Dua dekade setelah P. Gopichand memenangkan gelar, saatnya India memenangkan satu gelar lagi

Dua dekade setelah P. Gopichand memenangkan gelar, saatnya India memenangkan satu gelar lagi

Kejuaraan Bulutangkis All England Open 2023 Putaran 1 pertandingan untuk ditonton: HS Prannoy v Wang Tzu-wei; Lakshya Sen vs. Chou Tien-Chen, unggulan kelima; K. Srikanth vs. Toma Junior Popov; Saina Nehwal; dan Satwiksairaj Rankireddy dan Chirag Shetty di nomor ganda.

Sudah 22 tahun sejak seorang India memenangkan gelar di Kejuaraan Bulutangkis All England Open. Bukan berarti ada warisan yang kaya atau abadi dari pemenang India di acara bulutangkis terkenal. Hanya dua orang India yang menang di sini, Prakash Padukone pada 1980 dan Pullela Gopichand pada 2001. Kemenangan Gopichand terjadi 21 tahun setelah Padukone – mungkin sekarang, 22 tahun sejak itu, edisi tahun ini yang akan berlangsung dari 14 hingga 19 Maret akan menyamakan angka.

Orang Indian All England sudah dekat, mencapai final dan semi final cukup waktu untuk menjamin optimisme. Ada medali di acara besar lainnya, Kejuaraan Dunia, Olimpiade, dan Pesta Olahraga Persemakmuran, jadi mengapa tidak di Inggris?

Lakshya Sen, yang peringkatnya sedikit turun hingga sekarang keluar dari 10 besar, menjadi runner-up di sini pada tahun 2022, kalah dari pemain terbaik dunia Viktor Axelsen. PV Sindhu adalah semifinalis pada tahun 2021, hasil terbaiknya setelah tahun 2018 ketika ia juga mencapai empat besar.

Tapi 2023 belum dimulai dengan mengesankan bagi Senator. Ia kalah dari HS Prannoy di babak pertama Malaysia Open, tersingkir di babak 16 besar Indian Open, di perempat final Indonesian Masters, dan di babak pertama Indian Open Jerman. . Lawannya di putaran pertama All England adalah unggulan kelima Chou Tien-Chen, yang mengalahkan Sen di Indonesia Juni lalu dan menjadi semifinalis All England pada 2022.

READ  Paramount Pictures akan mengembangkan taman hiburan terbesar di Asia Tenggara di Bali: laporan

Sindhu baru saja kembali dari istirahat panjang akibat cedera. Dia tidak banyak bermain tahun lalu setelah menjuarai Singapore Open pada Juli dan medali emas di Commonwealth Games. Dia belum memenangkan pertandingan tahun ini, kalah dari musuh bebuyutannya Carolina Marin di Malaysia Open pada Januari dan di putaran pertama Indian Open. Dia baru-baru ini berpisah dengan pelatih Park Taesang, memilih untuk berlatih dengan mantan pemenang All England Hafiz Hashim dari Malaysia.

“Dia membuat langkah yang mengecewakan di semua pertandingan terakhir, dan sebagai pelatih saya merasa bertanggung jawab,” tulis Park di pesan Instagram pada bulan Februari. “Jadi dia menginginkan perubahan dan mengatakan dia akan mencari pelatih baru. Saya memutuskan untuk menghormati dan mengikuti keputusannya. Maaf saya tidak bisa bersamanya sebelum Olimpiade berikutnya, tapi sekarang saya akan mendukungnya. dukung dia.” dari jauh.

Undian dari pesaing India lainnya tetap sama rumitnya. Prannoy menghadapi Wang Tzu-wei di babak pertama, tetapi jika dia melewati rintangan itu, dia mungkin bisa menghadapi unggulan ketiga yang tangguh Anthony Ginting. Sen dan Prannoy kemungkinan bisa bertemu di babak ketiga.

K. Srikanth dapat membayangkan peluangnya melawan Toma Junior Popov, tetapi memiliki unggulan No.7 Kodai Naraoka dan unggulan No.4 Lee Zii Jia sebagai kemungkinan lawan di masa depan. Srikanth juga belum memenangkan pertandingan tahun ini di sirkuit Federasi Bulu Tangkis Dunia (BWF), tetapi dia telah bertemu dengan orang-orang seperti Kenta Nishimoto dan Axelsen di babak awal.

Saina Nehwal menyelesaikan tantangan tunggal untuk India, meskipun mengingat bentuk dan kebugarannya baru-baru ini, peluangnya untuk melangkah terlalu jauh di turnamen itu tipis. Nehwal mencapai final turnamen pada tahun 2015 serta dua semifinal.

READ  "Glorious" adalah lagu resmi FIFA U-20 World Cup: FIFA

Peluang terbesar India untuk meraih medali tetap ada di nomor ganda, dengan Satwiksairaj Rankireddy dan Chirag Shetty menjadi unggulan No.6. judul apapun, diberikan beberapa istirahat dan bentuk bebas cedera yang baik. Mereka telah memenangkan dua gelar Super Series, satu medali perunggu di Kejuaraan Dunia dan satu medali emas di Commonwealth Games. Satu-satunya hal yang hilang adalah judul itu.

Terlepas dari semua kemajuan yang dicapai bulu tangkis dalam beberapa tahun terakhir, dengan upaya perintis Nehwal sekarang tercermin dalam hasil putra juga, All England tetap sulit dipahami, meskipun beberapa sudah mendekati. Gelar juara dunia 2019 Sindhu yang mengikuti perak Olimpiade 2106 di Rio de Janeiro sangat menjanjikan, tetapi belum diterjemahkan menjadi gelar All England. Jika butuh dua dekade untuk gelar kedua India di acara ini, tindak lanjutnya seharusnya jauh lebih sedikit.

Di luar India, Kunlavut Vitidsarn dari Thailand adalah salah satu pemain bulu tangkis paling menarik, setelah mengalahkan Axelsen di Indian Open. Unggulan keenam harus menjadi pemain yang harus ditonton, dengan tembakan gelar yang nyata dan pada usia 21, penuh dengan janji.

All England, seperti Wimbledon di Grand Slam tenis, mencapai status pertama di antara yang sederajat, posisi yang dirasakan murni. Kejuaraan dunia dan Olimpiade sama pentingnya bagi para pemain, bahkan lebih. Tapi All England, seperti Wimbledon, memiliki sejarah, yang membuatnya istimewa, dengan cara yang sentimental, sesuatu yang diklaim disayangi oleh banyak pemain. Kemenangan India minggu depan akan memberikan olahraga dorongan lain yang sangat dibutuhkan.

Written By
More from
Erdogan jatuh sakit di TV dan membatalkan kampanye
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dilaporkan telah menangguhkan kampanye pemilihannya setelah jatuh...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *