Dalam pesan ke China, Perdana Menteri Modi menyerukan penyelesaian sengketa maritim berdasarkan aturan

Dalam sebuah sinyal ke China, Perdana Menteri Narendra Modi, mengutip penyelesaian perbatasan laut antara India dan Bangladesh, mengatakan kepada anggota Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Senin bahwa perselisihan maritim harus diselesaikan secara damai dan sesuai dengan hukum internasional.

Mengatasi anggota DK PBB sebagai ketua dewan untuk bulan Agustus, Modi juga membuat referensi terselubung untuk inisiatif Sabuk dan Jalan China, dengan mengatakan bahwa sambil menciptakan struktur untuk “konektivitas maritim”, negara-negara harus mempertahankan “keberlanjutan finansial” dan daya serap. kapasitas negara tuan rumah. – referensi yang jelas untuk diplomasi perangkap utang Beijing dalam beberapa tahun terakhir.

Sebuah pernyataan presiden diadopsi pada akhir diskusi mandiri pertama tentang “keamanan maritim” yang menandakan “aturan hukum internasional” – Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut atau UNCLOS adalah kerangka hukum yang berlaku untuk kegiatan di lautan, termasuk memerangi kegiatan ilegal di laut.

Sumber mengatakan prosesnya tidak mulus, dengan satu negara P-5 (Cina) berpegang pada bahasa terkait UNCLOS sampai akhir.

Negosiator India berhasil menemukan bahasa yang dapat diterima semua orang, tanpa mengabaikan referensi ke UNCLOS – negara-negara P-5 lainnya bersikeras untuk mempertahankannya.

Deklarasi terakhir berbunyi: “Dewan Keamanan menegaskan kembali bahwa hukum internasional, sebagaimana tercermin dalam Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut 10 Desember 1982 (UNCLOS), mendefinisikan kerangka hukum yang berlaku untuk kegiatan di lautan, termasuk memerangi kegiatan ilegal. kegiatan di laut.

Dalam sambutannya, Modi mengatakan: “Sengketa laut harus diselesaikan secara damai dan sesuai dengan hukum internasional. Ini sangat penting untuk mempromosikan rasa saling percaya dan memastikan perdamaian dan stabilitas dunia. “

“Kita harus mempromosikan konektivitas maritim yang bertanggung jawab. Dipahami bahwa penciptaan struktur diperlukan untuk meningkatkan perdagangan maritim. Namun, dalam proyek infrastruktur tersebut, penting untuk memperhatikan kesinambungan fiskal dan daya serap negara tuan rumah. Untuk itu kita perlu mengembangkan norma dan standar global yang sesuai,” ujarnya.

READ  Tim kepemimpinan baru Knicks mendapat kursus kilat di 'Spurs Way'

Sesi tentang “Memperkuat keamanan maritim: argumen yang mendukung kerja sama internasional”, yang diketuai oleh Modi, dihadiri oleh Presiden Rusia Vladimir Poutin, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian, Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace dan Menteri Luar Negeri China. Deputi Wakil Tetap untuk PBB, Dai Bing, antara lain.

Dalam pernyataan mereka, AS dan Prancis menyebutkan Laut China Selatan – China menentang referensi tersebut, Inggris merujuk ke Indo-Pasifik, dan Rusia berhati-hati untuk tidak menyebutkannya.

Tanpa menyebut China, Menteri Luar Negeri AS Blinken mengecam “pertemuan berbahaya” dan “klaim maritim ilegal” di Laut China Selatan dan menyatakan keprihatinan atas “tindakan yang mengintimidasi dan mengintimidasi” negara lain.

“Kami telah melihat pertemuan berbahaya antara kapal di laut dan tindakan provokatif untuk memajukan klaim maritim ilegal. Amerika Serikat telah memperjelas keprihatinannya tentang tindakan yang mengintimidasi dan mengintimidasi negara-negara lain, yang secara hukum mengakses sumber daya maritim mereka. Dan kami dan negara-negara lain, termasuk pengklaim Laut China Selatan, telah memprotes perilaku tersebut dan klaim maritim ilegal di Laut China Selatan, ”kata Blinken.

Perdana Menteri Vietnam Pham Minh Chinh juga melaporkan situasi di Laut Cina Selatan dan mengatakan bahwa perselisihan harus diselesaikan dengan cara damai, sesuai dengan hukum internasional, proses diplomatik dan hukum, dan “memastikan kebebasan, keamanan dan keselamatan. , keselamatan, kebebasan navigasi dan penerbangan. , tanpa melakukan tindakan yang akan memperumit situasi atau menciptakan ketegangan di kawasan”.

Berbicara kepada India, yang mengadakan sesi tersebut, Dai China, yang berbicara menjelang akhir sesi, mengatakan: “Tuan Presiden, saya ingin menekankan bahwa Dewan Keamanan (PBB) bukanlah tempat yang tepat untuk membahas Selatan. masalah Laut Cina. Amerika Serikat baru saja menyebut masalah Laut China Selatan, dan China sangat menentang tindakan ini. “

READ  Amerika Serikat memberikan informasi dan peralatan ke India selama krisis perbatasannya dengan Tiongkok: Pentagon Commander: The Tribune India

Mengacu pada Amerika Serikat dan India, Dai mengatakan, “Beberapa negara sedang mengejar strategi regional eksklusif di kawasan Asia-Pasifik dan berusaha untuk menciptakan dan mengintensifkan konflik maritim, merusak kedaulatan dan kepentingan keamanan negara-negara yang bersangkutan dan merusak perdamaian dan keamanan regional. stabilitas. Hal ini bertentangan dengan aspirasi sebagian besar negara di kawasan untuk mencari perdamaian, kerja sama dan pembangunan. “

Menteri Prancis Le Drian menyatakan: “Kami ingin tetap sangat memperhatikan semua situasi gelombang di laut Cina Selatan ini”. Prancis bekerja di berbagai forum regional untuk membantu mitranya memperkuat kapasitas mereka untuk memastikan kontrol dan keamanan pangkalan maritim, katanya.

Menteri Pertahanan Inggris Wallace mengatakan UNCLOS berlaku untuk semua samudra dan lautan. “Ini bukan pilihan a la carte bagi beberapa negara bagian untuk memilih sesuai keinginan mereka. Seperti India, Inggris memiliki visi Indo-Pasifik yang bebas, terbuka, dan aman, ”katanya, dalam sebuah sinyal ke Beijing.

Putin, bagaimanapun, tidak menyebutkan Laut Cina Selatan atau Indo-Pasifik, dan menyatakan posisi yang sangat bernuansa. “Rusia mempromosikan penghormatan yang ketat terhadap norma-norma kunci dan prinsip-prinsip hukum internasional yang diabadikan dalam Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa, seperti penghormatan terhadap kedaulatan, non-intervensi dalam urusan internal dan penyelesaian perselisihan melalui dialog. Saya berharap para peserta dalam musyawarah kami akan setuju dengan pernyataan saya bahwa prinsip-prinsip Perserikatan Bangsa-Bangsa harus dipatuhi dalam penggunaan ruang maritim yang damai dan bertanggung jawab, ”katanya, menargetkan strategi Indo.-Pasifik Amerika Serikat.

More from Casildo Jabbour

Penembakan Kenosha: Dua orang tewas dan yang ketiga terluka setelah penembakan semalam, kata polisi

Petugas menanggapi laporan dari beberapa korban tembakan sekitar pukul 11:45 Selasa, Departemen...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *