Whistleblower Rusia mempertaruhkan semuanya untuk mengekspos skala bencana tumpahan minyak Arktik

Vasily Ryabinin

“Masih terbakar dengan sangat baik,” kata Ryabinin. “Sangat mungkin genangan ini membentang di seluruh sungai dan akan mencemari itu untuk waktu yang sangat lama.”

Pemilik pabrik, raksasa logam Nornickel, mengatakan tumpahan cepat terkandung, dan kerusakan terbatas. Ryabinin telah mengorbankan pekerjaannya dan masa depan keluarganya di Norilsk dalam upaya untuk mengangkat tutup pada apa yang disebut oleh para pencinta lingkungan sebagai bencana ekologis terburuk di Kutub Utara.

Saat itu jam 2 pagi di musim panas Kutub Utara. Setengah cahaya menerangi sungai yang bergerak cepat saat mengalir melalui tundra yang tak berujung menuju samudra Arktik. Lapisan minyak pelangi menutupi permukaan; genangan diesel yang terjepit di bawah kaki kita.

Ryabinin membawa kami ke sana dengan berjalan kaki di sepanjang rel kereta api. Sejak tumpahan, area di sekitar lokasi telah dijaga oleh petugas keamanan, membuat mereka sulit diakses.

Dia adalah makhluk langka di Rusia saat ini – pelapor yang berhenti dari pekerjaannya dengan lembaga lingkungan negara Rosprirodnadzor dan mengumumkan ke publik tentang tingkat bencana.

Ryabinin mengatakan dia pertama kali diberitahu tentang skala krisis pada 29 Mei dengan foto-foto yang diposting di Instagram. Dia segera terkejut: Daldykan dan sungai lain tercemar oleh aliran tumpahan ke Danau Pyasino. Dari sana, kontaminasi dapat menyebar sampai ke Samudra Arktik.

Hanya beberapa jam kemudian dia berada di sungai, mengambil foto yang akan segera memancing kemarahan publik. Dia dan bosnya mencoba masuk ke pabrik Nornickel, tetapi dia mengatakan mereka ditolak masuk oleh polisi.

Lebih dari 20.000 ton diesel dituangkan ke sungai-sungai dari tangki penyimpanan, menurut Nornickel.

Lumpur merah berbusa bercampur dengan air dan menyedot kehidupan dari sungai dan tepiannya.

“Itu tampak mengerikan ketika kami sampai di sana dan itu bahkan bukan yang terburuk karena beberapa jam telah berlalu,” kata Ryabinin. “Kamu bisa mencium bau diesel setengah kilometer jauhnya … bosku bahkan takut untuk merokok di sana kalau-kalau meledak.”

Apa yang dia lihat sangat berbeda dari apa yang kemudian dilaporkan oleh para pejabat dan media: bahwa tumpahan itu dengan cepat dikendalikan. Televisi pemerintah Rusia memuat laporan yang memperlihatkan foto udara dari booming tumpahan minyak yang menjaga lapisan merah diesel.

“Itu benar-benar kebohongan yang kekanak-kanakan, aku tidak bisa membungkus kepalaku,” kata Ryabinin kepada CNN.

“Jelas saya pikir kita setidaknya harus menyelidiki danau tetapi danau saya [agency] memiliki pandangan yang berbeda, yang sesuai dengan salah satunya [Nornickel] tanaman – bahwa tumpahan tidak menyebar lebih jauh dari sungai. “

READ  Aubrey O'Day mengatakan dia memiliki 'masa sulit percaya' Britney Spears ditahan

Ryabinin mengatakan jerami terakhir untuknya adalah ketika Rosprirodnadzor menyuruhnya berhenti melihat ke dalam bencana setelah ia menemukan helikopter untuk terbang ke danau. Pada saat itu, pada tanggal 7 Juni, dia mengumumkan kepada publik, mencatat akun 45 menit dari apa yang dia temukan – menyimpulkan bahwa volume bahan bakar dan kecepatan aliran harus telah menyebarkan kontaminasi lebih jauh.

Rosprirodnadzor tidak menanggapi permintaan komentar CNN. Dalam sebuah email, Nornickel mengatakan kepada CNN bahwa pembersihan tumpahan sedang berlangsung, dan bahwa perusahaan “dipandu oleh data resmi Rosprirodnadzor dan Kementerian Situasi Darurat,” serta citra satelit yang menunjukkan “batas-batas bahan bakar” sebaran.”

Sampel dikumpulkan oleh Ryabinin pada hari tumpahan.
Lapisan bensin terlihat di permukaan Sungai Daldykan.

Kembali di Moskow, blogger YouTube dan aktivis lingkungan Georgy Kavanosyan membuat perhitungan yang sama dengan Ryabinin.

“Yang perlu Anda lakukan adalah melihat citra satelit, menetapkan area bintik merah ini dan membaginya dengan ribuan ton yang disuruh dicurahkan ke dalam air,” kata Kavanosyan. “Dan kau akan tahu diesel itu harus berjalan setebal 50 meter untuk berhenti di sana – jadi itu jelas tidak mungkin.”

“Mereka hanya menangkap ekor dari tumpahan ini dan tidak ada yang bahkan menyebutkan apa yang ada di bawah film, TV pemerintah terus menunjukkan tumpahan yang mengatakan tidak ada apa-apa di bawahnya dan itu hanya di permukaan,” kata Kavanosyan kepada CNN. “Dan di bawah lapisan ini, hidrokarbon larut dan menyusup ke semua kehidupan – ikan, telur, lumpur, semuanya.”

Setelah menonton video Ryabinin, Kavanosyan memutuskan untuk melakukan perjalanan ke wilayah tersebut untuk mengambil sampel independen dari Danau Pyasino – dan mencari tahu apakah polusi telah mencapai danau.

Norilsk adalah tempat yang sulit untuk beroperasi. Ini adalah ‘mono-city’ yang terpencil di mana satu perusahaan dan satu industri mendominasi perekonomian – sebagai hasilnya, menikmati pengaruh yang cukup besar. Lebih dari 2.800 kilometer timur laut Moskwa, kota ini didirikan pada masa pemerintahan Stalin sebagai tempat tahanan gulag. Tidak ada koneksi darat dengan seluruh Rusia: untuk sampai ke sana dan kembali, Anda harus terbang. Orang asing perlu mendapatkan izin khusus dari Badan Keamanan Federal, atau FSB, untuk masuk.

Kavanosyan mengatakan dia dan juru kamera pura-pura melakukan kunjungan pribadi dan tinggal di apartemen sewaan, menghindari jalan-jalan utama. Pada malam hari mereka menyelinap ke sungai berharap menemukan perahu untuk membawa mereka ke danau.

READ  Krunal Pandya melanjutkan pelatihan di luar ruangan, mengatakan 'senang bisa kembali'

“Itu sulit, separuh orang di sini bekerja untuk Nornickel dan itu jelas akan menjadi risiko bagi mereka,” kata Kavanosyan.

Ketika mereka akhirnya mencapai danau, mereka menemukan tingkat kontaminasi hidrokarbon terlarut 2,5 lebih tinggi dari yang diizinkan secara resmi, kata Kavanosyan. Dia adalah satu-satunya yang berhasil mengambil sampel independen dari daerah itu.

Yang lain tidak begitu beruntung. Wartawan dari Novaya Gazeta mengatakan mereka menghadapi pelecehan terus-menerus dari penjaga Nornickel ketika mereka menyelidiki daerah lain dengan Vasily Ryabinin, menemukan tempat di mana air limbah dipompa langsung ke tundra. Nornickel kemudian mengakui pelanggaran di kolam tailing dan menangguhkan staf lokal. Komite Investigasi Rusia meluncurkan penyelidikan atas insiden ini.

Greenpeace Rusia juga menghabiskan dua minggu mencoba untuk mendapatkan sampel dari Danau Pyasino tetapi mengatakan pihak berwenang terus-menerus berusaha menghalangi pekerjaan mereka – sebuah helikopter polisi menempatkan mereka di gubuk hutan dan bahan bakar perahu mereka disita.

Seorang anggota parlemen kota Moskow, yang setuju untuk membawa sampel yang dikumpulkan oleh wartawan dan aktivis Greenpeace kembali ke ibukota, mengatakan ia menyita mereka di bandara setempat minggu lalu.

Dalam sebuah video yang diposting oleh Novaya Gazeta, staf bandara mengatakan bahwa bandara “juga Nornickel” dan mengambil sampel air memerlukan izin perusahaan.

Ketika diminta untuk mengomentari tuduhan ini, Nornickel mengatakan bahwa “rezim darurat telah dipasang di situs tersebut dan akses ke banyak lokasi dibatasi.”

Tumpahan ini sama sekali bukan bencana lingkungan pertama di bagian Siberia ini, beberapa di antaranya sungainya mengalir merah dengan limbah beracun dari pabrik di tengah peraturan lingkungan yang lemah. Warga setempat mengeluhkan gas asam yang mencemari udara; tepi Norilsk menyerupai tempat barang rongsokan berkarat besar dengan pohon-pohon mati sejauh mata memandang.

“Semuanya sekarat di sini,” kata Andrey, seorang pengemudi lokal yang tidak ingin mengungkapkan nama belakangnya. “Orang-orang kebanyakan khawatir tentang gas, kadang-kadang menjadi sangat buruk sehingga kita tidak membiarkan anak-anak keluar.”

Tetapi sorotan langka pada kota ini dan Nornickel telah mendorong perusahaan untuk memberikan penjelasan kepada publik, menerima tanggung jawab penuh atas tumpahan dan menerima biaya pembersihan. Pekan lalu dikatakan bahwa lebih dari 90% bahan bakar dari tumpahan telah dikumpulkan.

Dalam penilaian awal perusahaan menyalahkan permafrost yang mencair karena mempengaruhi fondasi tangki bahan bakar tetapi mengatakan penyelidikan masih berlangsung.

Rusia Arktik memang memanas, dan lapisan es yang mencair berpotensi merusak infrastruktur di wilayah tersebut. Lebih dari 60% permukaan tanah negara yang luas ditopang oleh permafrost. Musim panas di Norilsk ini juga sangat panas.

Namun baik Kavanosyan dan Ryabinin ragu bahwa keruntuhan mendadak tangki itu disebabkan oleh perubahan iklim. Mereka mengatakan Rusia memiliki cukup pengalaman membangun di atas es dan dapat membekukan tanah secara artifisial jika diperlukan. Mereka percaya bahwa pemeliharaan yang buruk atau kurangnya pengawasan harus disalahkan.

Tempat pembuangan di tepi sungai di sebelah pabrik pra-pemrosesan di pinggiran Norilsk.

Skandal itu, dan tuduhan Ryabinin, juga mendorong Rostekhnadzor, badan negara yang mengawasi pemeliharaan infrastruktur industri, untuk mengungkapkan bahwa spesialisnya tidak dapat memperoleh akses ke tangki di pabrik Nornickel selama lima tahun.

READ  Pembuat biduan Tushy ingin mengganti nama stadion Buffalo Bills

Tumpahan itu bahkan menarik Presiden Vladimir Putin, yang memimpin pertemuan televisi dengan kepala Nornickel, Vladimir Potanin, pada awal Juni. Potanin mengatakan perusahaan mengharapkan untuk membayar sekitar $ 140 juta untuk menutup kerusakan.

“Satu kapal yang memuat bahan bakar jauh lebih murah, jauh lebih murah,” jawab Putin. “Aku mengatakan bahwa jika kamu mengganti satu tangki tepat waktu tidak akan ada kerusakan pada alam, dan perusahaan tidak akan harus menanggung biaya seperti itu.”

Di luar sorotan publik yang jarang terjadi pada masalah lingkungan di Rusia, tumpahan Nornickel telah memberikan contoh perbedaan pendapat dan protes yang semakin jarang terjadi di Rusia. Beberapa minggu setelah penemuan oleh Ryabinin dan Kavanosyan, agensi negara Rosprirodnadzor mengakui bahwa Danau Pyasino telah terkontaminasi.

Pada hari Rabu pihaknya memperkirakan kerusakan menjadi 14 kali lebih besar dari penilaian awal Nornickel dan memintanya untuk membayar rekor $ 2 miliar sebagai kompensasi.

Perusahaan membantah penilaian tersebut, mengatakan bahwa agensi telah mendasarkan perhitungannya “pada prinsip-prinsip yang telah mendistorsi hasil dan perlu disesuaikan.” Ia juga menambahkan bahwa ia tetap berkomitmen pada kewajibannya untuk menghilangkan konsekuensi dari tumpahan dengan biaya sendiri.

Kavanosyan menyebut tindakan Rosprirodnadzor sebagai “revolusioner” dan mengatakan itu mengirim sinyal ke semua perusahaan yang memilih untuk “membuang limbah ke sungai dan danau dan menghemat pabrik pengolahan air limbah.”

Adapun Ryabinin, dia sedang bersiap untuk meninggalkan Norilsk dan memindahkan keluarganya ke tempat lain.

“Ini sangat menyedihkan karena saya benar-benar mencintai kota saya, Utara dan saya tidak ingin pergi,” katanya. “Tapi aku melakukan ini mengetahui bahwa aku tidak akan bisa tinggal dan bekerja di sini setelah semua ini.”

Written By
More from Suede Nazar

Menyimpan 50% Tempat Tidur Untuk Pasien COVID, BS Yediyurappa Tells Private Hospitals

BS Yediyurappa menyatakan keprihatinannya atas laporan media tentang rumah sakit yang menolak...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *