Dari Kemudian Hingga Sekarang, sebuah pameran oleh pelukis Jane Hunter, dibuka di Sarnia

Isi artikel

Bagi Jane Hunter, seorang pelukis asal Sarnia, inspirasi bisa datang dari jalan-jalan di taman dekat rumahnya, saat berlibur ke suatu tempat di belahan dunia lain atau saat mengupas buah persik.

Isi artikel

Inspirasi ini terlihat dari lebih dari 20 lukisan yang dipamerkan di Ruang Turret Pusat Seni Lawrence House di pusat kota Sarnia hingga 25 Maret.

Pertunjukan, Dari Saat Itu Hingga Sekarang, adalah “kombinasi dari hal-hal dari masa lalu dan hal-hal yang telah saya lakukan baru-baru ini,” kata Hunter, anggota Masyarakat Cat Air Kanada.

Ia lahir di Sarnia, lulus dari Ontario College of Art pada tahun 1959, dan terpilih sebagai Fellow dari Canadian Society of Painters in Watercolor pada tahun 1978. Salah satu lukisannya ada di Royal Collection di Chateau de Windsor.

Pameran di Lawrence House termasuk lukisan akrilik di atas kanvas dari koleksi batu dan tongkat yang ditemukan Hunter di pantai dekat rumahnya.

“Saya melihatnya dan berkata, ‘Oh, saya harus melukis ini,'” katanya. “Saya sangat senang mengerjakannya.”

Banyak karya telah ditampilkan, termasuk pameran dengan masyarakat dan galeri seni lokal.

Hunter telah tinggal berdekatan dengan Taman Canatara dan garis pantai Danau Huron sejak 1968 di tanah yang diturunkan dari keluarganya.

Andover Lane, di lepas Lake Chipican Drive, dinamai menurut nama kakek Hunter, yang membeli tanah di sana pada pergantian abad terakhir dan membangun rumah musim panas keluarga di sana.

Hunter tumbuh dengan menjelajahi properti berhutan dan masih berjalan-jalan dengan anjingnya setiap hari di halaman yang menginspirasi beberapa lukisan di pameran saat ini.

“Saya melihat hal-hal baru setiap saat,” katanya. “Dia selalu menjadi inspirasi bagiku.”

READ  Indonesia memiliki pemain naturalisasi baru di Marques Bolden, kata Rajko

Isi artikel

Ada juga lukisan dari perjalanan Hunter dan suaminya ke Turki, Irlandia dan Indonesia, serta tiga lukisan dari seri yang dia sebut Kesenangan Kemarin.

“Mereka mulai ketika saya mengunjungi teman-teman di sebuah kabin dan mengupas barang-barang,” kata Hunter.

Dia bertanya di mana harus meletakkan kulitnya dan temannya menunjukkan wadah plastik.

“Saya membukanya dan itulah yang saya lihat,” kata Hunter tentang campuran sisa tomat, Susan bermata hitam, dan kulit telur di mangkuk.

“Saya berkata, ‘Saya harus mengambil gambar ini – itu indah,'” kata Hunter. “Jadi itu memulai seluruh rangkaian.”

Karya terbaru lainnya dari pertunjukan adalah apa yang disebut Hunter sebagai “lukisan pandemi” dari kombinasi bunga yang telah tumbuh di kebunnya selama bertahun-tahun.

“Itu membuatku bahagia,” katanya.

Lukisan baru-baru ini oleh seniman Sarnia, Jane Hunter, adalah bagian dari pameran yang juga mencakup karya-karya unggulan sebelumnya dari karirnya. Buka hari Jumat di Ruang Turret di Lawrence House Center for the Arts di pusat kota Sarnia. Foto oleh Paul Morden /Pengamat

Hunter pergi ke studio rumahnya setiap pagi, di mana dia mendengarkan musik klasik dan “berbagi waktu dengan anjing saya”, yang menunggu “dengan sabar sementara saya melukis selama satu setengah hingga dua jam”.

Melukis, katanya, tetap menjadi “jalan hidupnya”, meskipun dia tidak lagi menghabiskan waktu berjam-jam bekerja di studionya seperti sebelumnya.

Hari-hari ini ada kunjungan dari cucu dan anggota keluarga lainnya untuk dinikmati.

“Dan fakta bahwa saya sekarang 83 dan tingkat energi tidak seperti dulu, meskipun saya sangat beruntung memiliki energi yang saya miliki,” katanya.

Galeri di lantai dasar Lawrence House menampung pameran Motion and Movement, dengan karya-karya dari anggota pusat.

READ  Taiwan tanpa batas waktu menangguhkan masuknya pekerja migran Indonesia

Maison Lawrence buka dari Rabu hingga Minggu dari pukul 11 ​​pagi hingga 4 sore, dan akan buka hingga pukul 8 malam pada hari Jumat untuk pembukaan pameran.

[email protected]

More from Benincasa Samara
Dengan tegas, Nikita Mirzani menyebut Rizieq dan bukan Imam Besar seluruh Muslim
Selasa, 15 Desember 2020 – 22.21 WIB Nikita Mirzani di Pengadilan Negeri...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *