Dunia harus bersiap untuk El Niño, rekor suhu baru (PBB)

Dunia harus bersiap untuk El Niño, rekor suhu baru (PBB)
JENEWA: Perserikatan Bangsa-Bangsa memperingatkan pada hari Rabu kemungkinan yang semakin besar Fenomena cuaca El Niño akan meluas dalam beberapa bulan mendatang, memicu suhu global yang lebih tinggi dan kemungkinan rekor panas baru.
Itu dari PBB Organisasi Meteorologi Dunia mengatakan dia sekarang memperkirakan ada 60% kemungkinan itu El Nino akan berkembang pada akhir Juli, dan ada kemungkinan 80% akan berkembang pada akhir September.
El Nino, yang merupakan pola iklim alami yang umumnya dikaitkan dengan peningkatan panas di seluruh dunia, serta kekeringan di beberapa bagian dunia dan hujan lebat di tempat lain, terakhir terjadi pada tahun 2018-2019.
Namun sejak tahun 2020, dunia telah dilanda periode yang sangat panjang gadis itu – Sebaliknya pendinginan El Nino – yang berakhir awal tahun ini, memberi jalan ke kondisi netral saat ini.
Namun PBB mengatakan delapan tahun terakhir telah menjadi rekor terpanas, meskipun efek pendinginan La Nina berlangsung hampir setengah dari waktu itu.
Tanpa fenomena cuaca ini, situasi pemanasan bisa menjadi lebih buruk.
La Nina “bertindak sebagai rem sementara pada kenaikan suhu global,” kata kepala WMO Petteri Taalas dalam sebuah pernyataan.
“Perkembangan El Nino kemungkinan besar akan mengarah pada puncak baru pemanasan global dan meningkatkan kemungkinan memecahkan rekor suhu,” dia memperingatkan.
Pada titik ini, tidak ada indikasi kekuatan atau durasi El Nino yang menjulang.
Yang terakhir dianggap lemah, tapi yang sebelumnya, antara 2014 dan 2016, dianggap kuat, dengan konsekuensi bencana.
WMO menunjukkan bahwa 2016 adalah “tahun terpanas dalam catatan karena ‘pukulan ganda’ dari peristiwa El Nino yang sangat kuat dan pemanasan akibat gas rumah kaca yang disebabkan oleh manusia.”.
Karena efek El Nino pada suhu global biasanya terjadi setahun setelah kemunculannya, dampaknya kemungkinan besar akan terlihat pada tahun 2024, katanya.
“Dunia harus bersiap menghadapi perkembangan El Nino,” kata Taalas.
Ini “dapat memberikan kelonggaran dari kekeringan Tanduk Afrika dan dampak terkait La Nina lainnya, tetapi juga dapat memicu peristiwa cuaca dan iklim yang lebih ekstrem,” katanya, menekankan perlunya sistem peringatan dini yang efektif “untuk memastikan keselamatan masyarakat”.
Tidak ada dua peristiwa El Nino yang sama dan efeknya sebagian bergantung pada waktu dalam setahun, kata WMO, menambahkan bahwa pihaknya dan layanan meteorologi nasional akan memantau perkembangannya dengan cermat.
Rezim iklim terjadi rata-rata setiap dua hingga tujuh tahun dan biasanya berlangsung selama sembilan hingga 12 bulan.
Hal ini umumnya terkait dengan pemanasan suhu permukaan laut di Samudera Pasifik tropis tengah dan timur.
Peningkatan curah hujan umumnya diamati di bagian selatan Amerika Selatan, Amerika Serikat bagian selatan, Tanduk Afrika dan Asia Tengah, sedangkan kekeringan parah dapat terjadi di Australia, di Indonesia dan sebagian Asia Selatan.
Selama musim panas di Belahan Bumi Utara, air El Nino yang hangat juga dapat memicu badai di Samudra Pasifik tengah dan timur, sekaligus mencegah pembentukan badai di Cekungan Atlantik, kata WMO.

READ  Pengguna NICFI membuat kemajuan dalam mengurangi dan membalikkan hilangnya hutan tropis
Written By
More from Faisal Hadi
IVL dari Thailand akan bangun pabrik daur ulang PET di Indonesia
SINGAPURA (ICIS) – Indorama Ventures Ltd (IVL) sedang membangun pabrik daur ulang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *