Dokter Indonesia Jadi Pasien Setelah Vaksin China Sinovac COVID-19 Diberikan

Gambar representatif | Kredit foto: PTI

Jakarta, Indonesia: Dihadapkan dengan peningkatan infeksi COVID-19 dan varian yang mematikan, dokter Indonesia berada di pusat krisis karena banyak yang meninggal setelah divaksinasi dengan vaksin China COVID-19 – Sinovac.

Negara ini mencatat lebih dari 20.000 kasus COVID-19 pada hari Kamis, jumlah tertinggi sejak awal pandemi. Oksigen kembali menipis di rumah sakit di Jakarta, ibu kota negara, dan persentase tes positif COVID secara nasional mencapai 14,6% minggu lalu, The New York Times (NYT) melaporkan

Sejak awal pandemi, 401 dokter di Indonesia telah meninggal, tim mitigasi risiko Ikatan Dokter Indonesia mengatakan pada hari Jumat. Setidaknya 20 dokter telah divaksinasi lengkap dengan Sinovac.

Namun, segalanya melambat ketika 358 pekerja medis di Kudus yang divaksinasi dengan Sinovac dinyatakan positif selama periode dua minggu, menurut tim mitigasi risiko Ikatan Dokter Indonesia.

Indonesia telah memvaksinasi kurang dari 5% dari populasinya, meskipun vaksinasi dimulai pada bulan Januari. Dari mereka yang divaksinasi, sebagian besar menerima dosis Sinovac, yang diyakini kurang efektif terhadap varian COVID-19 tertentu.

Penyebaran varian Delta ke Kudus terjadi secara tiba-tiba dan cepat. Jumlah pasien COVID-19 yang terkena varian Delta meningkat dari 30 orang per hari pada pertengahan Mei menjadi sekitar 400 pasien dua minggu kemudian.

Sinovac, yang diproduksi oleh perusahaan farmasi China dan dipromosikan oleh pemerintah China, telah dikritik karena kurangnya transparansi terkait uji klinisnya. Namun, Indonesia membutuhkan setidaknya 360 juta dosis lebih untuk memvaksinasi negara dengan benar dan Sinovac adalah satu-satunya produsen yang memberikan dosis dalam jumlah besar, NYT melaporkan.

Bagi petugas kesehatan Indonesia yang berjuang dengan layanan darurat yang kewalahan dan khawatir tentang kekebalan mereka sendiri, skeptisisme vaksin adalah sakit kepala lain pada saat mereka percaya negara itu akhirnya bisa keluar dari pandemi.

READ  Di tengah pandemi COVID, Sekretariat Rajya Sabha bersiap untuk Sidang Musim Hujan

Sebelumnya, NYT melaporkan bahwa negara-negara seperti Mongolia, Seychelles dan Bahrain, yang mengandalkan vaksin COVID-19 China yang tersedia, sekarang sedang berjuang melawan lonjakan infeksi.

Di Seychelles, Chili, Bahrain dan Mongolia, sekitar 50-68% populasi telah sepenuhnya divaksinasi dengan vaksin China, melampaui Amerika Serikat, menurut Our World in Data, sebuah proyek pemantauan data. Mereka juga termasuk di antara 10 negara teratas dengan wabah COVID-19 terburuk pada minggu lalu.

Beijing melihat diplomasi vaksinnya sebagai peluang untuk keluar dari pandemi sebagai kekuatan dunia yang lebih berpengaruh. Pemimpin tertinggi China, Xi Jinping, telah berjanji untuk memberikan potret China yang dapat dengan mudah disimpan dan diangkut ke jutaan orang di seluruh dunia.

Written By
More from Suede Nazar

FBI mengatakan Bubba Wallace bukan target kejahatan rasial

NASCAR, menyebutkan laporan FBI, menggambarkan barang itu sebagai “tali pintu garasi yang...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *