China menggunakan mahasiswa Indonesia untuk menutupi penganiayaan terhadap Uyghur

Cina telah memperluas pengaruh kekuatan lunaknya di Indonesia dalam beberapa tahun terakhir untuk mengiringi pertumbuhan ekonomi dan politiknya di Indonesia. Salah satu upaya tersebut adalah merayu mahasiswa Muslim yang dikenal dengan sebutan “Santri”, dengan beasiswa.

Ini adalah bagian dari upaya berkelanjutan China untuk mempertahankan citra positifnya, sambil memastikan bahwa kebijakan agamanya, termasuk penganiayaan terhadap orang Uyghur di Xinjiang, hanya dilihat dari sudut pandang Cina.

China telah menawarkan beasiswa kepada orang Indonesia selama bertahun-tahun. Namun, penargetan yang lebih aktif dari komunitas Santri sangat baru-baru ini. Ini mengikuti implementasi dari Inisiatif Sabuk dan Jalan China dan berita tentang diskriminasi China terhadap Uyghuryang menuai kritik dari banyak orang Indonesia.

Banyak dari siswa ini sekarang secara tertulis di media lokal untuk mempromosikan gagasan bahwa “kebebasan beragama” dijamin di Cina. Mereka mengasosiasikan wilayah Xinjiang, rumah bagi orang-orang Uyghur, dengan pemberontakan seperti halnya China.

Mereka sekarang juga berbicara tentang China secara positif di media arus utama negara itu. Beberapa bahkan dihukum mahasiswa muslim yang menyerukan boikot Olimpiade Musim Dingin Beijing atau yang memprotes kebijakan China terhadap Xinjiang.

Sebuah studi peer-evaluation baru-baru ini terungkap perubahan pendapat di kalangan anggota Muhammadiyah, organisasi Muslim terbesar kedua di Indonesia, yang berdomisili di Cina, yang mayoritas adalah mahasiswa. Aktivitas media sosial mereka mulai menghadirkan citra Tiongkok yang lebih positif.

Siswa di Cina

Meski sulit mendapatkan info akurat, dilaporkan China menjadi negara tujuan kedua bagi pelajar Indonesia. Details terbaru tahun 2019 dari KBRI Beijing check out in 15.780 orang Indonesia belajar di Cina. Beasiswa ini memiliki banyak bentuk, meskipun sebagian besar siswa menerima beasiswa pemerintah Tiongkok.

READ  Indonesia sita kapal berbendera Malaysia dan Filipina untuk perburuan

Yang paling penting adalah diberikan kepada organisasi Islam terbesar di Indonesia, Nahdlatul Ulama, untuk mengizinkan siswa yang berafiliasi melanjutkan studi mereka di Cina.

Mahasiswa-mahasiswa ini tersebar di beberapa universitas China. Dengan bertambahnya jumlah mereka, mereka bahkan mendirikan Nahdlatul Ulama China Chapter – PCINU Tiongkok.

Fellows juga menyelenggarakan berbagai acara di China seperti webinar dan peluncuran buku. Contohnya adalah Hari Santri tahun 2020, saat Nahdlatul Ulama China dihukum webinar tentang peran Santri dalam memperkuat hubungan Tiongkok-Indonesia.

Siswa juga sering menghadiri acara yang diatur oleh Beijing seperti Forum Singkat Xinjiang. Forum tersebut secara khusus dirancang untuk mengundang umat Islam dari luar China dan menasihati mereka tentang bagaimana mengkomunikasikan masalah Xinjiang kepada komunitas mereka masing-masing.

Dalam acara tersebut, para siswa Oke bahwa masalah Xinjiang harus dilihat “secara komprehensif”, memilih untuk tidak mempercayai laporan media Barat.

Pelajar Muslim Indonesia yang telah belajar di Cina secara aktif terlibat dalam media arus utama Indonesia untuk menggambarkan Cina secara positif.

Nahdlatul Ulama China juga tamu China-Indonesia Symposium on Islamic Tradition di Quanzhou di Wuhan pada tahun 2019 dan 2020. Acara ini diselenggarakan oleh Pemerintah Fujian bekerja sama dengan Universitas Huaqiao dan People-to-Individuals Exchange Enhancement Discussion board China-Indonesia. Ini telah menjadi discussion board untuk berbagi pandangan para sarjana, praktisi dan pejabat tentang hubungan Indonesia-China.

upaya Tiongkok

Situs berita yang dikelola Nahdlatul Ulama, NU on line, menerbitkan artikel yang seolah melukiskan gambaran kehidupan damai dan nyaman bagi umat Islam yang tinggal di China.

Selain Nahdlatul Ulama, China juga memiliki Gratis beasiswa di Muhammadiyah. Meski angka pastinya tidak dikomunikasikan, upaya ini tampaknya membuahkan hasil. Orang-orang ini adalah mulai menyanyikan pujian Beijing.

Bahkan ada beasiswa jangka pendek. Pada 2019, misalnya, Beijing Free of charge beasiswa kepada Santri untuk mengunjungi Daerah Otonomi Uyghur Xinjiang dan melihat kehidupan umat Islam di wilayah tersebut.

READ  Uni Emirat Arab Kirim Bantuan dan Pasokan Medis ke Indonesia, Rwanda

Cina juga memiliki berkolaborasi bersama Kementerian Agama RI dan Kementerian Luar Negeri mengirimkan beberapa mahasiswa Indonesia untuk berkunjung ke China dalam plan “Santri Perdamaian Dunia, Pergi ke China”.

Para mahasiswa ini bertemu dengan perwakilan dari berbagai lembaga yang dikelola negara, termasuk Asosiasi Islam China, untuk mendengarkan versi Partai Komunis China tentang cerita “Islam di China”.

Dalam kunjungan di tahun 2019, misalnya, tokoh Islamic Association of China mengatakan bahwa hubungan antara Muslim China dan pemerintah China sangat baik.

Sebelumnya pada tahun 2013, sekitar 60 Santri dari Pesantren Ar-Risalah di Jawa Timur diundang untuk menghadiri sekolah musim panas di Hangzhou. Pesantren Nurul Jadid di Jawa Tengah juga dilaporkan bahwa sejumlah muridnya telah menerima beasiswa untuk belajar di Cina.

Selama bertahun-tahun, Cina telah tersebut pihaknya akan terus memberikan beasiswa bagi pelajar muslim Indonesia.

Tahun lalu, misalnya, Daerah Otonomi Ningxia dipromosikan method beasiswa kepada Komunitas Santri Indonesia dengan spanduk “Lulusan Pesantren se-Indonesia dapat belajar teknologi dan bisnis di Ningxia University”.

Beasiswa ini tidak hanya dipromosikan oleh perwakilan Tiongkok, tetapi juga oleh alumni melalui seminar dan konferensi. Banyak dari mereka adalah dihukum di masjid-masjid dan universitas-universitas Islam.

Melawan narasi Beijing

Santri-santri yang akrab dengan konsep persaudaraan Islam ini harus berbicara lebih banyak tentang penderitaan Uyghur di Xinjiang. Mereka seharusnya tidak mempercayai akun Beijing, mengingat begitu banyak organisasi hak asasi manusia, panel independen dan bahkan selamat dari Xinjiang memiliki dikonfirmasi Diskriminasi China terhadap Uyghur.

Sampai saat ini, sulit untuk menemukan laporan tentang para Santri ini yang menghadapi Beijing terkait masalah Uighur.

Komunitas Santri harus menggunakan masa tinggal mereka di China untuk mempelajari lebih lanjut tentang perjuangan Uyghur dan kondisi kehidupan nyata masyarakat, serta untuk menekan pemerintah Indonesia dan tokoh-tokoh terkemuka untuk mengeluarkan pernyataan yang kuat tentang kebijakan China di Xinjiang.

READ  Bisnis berkelanjutan 'menarik' investor dan talenta ke Indonesia - Bisnis

Alternatifnya adalah menulis surat terbuka ke China, mendesaknya untuk mengakhiri kebijakannya di Xinjiang, serta Jakarta, untuk menekan China. Pesan ini juga dapat dikirim ke Santri lain di seluruh dunia dan ke organisasi non-pemerintah yang relevan.

Muhammad Zulfikar Rakhmat adalah Asisten Profesor Hubungan Internasional di Universitas Islam Indonesia, Yogyakarta.

Artikel ini pertama kali muncul di Percakapan.

Written By
More from Faisal Hadi
Menlu Mélanie Joly Kunjungi Indonesia dan Vietnam untuk Perkuat Hubungan – Nasional
Oleh Staf Pers Kanada Diterbitkan pada 9 April 2022 pada 07:28 Font...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *