Ekosistem vital dengan cepat menghilang dari Bumi, studi menemukan

Ekosistem vital dengan cepat menghilang dari Bumi, studi menemukan

Tinggi di pegunungan Asia Tenggara, manusia menebangi hutan dengan kecepatan yang mengkhawatirkan untuk sumber daya seperti kelapa sawit dan kayu, membahayakan kelangsungan hidup banyak spesies langka dan terancam punah yang hidup di ekosistem tropis ini.

Penelitian ilmiah baru melihat “mengkhawatirkan” dan mempercepat hilangnya hutan pegunungan di seluruh dunia, terutama di wilayah seperti Asia Tenggara dan Afrika. ITU hasil diterbitkan pada hari Jumat di jurnal Sebuah daratan.

“Studi ini mengungkapkan untuk pertama kalinya bahwa hilangnya hutan pegunungan secara global semakin cepat, menjungkirbalikkan pemahaman kita tentang pegunungan sebagai penghalang alami deforestasi,” ZhenzhongZengsalah satu penulis studi dan profesor di Southern University of Science and Technology di China, kata Balik.

Apa yang terjadi pada hutan pegunungan dunia?

Sebuah gambar dari penelitian menunjukkan di mana hutan pegunungan menghilang paling cepat di seluruh dunia.

Zeng dkk

Dalam penelitian mereka, Zeng dan timnya telah menghasilkan penilaian paling komprehensif hingga saat ini tentang hilangnya hutan pegunungan di seluruh dunia selama dua dekade pertama abad ke-21.

Tim Zeng melakukan perjalanan kembali ke masa lalu – secara metaforis – ke tahun 2000, ketika hutan pegunungan menutupi 1,1 miliar hektar permukaan dunia. Sebagai perbandingan: satu hektar sama dengan sekitar 2,5 hektar, atau sekitar dua setengah lapangan sepak bola. Para ilmuwan memproyeksikan ke depan, menganalisis bagaimana keadaan hutan dunia telah berubah dari waktu ke waktu, terus berlanjut kumpulan data pada evolusi hutan untuk menarik kesimpulan mereka.

Analisis tim peneliti mengungkapkan bahwa kita telah kehilangan angka yang mengejutkan 78,1 juta hektar hutan pegunungan antara tahun 2000 dan 2018. Itu sekitar tujuh persen dari hutan pegunungan dunia – area yang lebih besar dari ukuran Texas. Itu banyak lapangan sepak bola.

Studi tersebut mengungkapkan bagaimana kita telah dengan cepat meningkatkan penghancuran hutan pegunungan dunia sejak pergantian abad, memuncak pada tahun 2016 ketika hilangnya hutan pegunungan dipercepat sebesar 65% dari tahun sebelumnya. Hutan di daerah tropis mengalami degradasi tercepat dari ekosistem pegunungan mana pun karena tingkat kehilangannya meningkat 50 persen dari tahun 2000 hingga 2010.

Para peneliti menggambarkan empat faktor utama yang mendorong perusakan hutan pegunungan di seluruh dunia:

  1. Operasi hutan komersial (42%)
  2. Kebakaran hutan (29%)
  3. Perladangan berpindah (15%)
  4. Tanaman komersial/pertanian dasar (10%)

Hilangnya hutan pegunungan bergema di seluruh planet ini, para peneliti menyimpulkan, dan sangat parah di Asia, Amerika Selatan, Afrika, Eropa dan Australia. Sementara Amerika Utara telah kehilangan sebagian besar hutan pegunungan – 8,7 juta hektar atau 24 persen dari kehilangan global – tingkat penurunannya tidak secepat di bagian lain dunia. Laju kehilangan hutan tahunan di Amerika Utara adalah setengah dari Afrika, yang kehilangan hutan pegunungannya dengan laju 0,48% per tahun.

“… hutan pegunungan menghilang dengan kecepatan yang semakin cepat”

Secara keseluruhan, kerusakan hutan yang paling parah terjadi di Asia, terutama di negara-negara tropis seperti Cina, Indonesia, Vietnam, Malaysia, dan Myanmar.

Alasan kerugian berbeda di setiap negara, tetapi satu faktor penting adalah operasi pertanian – untuk tanaman seperti karet dan kelapa sawit – dipindahkan ke tempat yang lebih tinggi setelah daerah dataran rendah digunduli. Di tempat lain seperti Rusia, kebakaran hutan yang dipicu oleh perubahan iklim sebagian besar bertanggung jawab atas percepatan hilangnya hutan, sementara perusakan hutan di tempat-tempat seperti Portugal dan Inggris sebagian besar disebabkan oleh kehutanan komersial.

“Sejak awal abad ke-21, hutan pegunungan semakin dieksploitasi untuk kayu dan produk kayu, serta untuk mendukung sistem pertanian yang sedang berkembang, seperti tanaman pangan dan perkebunan yang berkembang, misalnya di Asia Tenggara,” para peneliti menjelaskan. .

Yang lebih meresahkan: para peneliti menemukan bahwa hilangnya hutan tidak signifikan di perkebunan – panen besar dari satu spesies pohon untuk dijual secara komersial. Sebaliknya, hilangnya hutan gunung sebagian besar terjadi di hutan alam dunia, yang kita andalkan untuk mempertahankan dan berfungsi sebagai ekosistem penyerap karbon — Pertahanan terintegrasi Bumi terhadap pemanasan global.

Mengapa hilangnya hutan gunung berdampak buruk bagi hewan

Angka dari penelitian menunjukkan bagaimana degradasi hutan gunung telah meningkat dari waktu ke waktu, menempatkan spesies yang tak terhitung jumlahnya dalam bahaya.

Zeng dkk

Hilangnya hutan itu sendiri sangat menghancurkan, tetapi ada masalah yang lebih besar yang mendasari kehancurannya: pegunungan adalah rumah bagi sekitar 85% spesies mamalia, amfibi, dan burung dunia. Ekosistem pegunungan ini berfungsi sebagai “tempat perlindungan penting” bagi sejumlah besar spesies langka dan terancam punah menurut penelitian.

Para peneliti menemukan bahwa daerah tropis di mana kehilangan hutan tercepat terjadi tumpang tindih dengan apa yang disebut “hotspot keanekaragaman hayati” di mana sejumlah besar spesies langka dan terancam punah berada. Para ilmuwan menggunakan Daftar Merah IUCN — daftar spesies yang terancam punah secara global — untuk menentukan di mana hilangnya hutan tumpang tindih dengan hotspot keanekaragaman hayati.

Zeng mengatakan kemampuan hewan untuk pindah ke ketinggian yang lebih tinggi untuk menghindari perusakan habitat mungkin “terbatas” karena faktor-faktor seperti topografi lanskap. Beberapa hewan yang terancam punah telah berevolusi untuk berkembang biak hanya di mikrohabitat tertentu.

Empat negara di Asia Tenggara telah mengalami penurunan tercepat hutan hujan pegunungan: Indonesia, Madagaskar, Vietnam, dan Malaysia.

Namun para peneliti juga menemukan penurunan signifikan di hotspot keanekaragaman hayati hutan pegunungan tropis di Afrika, khususnya di Zimbabwe, Guinea, Pantai Gading, Madagaskar, dan Mozambik. Negara lain di mana hilangnya hutan bersamaan dengan keanekaragaman hayati yang tinggi adalah Kanada, Chile dan Mongolia.

Bagaimana kita bisa menyelamatkan ekosistem ini?

Sebuah hutan hujan di Sumatera, Indonesia. Hasil penelitian mengungkap bahwa hilangnya hutan pegunungan paling cepat terjadi di negara tropis Asia Tenggara seperti Indonesia.

Getty

Hasilnya suram tetapi juga mengandung secercah harapan: kawasan lindung – yang disisihkan oleh pemerintah atau entitas lain untuk konservasi – telah efektif di sebagian besar negara di dunia dalam mencegah hilangnya hutan dibandingkan dengan kawasan yang tidak dilindungi.

“Di semua jenis hotspot keanekaragaman hayati pegunungan, hilangnya relatif hutan di dalamnya [protected areas] jauh lebih sedikit daripada di luar, menunjukkan bahwa [protected areas] di hotspot keanekaragaman hayati pegunungan dapat efektif dalam membatasi hilangnya hutan,” tulis para ilmuwan.

Zeng mengatakan pengembangan kawasan lindung adalah “cara yang menjanjikan” untuk membatasi kerusakan akibat hilangnya hutan pegunungan, tetapi pengelolaan kawasan lindung perlu ditingkatkan di beberapa negara di mana penegakan dan sumber daya kurang. Ada juga tindakan penyeimbangan yang rumit, karena orang dapat menebang pohon gunung untuk pertanian subsisten atau menjual hasil panen untuk mencari nafkah setelah hutan dataran rendah habis.

“Mata pencaharian dan kesejahteraan manusia juga harus dipertimbangkan saat mengembangkan strategi dan intervensi perlindungan hutan,” tambah Zeng.

Karena faktor pendorong deforestasi berbeda-beda di setiap negara, tindakan di masa depan akan membutuhkan “intervensi yang sesuai secara regional” menurut penulis studi tersebut. Di daerah di mana pertanian skala besar bergerak untuk mengeksploitasi hutan pegunungan, Zeng mengatakan kita “sangat” membutuhkan komitmen yang lebih besar untuk melindungi spesies langka yang hidup di hutan pegunungan.

“Kami berharap untuk menarik perhatian pada fakta bahwa hutan pegunungan menghilang dengan kecepatan yang semakin cepat, membahayakan keanekaragaman hayati,” Zeng menyimpulkan.

Artikel ini awalnya diterbitkan pada

READ  Komodo sekarang terancam punah berkat manusia yang tidak perlu
Written By
More from Faisal Hadi
Berapa penurunan harga tiket pesawat setelah penurunan pemerintah? Semua halaman
JAKARTA, KOMPAS.com – Pemerintah memberikan stimulus berupa penghapusan retribusi pelayanan penumpang Pesawat...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *