COP26: Obama mengkritik China dan Rusia karena “kurangnya urgensi” | Berita krisis iklim

Mantan Presiden AS Barack Obama mengkritik Presiden China Xi Jinping dan Presiden Rusia Vladimir Putin karena gagal bergabung dengan para pemimpin dunia lainnya pada KTT krisis iklim COP26 di Glasgow.

“Harus saya akui. Sangat menyedihkan melihat para pemimpin dua pemancar terbesar dunia, China dan Rusia, bahkan menolak untuk menghadiri debat, dan rencana nasional mereka mencerminkan apa yang tampaknya merupakan keadaan darurat yang berbahaya,” kata Obama. dalam pidatonya di KTT pada hari Senin.

Dia menambahkan bahwa rencana mereka menunjukkan “kesediaan untuk mempertahankan status quo di pihak pemerintah ini.” Memalukan.”

KTT Glasgow adalah yang pertama bagi Obama sejak perjanjian iklim Paris 2015, ketika negara-negara berjanji untuk mengurangi emisi bahan bakar fosil dan pertanian cukup cepat untuk menjaga pemanasan global di bawah tingkat bencana.

Delegasi dari sekitar 200 negara berada di Glasgow untuk mencapai kesepakatan untuk memenuhi tujuan Kesepakatan Paris untuk membatasi kenaikan suhu antara 1,5 dan dua derajat Celcius (2,7F-3,6F).

Obama mengatakan bahwa jika “ekonomi maju” seperti Eropa dan Amerika Serikat memimpin dalam perubahan iklim, negara-negara seperti Rusia, Cina dan India telah melakukannya.

“Kami membutuhkan Rusia sebagai pemimpin dalam masalah ini, sama seperti kami membutuhkan Indonesia, Afrika Selatan, dan Brasil untuk memimpin dalam masalah ini – kami tidak dapat memiliki seseorang sebagai kuncinya.

Mantan pemimpin AS itu mengatakan bahwa meskipun dia mengakui bahwa kerja sama internasional telah “melemah” karena beberapa alasan, termasuk pandemi dan “nasionalisme”, perubahan iklim adalah masalah yang harus melampaui “politik dan geopolitik kita sehari-hari”.

READ  Indonesia diguncang gempa 7,6 SR, peringatan tsunami dicabut

Obama juga menembak anggota Partai Republik AS, mengklaim bahwa dia dan Presiden Demokrat saat ini Joe Biden telah “sebagian besar dibatasi oleh fakta bahwa salah satu dari dua partai utama kami memutuskan tidak hanya untuk tetap berada di jalur. menyentuh, tetapi juga untuk mengekspresikan permusuhan terhadap ilmu iklim dan menjadikan perubahan iklim sebagai isu partisan”.

“Bagi mereka yang mendengarkan di Amerika Serikat, izinkan saya mengatakan ini: Tidak masalah apakah Anda seorang Republikan atau Demokrat jika rumah Anda di Florida dibanjiri oleh air laut yang naik, atau jika panen Anda gagal di Dakota. atau rumah Anda di California. sedang terbakar.

“Alam, fisika, sains, tidak peduli afiliasi partai,” katanya.

Selain itu, Obama mengklaim bahwa tekanan pemilih dapat membantu memaksa pemerintah untuk berkomitmen pada rencana iklim yang lebih ambisius.

“Intinya, kami tidak akan memiliki rencana iklim yang lebih ambisius dari pemerintah kecuali pemerintah merasakan tekanan dari pemilih,” tambahnya.

‘Untuk menjadi sibuk’

Obama mengatakan kepada orang-orang muda “Anda berhak untuk frustrasi,” tetapi kemudian menyampaikan nasihat yang diberikan ibunya ketika dia masih muda.

“Jangan ngambek. Sibuk, mulai bekerja dan ubah apa yang perlu diubah, ”katanya. “Pilih seperti hidup Anda bergantung padanya – karena memang demikian. “

Sementara itu, kelompok aktivis online Avaaz merilis sebuah video yang menunjukkan bahwa Obama membuat ajakan bertindak yang sama, bukan kata-kata, untuk membantu negara-negara miskin pada awal 2009, tetapi dengan sedikit di tahun-tahun berikutnya.

Mantan Presiden AS Barack Obama, mengenakan penutup wajah karena COVID-19, pergi setelah menghadiri pertemuan di Konferensi Perubahan Iklim PBB COP26 di Glasgow pada 8 November 2021 [Paul Ellis/AFP]

Pada KTT iklim PBB 12 tahun yang lalu di Kopenhagen, ketika Obama menjadi presiden, negara-negara kaya berjanji untuk menyerahkan $ 100 miliar per tahun kepada negara-negara berkembang pada tahun 2020 untuk membantu mereka beradaptasi dengan perubahan iklim.

READ  Informasi tentang gempa: mag of light. 4.3 gempa bumi

Target itu meleset, dan pada COP26 negara-negara kaya mengatakan mereka akan memenuhi target itu paling lambat 2023, dengan beberapa berharap itu bisa dicapai setahun lebih awal.

Para ilmuwan telah mengatakan urgensi pemanasan global sama besarnya dengan pidato bencana dari Glasgow yang disampaikan, dengan planet hanya beberapa tahun lagi dari titik di mana tidak mungkin untuk memenuhi target yang ditetapkan dalam perjanjian Paris karena meningkatnya kerusakan dari batu bara, minyak, pertanian, dan sumber polusi lainnya.

Beberapa hari terakhir telah menyaksikan protes besar di Glasgow dan di seluruh Eropa, menuntut tindakan lebih cepat dalam memerangi pemanasan global.

Written By
More from Faisal Hadi
Selamat tinggal Rusia, NASA dan SpaceX kirim 4 astronot ke luar angkasa
Jakarta, CNBC Indonesia – Badan Penerbangan dan Antariksa Nasional Amerika Serikat (NASA)...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *