Kepala Menteri Karnataka BS Yediyurappa Berkata Bekerja Sama Jika Anda Tidak Ingin Terkunci Di Bengaluru Lagi

“Jika Anda tidak ingin Bengaluru disegel sekali lagi, silakan bekerja sama,” katanya. (Mengajukan)

Bengaluru:

Ketua Menteri Karnataka BS Yediyurappa pada hari Kamis meminta orang untuk bekerja sama dengan mengikuti langkah-langkah yang ditetapkan untuk kontrol COVID-19 jika mereka tidak ingin kuncian atau penyegelan lain di Bengaluru.

Di tengah pembicaraan tentang penguncian kembali kuncian di kota setelah lonjakan kasus baru-baru ini, Ketua Menteri mengatakan dia akan mengadakan diskusi pada hari Kamis dan Jumat mengenai langkah-langkah ketat yang perlu diambil untuk mengendalikan virus.

“Pandemi COVID meningkat, kami melakukan segala upaya dan kami bahkan telah menyegel beberapa daerah. Hari ini sore di Krishna (kantor pusat CM) Saya telah mengadakan pertemuan dengan Menteri dan pejabat dan akan membahas langkah-langkah ketat yang harus diambil untuk mengendalikan COVID , “Kata Tuan Yediyurappa.

Berbicara kepada wartawan, ia berkata, “Besok siang saya telah memanggil pertemuan legislator dari semua partai politik dari Bengaluru dan semua Menteri dari kota untuk berdiskusi dengan mereka, mencari pendapat mereka dan mengambil langkah-langkah tegas.”

Mengutip peningkatan jumlah kasus, Menteri Kesehatan B Sriramulu pada hari Selasa mengatakan bahwa pemerintah mungkin harus memikirkan untuk memberlakukan penguncian di kota jika situasinya berlanjut.

Menyusul beberapa menteri dalam kabinet negara pada hari Rabu mengatakan, setiap keputusan tentang penguncian kembali kuncian di kota akan diambil hanya setelah berkonsultasi dengan para ahli.

Beberapa laporan bahkan menyatakan bahwa keputusan tentang kuncian kemungkinan pada rapat kabinet yang dijadwalkan hari ini.

Ketua Menteri mengatakan tidak ada kuncian di seluruh kota, menambahkan hanya di beberapa daerah telah diberlakukan dan akan terus berlanjut.

Prihatin dengan peningkatan kasus COVID-19 di kota itu, Mr Yediyurappa pada hari Senin telah mengarahkan para pejabat untuk menerapkan langkah-langkah penguncian secara ketat di kelompok tertentu yang telah melaporkan lebih banyak infeksi virus corona.

READ  Truk 74 roda yang membawa 70 ton peralatan mencakup 1.700 km dari Maharashtra ke Kerala dalam setahun

Pasar K R yang sibuk di kota dan Pasar Kalasipalya telah disegel selama 15 hari oleh badan sipil Bruhat Bengaluru Mahanagara Palike (BBMP) sebagai bagian dari langkah-langkah untuk memeriksa penyebaran virus mematikan.

Menyatakan bahwa Bengaluru adalah model untuk seluruh negara dalam manajemen COVID-19, Mr Yediyurappa pada hari Kamis mengatakan, ketika Anda membandingkan dengan kota-kota besar lainnya, “kami belum kehilangan kendali.”

Sebanyak 1.678 kasus COVID-19 telah dilaporkan di kota sampai malam terakhir.

Ini termasuk 78 kematian dan 475 pembuangan.

Jumlah kasus COVID-19 di negara bagian itu yang mencapai 3.408 pada 1 Juni telah melampaui angka 10.000 pada hari Rabu dengan ibukota negara bagian itu menduduki peringkat teratas di distrik dalam jumlah infeksi.

Mencari kerja sama publik dalam mengendalikan penyebaran virus, Yediyurappa mengatakan jarak sosial dan langkah-langkah lain di tempat tidak diikuti, telah menyebar ke daerah kumuh dan tempat-tempat lain.

“Jika Anda tidak ingin Bengaluru disegel sekali lagi, silakan bekerja sama dan menjaga jarak,” tambahnya.

Mr Yediyurappa juga mengatakan, pemerintah telah mengambil semua langkah untuk melakukan ujian SSLC (kelas 10) yang aman mulai hari ini, dan siswa harus keluar dan menulis ujian untuk masa depan mereka yang cerah.

Written By
More from Suede Nazar

Tabrakan di Bangladesh menewaskan setidaknya 32, saat kapal tenggelam dalam 20 detik

Sebuah kapal bernama Burung Pagi, yang mengangkut hingga 60 penumpang, tenggelam hanya...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *