Dustin Poirier selamat dari putaran kedua brutal untuk memenangkan slugfest UFC

Dustin Poirier selamat dari putaran kedua brutal untuk memenangkan slugfest UFC

LAS VEGAS – Dustin Poirier memenangkan keputusan bulat yang mendebarkan atas Dan Hooker pada Sabtu malam, selamat dari putaran kedua yang brutal dan bertekad untuk menyelesaikan kinerja yang menyeluruh dalam acara utama di fitness center perusahaan UFC.

Mike Perry juga mengakhiri skid dua pertarungannya dengan keputusan bulat satu sisi atas Mickey Gall dalam pertarungan terakhir dari acara bebas kipas kelima berturut-turut UFC di kota kelahirannya.

Acara utama adalah pembakar gudang dari babak pembukaan, dengan kedua lightweights perdagangan serangan jahat dan menunjukkan rasa hormat yang small untuk pertahanan. Babak kedua adalah tontonan khusus, dengan masing-masing petarung sangat menyakiti yang lain sambil melemparkan pukulan dan lutut pada kekuatan penuh.

Pertarungan pergi ke tanah di babak keempat, dan Poirier mencoba beberapa pengiriman sebelum Hooker lolos. Poirier tampaknya memiliki lebih banyak energi tersisa untuk putaran kelima, dan ia memenangkan ketiga kartu: 48-47, 48-47, dan 48-46.

“Itu yang sulit,” kata Poirier. “Dan datang untuk bertarung. Dia pria yang tangguh. Dia sedang naik daun. Dia benar-benar berpikir dia akan melewati saya. Saya percaya pada tim saya, dalam keterampilan saya dan etos kerja saya. “

Poirier (26-6) mengakhiri kenaikannya dengan mengalahkan Max Holloway pada April 2019 untuk gelar ringan interim. Dia kehilangan sabuk untuk juara tak terkalahkan Khabib Nurmagomedov September lalu, dan cedera kaki kemudian membuatnya keluar dari kandang untuk rentang terpanjang dalam karirnya.

Dia kembali dalam performa bagus melawan Hooker (20-9), bintang kickboxing tangguh dari Selandia Baru yang telah memenangkan tujuh dari delapan pertarungan terakhirnya sejak 2016.

Dustin Poirier merayakan kemenangannya.
Dustin Poirier merayakan kemenangannya.Getty Photos

Perry telah kehilangan lima dari tujuh perkelahian terakhirnya, dan karier seni bela diri campurannya yang liar mengambil alih lagi dalam beberapa bulan terakhir ketika dia berpisah dengan istrinya, terpisah dari pelatihnya dan memutuskan bahwa pacarnya, Latory Gonzalez, akan menjadi satu-satunya orang dalam bukunya. sudut di pertarungan ini.

READ  Kecelakaan Air India: Korban tewas mencapai 19 orang saat details penerbangan pulih semua penyelamat akan dikarantina

Gonzalez tidak memiliki latar belakang olahraga pertempuran yang luas, dan pekerjaan sudutnya sebagian besar terdiri dari meletakkan kantong es di leher Perry di antara putaran dan berkata: “Kamu baik-baik saja, sayang.” Perry menggunakan keterampilan mencolok yang unggul dan permainan darat yang mengesankan untuk mendapatkan kemenangan kedua sejak Juli 2018.

“Setiap kali kita masuk ke sana, semuanya terserah saya,” kata Perry, yang berencana untuk mendapatkan pelatih baru sebelum pertarungan berikutnya. “Saya dilatih untuk ini. Saya seorang profesional. “

Acara ini adalah acara terakhir dari lima pekan terakhir di pusat kebugaran Apex UFC di kampus perusahaan promosi. UFC telah menggelar delapan acara bebas kipas di tengah pandemi coronavirus sejak kembali dari liburan delapan minggu.

UFC akan mengambil cuti minggu depan sebelum melanjutkan kompetisi pada 12 Juli di Yas Island di Abu Dhabi dengan UFC 251, acara bayar for each tayang yang ditumpuk dengan tiga pertarungan gelar. Promosi ini akan mengadakan empat pertunjukan selama 14 hari di apa yang disebut “Pulau Pertempuran” sebelum kembali ke Amerika Serikat.

Acara Vegas terbaru ini ditumpuk dengan sentuhan akhir yang mengesankan dan hasil yang tidak biasa.

Kelas berat Maurice Greene menghentikan skid dua pertarungannya dengan penyerahan Gian Villante yang tidak lazim, yang berada di atas Greene dan tampaknya memegang kendali ketika Greene melingkarkan lengan di kepalanya. Meskipun Greene (9-4) tidak memiliki chokehold tradisional di leher Villante, Villante yang kelelahan tidak dapat bergerak dan bermain dengan sisa waktu 1:16 dalam pertarungan.

Kelas welter Jepang Takashi Sato menghasilkan salah satu penghentian paling mengesankan malam itu, mengalahkan lawan pengganti Jason Witt dengan serangkaian serangan hanya dalam 48 detik.

READ  28,9 juta orang terinfeksi, itu adalah negara dengan nol kasus Corona Page semua

Julian Erosa, lawan pengganti yang terlambat lainnya, memenangkan pertarungannya dengan pemberitahuan lima hari dengan memaksa Sean Woodson untuk melakukan tendangan keluar di babak ketiga. Erosa dikeluarkan dari daftar UFC tahun lalu setelah mengalami tiga kekalahan beruntun, tetapi meraih kesempatan terakhirnya untuk kembali.

Serangkaian lima complete beruntun dimulai dengan pertarungan kedua malam itu. Kay Hansen, pemain sedotan berumur 20 tahun yang melakukan debutnya di UFC, mengalahkan Jinh Yu Frey di babak ketiga dengan hasil akhir yang mengingatkan pada pahlawannya, Ronda Rousey.

More from Casildo Jabbour

Martha Stewart membahas foto viral ‘haus trap’

Satu-satunya hal yang lebih viral daripada COVID adalah selfie seksi Martha Stewart....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *