Dijelaskan: Tuduhan terorisme terhadap Imran Khan dan hot spot politik baru di Pakistan

Dijelaskan: Tuduhan terorisme terhadap Imran Khan dan hot spot politik baru di Pakistan

Ketegangan politik di Pakistan meningkat pada hari Senin ketika polisi mengumumkan bahwa mereka telah digulingkan Tuduhan terorisme terhadap Perdana Menteri terguling Imran Khan karena diduga mengancam para pejabat dalam sebuah pidato di sebuah rapat umum pada hari Sabtu. Sebagai partai Imran, Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI), memperingatkan protes nasional jika dia ditangkap, ratusan pendukungnya berkumpul di sekitar kediamannya untuk memprotes, mencegah pemimpin mereka ditangkap. Sementara itu, Imran pindah ke Pengadilan Tinggi Islamabad dan diberikan jaminan hingga 25 Agustus.

Apa yang menyebabkan titik nyala ini?

Krisis dimulai setelah seorang pembantu utama Imran, Shehbaz Gill, ditangkap pada 9 Agustus karena komentar yang dibuat di televisi, yang oleh regulator media negara itu, Otoritas Pengatur Media Elektronik Pakistan (Pemra), digambarkan sebagai “penghasut” dan sama dengan menghasut angkatan bersenjata untuk memberontak”.

PTI sejak itu mengklaim bahwa Gill disiksa dalam tahanan dan bahwa hidupnya tetap dalam bahaya. Pada rapat umum hari Sabtu, Imran menyerang seorang hakim yang telah menyetujui penahanan fisik praperadilan selama 48 jam untuk Gill dan berjanji untuk mengajukan tuntutan terhadap pejabat senior polisi Islamabad.

Tak lama setelah itu, mantan Perdana Menteri itu sendiri dihukum berdasarkan Pasal 7 Undang-Undang Anti-Terorisme (Penindasan Tindakan Terorisme) karena telah “meneror” polisi dan pengadilan dalam pidatonya.

Apa yang diinginkan Imran Khan?

Ingin memanfaatkan momentum saat ini yang menguntungkannya, mantan perdana menteri mendorong pemilihan cepat. Sementara popularitasnya berkurang menjelang penggulingannya pada bulan April, itu berubah secara dramatis setelah dia dikalahkan dalam mosi tidak percaya yang berhasil dia gambarkan sebagai “diatur”.

Pendukung mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan di luar kediamannya di Islamabad pada hari Senin. (Foto AP)

READ  Jerman, Prancis mengabaikan permintaan WHO dan akan memberikan suntikan penguat Covid

Kisah dramatisnya tentang “perubahan rezim” yang didikte AS, yang mengklaim bahwa dia dikeluarkan karena mengejar kebijakan luar negeri yang independen, menarik perhatian para pendukungnya, yang sebagian besar masih muda dan termasuk kelas menengah Pakistan.

Ketua PTI sejak itu menggunakan nada yang sama untuk mempertanyakan ‘netral’ – sebuah eufemisme yang dia gunakan untuk militer – atas dugaan peran mereka dalam mendukung rezim PML-N-PPP perdana menteri. Shehbaz Syarif.

Dia mendukung ini dengan pidatonya tentang membangun “Naya Pakistan” yang bebas dari politisi korup. PTI meraih kemenangan gemilang dalam jajak pendapat di provinsi Punjab, Pakistan, rumah bagi Syarif, yang mengguncang lawan-lawan politiknya.

Dengan terus meningkatkan taruhan melalui pawai dan rapat umum yang dihadirinya dengan baik, Imran tidak hanya bertujuan untuk mendelegitimasi rezim yang menggantikannya, ia juga berharap tekanan tersebut akan membantu memajukan pemilihan Majelis Nasional yang direncanakan.

Apa posisi yang diambil tentara Pakistan?

Dalam sambutannya yang membuatnya bermasalah, Gill mengatakan eselon bawah dan menengah militer dan keluarga mereka sangat mendukung Imran, dan ini membuat marah pemerintah. PTI terus mengandalkan dukungan dari sebagian tentara Pakistan.

Bahkan sebelum dia kehilangan kekuasaan, mantan perdana menteri itu dilaporkan mencoba untuk mengubah bagian-bagiannya untuk mendapatkan seorang loyalis, pemimpin ISI saat itu, Letnan Jenderal Faiz Hamid, sebagai panglima militer berikutnya. Ini melibatkan penolakan untuk mengkonfirmasi penunjukan Panglima Angkatan Darat Jenderal Qamar Javed Bajwa atas Letnan Jenderal Nadeem Ahmed Anjum sebagai kepala ISI berikutnya selama tiga minggu. Sampai saat itu, trio Bajwa-Faiz-Imran terlihat bekerja sama untuk melestarikan pengalaman rezim “hibrida” militer Pakistan, yang membawa PTI berkuasa pada 2018.

Namun pada akhirnya, upaya Imran untuk menciptakan pusat kekuasaan di kalangan militer yang setia kepadanya membuatnya kehilangan dukungan dari para dermawan militernya dan jabatannya sebagai perdana menteri.

READ  Orang Thailand muak dengan perdana menteri, raja juga butuh semprotan

Sekarang, meski ada pembicaraan tentang Imran yang terus mendapat dukungan dari militer, ada juga pendapat bahwa militer tidak ingin PTI menyapu bersih pemilu berikutnya, kapan pun mereka akan berlangsung, karena akan sulit untuk berolahraga. kontrol atas rezim yang begitu populer.

Petugas polisi mengawal Shahbaz Gill setelah menghadiri sidang, di Islamabad, Pakistan, Senin, 22 Agustus 2022. (AP/PTI Photo)

Di mana Pakistan selanjutnya?

Ada dua langkah kunci yang harus diperhatikan saat krisis saat ini terungkap. Yang pertama adalah tanggal mendekati akhir masa jabatan panglima militer saat ini. COAS Bajwa akan pensiun pada November tahun ini. Tetapi dia mungkin masih memiliki kesempatan untuk mendapatkan perpanjangan karena dia berusia 61 tahun dan usia di mana seorang panglima militer harus pensiun di Pakistan adalah 64 tahun.

Gambar harus jelas pada pertengahan September. Tidak jelas bagaimana Imran berencana untuk menulis kemenangan yang dia harapkan jika Bajwa melanjutkan atau membersihkan istal tentara sebelum mengundurkan diri.

Tonggak penting lainnya adalah pemilihan umum yang akan diadakan tahun depan. Komisi Pemilihan Pakistan telah mengatakan pada bulan April bahwa mereka tidak akan dapat menyelenggarakan pemilihan sampai Mei 2023. ECP berencana untuk memulai latihan penetapan batas berdasarkan sensus khusus pada bulan Januari dan menyimpulkannya dalam tiga bulan.

Sementara itu, pertempuran politik bernada diperkirakan akan berlanjut di jalan-jalan dan di seluruh institusi, yang terkenal berpihak pada perebutan kekuasaan di Pakistan.

ECP baru-baru ini memutuskan bahwa PTI menerima uang asing, yang ilegal di Pakistan. Keputusan itu bisa mengakibatkan partai itu dilarang berpolitik, yang sudah dituntut oleh lawan-lawan Imran.

Imran telah menjelaskan bahwa partainya akan terus memprotes sampai pemungutan suara diumumkan. PML-N, pada gilirannya, menuduhnya mencoba menantang “tatanan negara dengan menghasut pemberontakan”.

READ  Video: Bintang TikTok Pakistan, Hareem, sedang menyelesaikan operasi bibirnya, tetapi terpaksa pergi di tengah jalan dengan satu sisi bibir bengkak; tahu mengapa: The Tribune India

Faktor X bisa jadi adalah kembalinya mantan Perdana Menteri Nawaz Sharif dari London ke Pakistan. Meskipun hal ini dapat memberi energi pada jajaran PML-N, ketidakpercayaan tentara terhadap mantan Sharif dan dukungannya untuk Perdana Menteri saat ini Shehbaz Sharif dapat mengganggu narasi partai.

Variabel lain adalah situasi ekonomi Pakistan yang genting. Dispensasi yang berkuasa menyalahkan PTI dan Imran atas kekacauan keuangan saat ini, tetapi di sisi lain, ia mungkin tidak memiliki cukup waktu untuk membuat skenario perubahan haluan sebelum memasuki pertempuran pemilihan.

More from Casildo Jabbour
Video menunjukkan tetangga membantu seorang pria memotong kebunnya
Sang istri mengirim suaminya untuk membeli mesin pemotong rumput sehingga mereka bisa...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *