Dari Kekaisaran Qing ke Republik Rakyat, kekhawatiran Cina tentang separatisme semakin dalam

Dari Kekaisaran Qing ke Republik Rakyat, kekhawatiran Cina tentang separatisme semakin dalam

“Kami tidak akan pernah mengizinkan siapa pun, organisasi, atau partai politik apa pun merobek bagian mana pun dari wilayah kami kapan saja atau dalam bentuk apa pun,” katanya, berdiri di bawah potret raksasa Sun.

Ini adalah “komitmen serius kita terhadap sejarah dan rakyat,” kata Xi dalam pidato 2016, bahwa Tiongkok tidak akan pernah terpecah lagi.

Kekhawatiran terhadap separatisme dapat dilihat dalam kebijakan garis keras yang diadopsi oleh Beijing di Xinjiang, Tibet dan Hong Kong, serta sikap yang semakin agresif terhadap pulau Taiwan yang diperintah sendiri, yang Xi telah bersumpah untuk menyatukan dengan daratan – dengan kekerasan , jika diperlukan.

Namun kebijakan seperti itu seringkali dapat menjadi bumerang. Di Hong Kong, khususnya, kebencian terhadap Beijing telah tumbuh dalam beberapa tahun terakhir. Dalam 12 bulan terakhir, ketika kerusuhan anti-pemerintah bertemu dengan kebijakan yang ketat, nyanyian seperti “kemerdekaan Hong Kong, satu-satunya harapan” lebih sering terdengar di antara bagian-bagian gerakan protes.
Pembicaraan semacam itu bertentangan dengan para pemimpin Cina dan kebutuhan untuk memberantas separatisme telah diberikan sebagai pembenaran utama untuk undang-undang keamanan nasional yang baru. Mengadvokasi kemandirian – bahkan mungkin diskusi tentang topik – dapat segera menjadi ilegal.

Carrie Lam, kepala eksekutif kota itu, mengatakan undang-undang itu akan memastikan “kemakmuran dan stabilitas jangka panjang Hong Kong.”

Negara dan separatis

Abraham Lincoln, presiden ke-16 Amerika Serikat, pernah berdebat bahwa “tidak ada pemerintah yang semestinya memiliki ketentuan dalam hukum organiknya untuk pemutusannya sendiri,” dan bahkan Negara Konfederasi separatis Amerika tidak termasuk ketentuan dalam konstitusi yang memungkinkan anggota untuk memisahkan diri.

Anti-separatisme adalah norma di seluruh dunia, tidak peduli keinginan banyak orang di seluruh dunia untuk negara mereka sendiri, atau yang sering dinyatakan pentingnya “penentuan nasib sendiri” sebagai prinsip hukum internasional.

Memang, itu Resolusi PBB menetapkan prinsip itu, yang disahkan pada tahun 1960 di tengah gelombang dekolonisasi, juga menyatakan bahwa “segala upaya yang bertujuan untuk mengganggu sebagian atau keseluruhan kesatuan nasional dan integritas wilayah suatu negara tidak sesuai dengan tujuan dan prinsip-prinsip Piagam Amerika Serikat. Bangsa. “
Sementara Beijing dan Moskow sering menyalahkan Washington karena mendukung separatis dalam pengaruh mereka sendiri, kebijakan AS sering kali sama-sama pro-status quo. Saat Kroasia mengadakan referendum kemerdekaan pada tahun 1991, Departemen Luar Negeri AS menyatakan komitmennya untuk “integritas teritorial Yugoslavia dalam batas-batasnya saat ini.” Tahun itu, Presiden George H.W. semak Ukraina memperingatkan berusaha untuk berpisah dari Uni Soviet yang berderit untuk menghindari “nasionalisme bunuh diri,” menambahkan bahwa “kebebasan tidak sama dengan kemerdekaan.”
Pada tahun 1996, pengganti Bush, Bill Clinton, kata Perang brutal Rusia di Chechnya didasarkan pada “dalil yang diberikan Abraham Lincoln untuk nyawanya, bahwa tidak ada Negara yang berhak menarik diri dari Uni kita.” Dan pada 2014, Barack Obama secara pribadi melobi mendukung voting Skotlandia untuk tetap menjadi bagian dari Inggris.
Sikap ini, yang dimiliki oleh hampir setiap negara di dunia – lihat penindasan Spanyol terhadap nasionalisme Catalan – adalah bagian dari alasannya, “untuk semua keributan politik pada seperempat abad terakhir, jumlah, bentuk, dan pengaturan negara-negara di dunia.” peta dunia tetap sangat tidak berubah, “tulis Joshua Keating di”Negara Yang Tak Terlihat: Perjalanan Menuju Tepi Bangsa. ”

“Sejak akhir Perang Dingin, norma global telah berlaku menegakkan stasis kartografi, pembekuan di tempat peta seperti yang ada pada akhir abad ke-20,” kata Keating. “Norma ini berlaku bahkan ketika konflik etnis dan agama mengamuk di negara-negara di peta.”

Seorang pemain memainkan peran kaisar Qing selama berlakunya kembali upacara festival Musim Semi kuno di Beijing. Sebagian besar perbatasan modern Tiongkok didasarkan pada penaklukan Qing yang bersejarah.

Cina yang berdekatan

Ada kemungkinan bahwa norma ini lebih kuat, atau lebih kuat diakui, daripada di Cina.

READ  Navy SEAL pembunuh Osama membuang masker di maskapai yang penuh sesak, katanya itu lelucon
Menulis dalam keadaan dikelola China Daily bulan ini, Liu Xiaoming, duta besar Beijing untuk Inggris, menanggapi kekhawatiran London atas agresi Cina yang meningkat terhadap Taiwan dengan mengatakan pulau itu “telah menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari wilayah China sejak zaman kuno.”
Sementara Republik Rakyat Tiongkok telah mengklaim kedaulatan atas Taiwan sejak didirikan pada tahun 1949, dasar historis untuk klaim Liu dapat ditantang. Mengesampingkan fakta bahwa sebuah pulau adalah bagian yang dapat dipisahkan dari negara mana pun, apa yang sekarang kita sebut Taiwan telah mengalami periode yang lama di luar kendali Cina, selama pemerintahan oleh pemimpin adat dan penjajah asing, termasuk Belanda dan Jepang.

Hal yang sama berlaku untuk bagian lain dari Tiongkok yang sering disebut tidak terpisahkan oleh pemerintah, termasuk Tibet dan Xinjiang. Sementara wilayah-wilayah ini juga sering berada di bawah kendali atau pengaruh Cina, itu sebagai bagian dari sistem kekaisaran yang lebih luas yang sepenuhnya dipindahkan dari konsepsi modern tentang kebangsaan.

Perbatasan yang dianggap Cina tidak dapat diganggu gugat hari ini – di Himalaya, Laut Cina Selatan, dan di sekitar berbagai wilayah “tak terpisahkan” di pinggirannya – tidak ditetapkan hingga akhir abad ke-18.
Ini bukan karena beberapa karakteristik unik dari negara Cina, tetapi melalui ekspansi agresif yang sama yang mendorong pertumbuhan kerajaan Inggris, Rusia dan Ottoman. Namun tidak seperti sistem ini, menulis sejarawan Joseph Esherick, “China sendiri menjaga wilayahnya pada dasarnya tetap utuh ketika Kekaisaran Qing ditransformasikan, pada tahun 1911, menjadi Republik Cina dan, pada tahun 1949, menjadi Republik Rakyat.”

“Perbatasan Cina modern tidak sesuai dengan batas-batas bersejarah budaya bersama dari orang-orang etnis Cina (atau Han), atau dengan batas-batas negara Cina pramodern,” tulis Esherick dalam “Bagaimana Qing menjadi Cina.”

READ  Berita terbaru dari seluruh dunia

“Sepenuhnya setengah dari wilayah China saat ini diperoleh dengan penaklukan selama dinasti Qing, sebuah dinasti di mana rumah yang berkuasa bukan Cina Han tetapi penyusup Manchu dari luar Tembok Besar. Sebagian besar ekspansi ini terjadi hanya pada tanggal 18 abad.”

Sam Crane, ketua penelitian Asia di Williams College, mengatakan banyak negara bagian dan teritori yang memberikan penghormatan kepada Kekaisaran Qing dan berada di bawah pengaruhnya tidak akan dianggap sebagai bagian dari Cina atau peradaban Cina oleh Beijing.

“Kontrol politik kekaisaran tidak menganggap identitas nasional tunggal, umum, modern,” katanya. “Begitu kita sampai pada tahun 1949 pernyataan bahwa orang Tibet dan Uyghur adalah bagian dari ‘bangsa Cina’ didirikan pada tingkat yang jauh lebih besar daripada di bawah Qing, dan taruhan politik yang menyertainya untuk menuntut otonomi yang lebih besar, dengan demikian, jauh lebih tinggi.”

Presiden Cina Xi Jinping terlihat selama pertemuan pada bulan Desember 2019. Xi telah mengembangkan kebijakan yang semakin nasionalis sebagai pemimpin China.

Anti-separatisme

Gagasan modern tentang negara bangsa – tentang bangsa yang disatukan oleh budaya, bahasa, atau etnis yang sama – secara tradisional disematkan pada serangkaian perjanjian pada pertengahan abad ke-17, ketika Kekaisaran Romawi Suci mengakui kemerdekaan dua negara yang non-monarkis. negara bagian, Swiss dan Belanda

Itu menandai, menurut Keating, titik di mana negara menjadi semakin menjadi “unit paling signifikan dalam politik internasional,” menjadi lebih penting daripada penguasa atau kekaisaran di tengah peningkatan nasionalisme di seluruh benua.

Ini tidak terjadi dengan segera dan pecahnya kerajaan-kerajaan besar Eropa tidak akan sepenuhnya terjadi sampai abad ke-20. Di Asia, juga, tidak sampai Qing ditantang oleh negara-bangsa baru yang tegas, khususnya Inggris, Prancis, dan Jepang, konsepsi kekaisaran mulai bergeser ke arah yang sama.

Terlepas dari pengadopsian perbatasan kekaisaran, sejak jatuhnya Qing, Cina telah menciptakan kembali dirinya sepenuhnya sebagai negara bangsa modern, memajukan gagasan mencakup Chineseness – sebuah bahasa dan sistem pendidikan yang mendorong semua di dalam perbatasannya untuk mengidentifikasi diri dengan menjadi bagian dari Cina.

Sejak transisi dari sosialisme ke ekonomi berbasis pasar pada 1980-an, nasionalisme telah muncul sebagai sumber legitimasi yang lebih penting bagi para pemimpin Cina, dan banyak simbol tradisional masa lalu kekaisaran telah direhabilitasi sebagai bagian dari ini. Klaim Beijing untuk berbicara untuk Tiongkok dan orang-orang Tiongkok seringkali jauh melampaui batas negara, menyatukan etnis dengan kewarganegaraan Republik Rakyat.

Konsep negara bangsa juga telah diperluas mundur dari waktu ke waktu, sehingga bekas wilayah kekaisaran seperti Tibet dan Xinjiang, yang masyarakat tradisionalnya memiliki sedikit hubungan etnis, bahasa atau budaya dengan mereka yang berada di timur Tiongkok, menjadi “bagian dari negara sejak zaman kuno,” seperti yang diperdebatkan oleh Liu dan pejabat Cina lainnya.

Meskipun demikian, perbatasan dinasti Qing belum terbukti sepenuhnya diganggu gugat di bawah pemerintahan republik. Setelah runtuhnya kekaisaran, Mongolia memisahkan diri, mencapai kemandirian formal dari Cina pada tahun 1921 dengan dukungan dari Uni Soviet. Sementara beberapa tokoh Cina nasionalis pinggiran kadang-kadang berbicara tentang reklamasi “Mongolia luar,” Beijing sudah lama diakui Ulan Bator dan memupuk hubungan dagang dan diplomatik yang kuat dengan tetangga utaranya.

Menulis tentang norma global yang mendukung status quo, Keating mengatakan, “asumsinya adalah jika gerakan pemisahan diri dibiarkan berhasil, itu akan membuka kotak separatisme berbahaya Pandora.”

READ  Ritu Rathee Taneja Membuktikan Bahwa Sky Bukan Batasnya

Ini mungkin terutama benar di Cina, di mana domino pro-kemerdekaan tunggal dapat memicu kerusuhan teritorial.

Beijing telah berurusan dengan keinginan untuk merdeka di Xinjiang dan Tibet, sebagian, dengan mendorong migrasi massal orang-orang Cina Han ke kedua wilayah, serta memajukan kebijakan Sinifikasi dalam pendidikan, bahasa dan agama. Perubahan susunan etnis di kedua wilayah membuat lebih sulit untuk memperdebatkan penentuan nasib sendiri berdasarkan gagasan perbedaan ras atau budaya dengan Cina, dengan jutaan orang Cina Han yang tinggal di kedua wilayah.

Hong Kong dan Taiwan mengancam status quo dengan cara yang berbeda. Keduanya mayoritas Han Cina, dan antipati terhadap Beijing di daerah-daerah ini tidak didasarkan pada nasionalisme tetapi sebagai penolakan terhadap sistem politik daratan. Jika salah satu wilayah menjadi sepenuhnya independen, ini dapat merusak klaim legitimasi RRC, berdasarkan pada gagasan bahwa China historis selalu ada dan selalu harus.

Menantang gagasan ini kontroversial di mana saja – sebanyak di Cina seperti di Inggris atas Skotlandia, Spanyol atas Catalonia, atau Rusia dan Ukraina atas Krimea. Tetapi seperti yang ditulis Keating: “Negara-negara yang ada di dunia tidak baik dalam dan dari diri mereka sendiri; mereka berguna sejauh mereka membantu memberikan keamanan dan kesejahteraan umum bagi orang-orang yang tinggal di dalamnya serta untuk dunia sebagai seluruh.

“Ketika mereka gagal melakukannya, dorongan pertama kita seharusnya bertanya bagaimana mereka dapat ditingkatkan, bukan hanya untuk menyatakan bahwa mereka harus dilestarikan.”

Written By
More from Suede Nazar

Salt Lake City menangguhkan polisi K9 setelah menggigit pria kulit hitam

Departemen Kepolisian Salt Lake City menangguhkan unit K9-nya setelah rekaman kamera tubuh...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *