Bulan terpanas di dunia dalam ratusan tahun: NASA memperingatkan Juli 2023 kemungkinan akan menjadi bulan terpanas

Bulan terpanas di dunia dalam ratusan tahun: NASA memperingatkan Juli 2023 kemungkinan akan menjadi bulan terpanas

Ahli klimatologi NASA Gavin Schmidt mengatakan pada Kamis bahwa Juli 2023 bisa menjadi bulan terpanas yang pernah disaksikan dunia dalam “ratusan, bahkan ribuan tahun”.

Ahli klimatologi NASA Gavin Schmidt mengatakan pada Kamis bahwa Juli 2023 bisa menjadi bulan terpanas yang pernah disaksikan dunia dalam “ratusan, bahkan ribuan tahun”.

Bulan ini telah terlihat pemecahan rekor suhu harian, seperti yang ditunjukkan oleh alat yang digunakan oleh Uni Eropa dan Universitas Maine. Alat-alat ini menggabungkan data terestrial dan satelit ke dalam model untuk menghasilkan perkiraan awal.

Bulan ini telah terlihat pemecahan rekor suhu harian, seperti yang ditunjukkan oleh alat yang digunakan oleh Uni Eropa dan Universitas Maine. Alat-alat ini menggabungkan data terestrial dan satelit ke dalam model untuk menghasilkan perkiraan awal.

Meskipun data dari sumber-sumber ini mungkin sedikit berbeda, tren panas ekstrem tidak diragukan lagi dan harus dikonfirmasikan dalam laporan bulanan yang lebih komprehensif yang akan dirilis nanti oleh badan-badan AS, kata Schmidt dalam pengarahan NASA dengan wartawan.

Meskipun data dari sumber-sumber ini mungkin sedikit berbeda, tren panas ekstrem tidak diragukan lagi dan harus dikonfirmasikan dalam laporan bulanan yang lebih komprehensif yang akan dirilis nanti oleh badan-badan AS, kata Schmidt dalam pengarahan NASA dengan wartawan.

Rekor suhu harian telah dipecahkan bulan ini dan gelombang panas ekstrem terlihat di seluruh dunia di Amerika Serikat, Eropa, dan China. “Kami melihat perubahan yang belum pernah terjadi sebelumnya di seluruh dunia – gelombang panas di Amerika Serikat, Eropa, dan China terus membuat rekor baru,” katanya.

Rekor suhu harian telah dipecahkan bulan ini dan gelombang panas ekstrem terlihat di seluruh dunia di Amerika Serikat, Eropa, dan China. “Kami melihat perubahan yang belum pernah terjadi sebelumnya di seluruh dunia – gelombang panas di Amerika Serikat, Eropa, dan China terus membuat rekor baru,” katanya.

Selain itu, fenomena luar biasa ini tidak dapat semata-mata dikaitkan dengan rezim iklim El Nino yang “baru saja muncul”.

Selain itu, fenomena luar biasa ini tidak dapat semata-mata dikaitkan dengan rezim iklim El Nino yang “baru saja muncul”.

Meskipun El Nino memainkan peran kecil, “yang kita lihat adalah pemanasan global, yang terjadi hampir di mana-mana, terutama di lautan. Kita telah melihat rekor suhu permukaan laut selama beberapa bulan, bahkan di luar daerah tropis,” tambahnya. Oleh karena itu, peningkatan suhu tidak dapat semata-mata dikaitkan dengan rezim iklim El Niño; emisi gas rumah kaca berkontribusi secara signifikan terhadap hal ini, AFP melaporkan.

Meskipun El Nino memainkan peran kecil, “yang kita lihat adalah pemanasan global, yang terjadi hampir di mana-mana, terutama di lautan. Kita telah melihat rekor suhu permukaan laut selama beberapa bulan, bahkan di luar daerah tropis,” tambahnya. Oleh karena itu, peningkatan suhu tidak dapat semata-mata dikaitkan dengan rezim iklim El Niño; emisi gas rumah kaca berkontribusi secara signifikan terhadap hal ini, AFP melaporkan.

“Dan kami memperkirakan tren itu akan berlanjut karena kami terus melepaskan gas rumah kaca ke atmosfer.”

“Dan kami memperkirakan tren itu akan berlanjut karena kami terus melepaskan gas rumah kaca ke atmosfer.”

Situasi saat ini meningkatkan kemungkinan bahwa 2023 akan menjadi tahun terpanas dalam catatan, yang saat ini dinilai Schmidt sebagai “peluang 50-50” berdasarkan perhitungannya, meskipun beberapa ilmuwan lain telah menempatkan kemungkinan tersebut pada 80%.

Situasi saat ini meningkatkan kemungkinan bahwa 2023 akan menjadi tahun terpanas dalam catatan, yang saat ini dinilai Schmidt sebagai “peluang 50-50” berdasarkan perhitungannya, meskipun beberapa ilmuwan lain telah menempatkan kemungkinan tersebut pada 80%.

“Tapi kami perkirakan 2024 akan menjadi tahun yang lebih hangat karena kami akan memulai dengan peningkatan peristiwa El Nino, yang diperkirakan akan mencapai puncaknya menjelang akhir tahun ini,” katanya. Perubahan yang belum pernah terjadi sebelumnya ini meningkatkan kemungkinan bahwa tahun 2023 akan menjadi tahun terpanas dalam sejarah, dengan tahun 2024 diperkirakan akan lebih panas karena peristiwa El Nino yang akan datang.

“Tapi kami perkirakan 2024 akan menjadi tahun yang lebih hangat karena kami akan memulai dengan peningkatan peristiwa El Nino, yang diperkirakan akan mencapai puncaknya menjelang akhir tahun ini,” katanya. Perubahan yang belum pernah terjadi sebelumnya ini meningkatkan kemungkinan bahwa tahun 2023 akan menjadi tahun terpanas dalam sejarah, dengan tahun 2024 diperkirakan akan lebih panas karena peristiwa El Nino yang akan datang.

Peringatan Schmidt datang saat dunia bergulat dengan kebakaran, peringatan kesehatan yang parah, dan memecahkan rekor suhu selama seminggu terakhir.

Peringatan Schmidt datang saat dunia bergulat dengan kebakaran, peringatan kesehatan yang parah, dan memecahkan rekor suhu selama seminggu terakhir.

More from Casildo Jabbour
World Trade Center New York menyala untuk Diwali, yang pertama
New York: Untuk pertama kalinya, animasi bertema Diwali menghiasi One World Trade...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *