Munculnya insang menyebabkan sejumlah besar tangkapan Coelacanth

Latimeria menadoensis, Tokyo Sea Life Park (Kasai Rinkai Suizokuen), Jepang Kredit: OpenCage / Wikipedia.

Trio peneliti dengan Resolve sarl, Ivandry Business Center, The Honorary Research Associate, South African Institute for Aquatic Biodiversity and Makhanda, dan Resolve sarl, Ivandry Business Center, Antananarivo menemukan bahwa akibat munculnya penggunaan insang di perairan sekitar Madagaskar , insiden penangkapan ikan coelacanth meningkat. Dalam artikel mereka yang diterbitkan di Jurnal Sains Afrika Selatan, Andrew Cooke, Michael Bruton dan Minosoa Ravololoharinjara menjelaskan studi mereka tentang rekaman yang menggambarkan tangkapan coelacanth dan apa yang ditunjukkannya tentang kerentanan ikan.


Coelacanth adalah ikan besar yang memiliki ekor tiga lobus dan delapan sirip, banyak di antaranya terlihat seperti anggota badan – mereka juga memiliki paru-paru yang tidak berfungsi. Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa mereka terkait dengan hewan darat. Coelacanth pernah dianggap punah, tetapi pada tahun 1938 salah satunya ditangkap oleh seorang nelayan di lepas pantai Afrika Selatan, membuat beberapa orang menyebutnya sebagai fosil hidup. Sejak penangkapan pertama, beberapa lainnya telah ditangkap di lepas pantai Tanzania dan Indonesia serta di lepas pantai Afrika Selatan. Dalam upaya baru ini, para peneliti menemukan bahwa banyak dari mereka juga ditangkap di Madagaskar.

Tugasnya adalah mempelajari catatan hasil tangkapan yang dibuat oleh para nelayan, yang sebagian besar menggunakan sejenis jaring insang yang dikenal sebagai jarifa – yang digunakan untuk menangkap hiu di perairan dalam. Jaring ditempatkan secara vertikal di air hingga kedalaman 300 meter di ngarai bawah laut – tempat yang sama di mana coelacanth hidup. Para peneliti menemukan lebih banyak tangkapan yang tercatat daripada yang mereka perkirakan – 34 antara tahun 1987 dan 2019, cukup untuk menunjukkan bahwa ratusan atau lebih dari mereka mungkin telah ditangkap dalam beberapa dekade terakhir. Mereka mencatat bahwa peningkatan hasil tangkapan terjadi karena para nelayan mulai menggunakan jarifa sebagai tanggapan atas peningkatan permintaan sirip hiu di China. Banyaknya hasil tangkapan di sekitar Madagaskar menunjukkan bahwa inilah episentrum tangkapan Coelacanth. Mereka juga mencatat bahwa angka yang begitu tinggi menunjukkan bahwa coelacanth dapat terancam punah dan karena alasan ini tindakan konservasi harus dilakukan.


Ikan Queer: ‘fosil hidup’ memiliki paru-paru


Informasi lebih lanjut:
Andrew Cooke dkk, Penemuan coelacanth di Madagaskar, dengan rekomendasi penelitian dan konservasi, Jurnal Sains Afrika Selatan (2021). DOI: 10.17159 / sajs.2021 / 8541

© Science X Network 2021

Kutipan: Munculnya rengge menyebabkan sejumlah besar tangkapan Coelacanth (2021, 24 Mei) diambil pada 24 Mei 2021 dari https://phys.org/news/2021-05-advent-gillnets-significant-coelacanth -captures. html

Dokumen ini memiliki hak cipta. Selain penggunaan wajar untuk studi pribadi atau tujuan penelitian, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten tersebut disediakan hanya untuk informasi.

READ  Facebook mengatakan sekarang akan melabeli posting perubahan iklim
Written By
More from Faisal Hadi

Info gempa: mag. 4,5 gempa

Gempa berkekuatan sedang dengan kedalaman 4,5 hingga 10 km 4 Mei 07:00...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *