Empat belas spesies baru celurut ditemukan di pulau Indonesia

Empat belas spesies tikus baru telah ditemukan di pulau Sulawesi, Indonesia, sebuah studi baru mengungkapkan.

Makhluk-makhluk itu, yang ditemukan setelah penyelidikan selama satu dekade di Sulawesi, dipastikan sebagai spesies baru berdasarkan karakteristik fisik dan urutan DNA.

Ini adalah jumlah mamalia baru tertinggi yang dijelaskan dalam artikel ilmiah selama 90 tahun, sejak 1931, menurut para peneliti.

Tikus adalah kelompok mamalia yang beragam – 461 spesies telah diidentifikasi hingga saat ini – dan mereka memiliki distribusi yang hampir global.

Hewan kecil pemakan serangga ini lebih dekat dengan landak dan tahi lalat daripada mamalia lainnya.

Crocidura pallida (foto) adalah salah satu dari 14 spesies baru tikus yang ditemukan oleh tim yang dipimpin oleh Jake Esselstyn di Louisiana State University

Penemuan ini dilakukan oleh sekelompok ilmuwan yang dipimpin oleh ahli mamologi Universitas Negeri Louisiana, Jake Esselstyn.

“Ini penemuan yang mengasyikkan, tetapi terkadang membuat frustrasi,” kata Esselstyn, kurator mamalia di Museum Ilmu Pengetahuan Alam LSU dan profesor di Departemen Ilmu Biologi.

“Biasanya kami menemukan satu spesies baru dalam satu waktu, dan ada sensasi luar biasa yang menyertainya.

Empat belas spesies tikus baru telah ditemukan di pulau Sulawesi di Indonesia, pulau terbesar kesebelas di planet ini

Empat belas spesies tikus baru telah ditemukan di pulau Sulawesi di Indonesia, pulau terbesar kesebelas di planet ini

Crocidura pallida, salah satu spesies baru yang ditemukan.  Semua 14 spesies termasuk dalam genus Crocidura, yang merupakan bagian dari keluarga tikus bergigi merah yang disebut Soricinae

Crocidura pallida, salah satu spesies baru yang ditemukan. Semua 14 spesies termasuk dalam genus Crocidura, yang merupakan bagian dari keluarga tikus bergigi merah yang disebut Soricinae

“Tetapi dalam kasus ini, itu luar biasa karena selama beberapa tahun pertama kami tidak dapat mengetahui berapa banyak uang tunai yang ada.”

Semua 14 spesies termasuk dalam genus Crocidura, yang merupakan bagian dari keluarga tikus bergigi merah yang disebut Soricinae.

READ  Indonesia Menyediakan 1400 Tabung Oksigen ke India, Berita Kesehatan, ET HealthWorld

Dalam genus khusus ini, 14 spesies telah dipisahkan menjadi lima kelompok: ekor panjang, rhoditis, bertubuh kecil, ekor tebal, dan biasa.

14 SPESIES BARU SHrew

Para peneliti telah menemukan keberadaan 21 spesies celurut di Sulawesi, yang sebelumnya hanya diketahui tujuh spesies.  Dalam foto, tengkorak dari subkelompok Elongata

Para peneliti telah menemukan keberadaan 21 spesies celurut di Sulawesi, yang sebelumnya hanya diketahui tujuh spesies. Dalam foto, tengkorak dari subkelompok Elongata

Kelompok ekor panjang: C. microelongata, C. quasielongata

Kelompok Rhoditis: C. pseudorhoditis, C. australis, C. pallida

Kelompok kecil: C. baletei, C. ukuran sedang, C. kecil, C. gelap

Kelompok ekor tebal: C. brevicauda, ​​C. caudicrassa

Grup biasa: C. normalis, C. ordinaria, C. solita

Informasi genetik dan petunjuk morfologi telah membantu para peneliti memisahkan tikus menjadi spesies yang berbeda.

Perbedaan warna adalah indikator fisik yang kuat – beberapa memiliki kaki putih dan kaki lainnya gelap – serta panjang dan kepadatan bulu.

“Secara morfologis, kami menemukan bahwa berbagai proporsi tubuh adalah yang paling berguna dalam membedakan antar spesies,” kata Esselstyn kepada MailOnline.

“Ini termasuk ukuran tubuh secara keseluruhan dan beberapa rasio termasuk panjang ekor versus panjang tubuh, panjang tengkorak versus lebar tengkorak, panjang bagian anterior tengkorak dibandingkan dengan bagian posterior.”

Esselstyn mengatakan mereka menemukan tiga spesies yang memiliki ekor sangat panjang yang sangat menarik – C. elongata, C. quasielongata dan C. microelongata.

“Mereka semua memiliki proporsi tubuh yang sangat mirip yang awalnya cukup membingungkan,” katanya kepada MailOnline.

Gunung Bawakaraeng di Sulawesi Selatan, Indonesia.  Ini adalah puncak tertinggi ketiga di pulau Indonesia

Gunung Bawakaraeng di Sulawesi Selatan, Indonesia. Ini adalah puncak tertinggi ketiga di pulau Indonesia

“Setelah kami mengumpulkan data genetik, kami mengatakan bahwa mereka bukan kerabat terdekat satu sama lain.

“Jadi mereka mungkin secara morfologis mirip dengan spesies nenek moyang tikus yang menjajah Sulawesi beberapa juta tahun yang lalu, atau mereka mewakili kasus konvergensi morfologi yang luar biasa.”

Bersama Anang Achmadi dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia di Cibinong, Indonesia, Esselstyn mulai menangkap tikus di pulau itu pada tahun 2010 dan segera menyadari bahwa ada terlalu banyak spesies yang tidak terdokumentasi.

Secara total, kelompok tersebut menjebak dan memeriksa data genetik dan morfologi dari 1.368 ekor tikus antara tahun 2010 dan 2018.

Para peneliti telah menemukan keberadaan 21 spesies celurut di Sulawesi, yang sebelumnya hanya diketahui tujuh spesies.

Crocidura caudipilosa.  Ini bukan salah satu spesies baru.  Esselstyn dan rekannya mendeskripsikan spesies ini di artikel lain di tahun 2019

Crocidura caudipilosa. Ini bukan salah satu spesies baru. Esselstyn dan rekannya mendeskripsikan spesies ini di artikel lain di tahun 2019

Keanekaragaman tikus yang diketahui di Sulawesi sekarang tiga kali lipat dari pulau lain, kata mereka.

Sejauh ini, sedikit yang telah didokumentasikan tentang tikus di daerah pegunungan seperti Sulawesi.

“Penting bagi kami untuk mendokumentasikan dan menamai keragaman ini,” kata Esselstyn.

“Jika kita dapat menemukan banyak spesies baru ini dalam kelompok yang relatif terkenal seperti mamalia, bayangkan seperti apa keragaman yang tidak terdokumentasi pada organisme yang kurang terlihat.”

Hasilnya dirinci secara lebih rinci dalam artikel yang diterbitkan dalam edisi baru Buletin Museum Sejarah Alam Amerika.

CUCI GAJAH TERLIHAT DI AFRIKA 50 TAHUN SETELAH HILANG ILMU

Tikus gajah Somalia, yang dikenal dengan moncongnya yang panjang, pertama kali ditemukan di hutan belantara Afrika dalam lebih dari 50 tahun, para ilmuwan melaporkan pada tahun 2020.

READ  Relawan sains warga hampir seluruhnya berkulit putih

Dianggap “hilang dari sains” sejak 1968, mamalia kecil itu ditemukan di lanskap berbatu Tanduk Afrika.

Setelah pengamatan oleh penduduk negara Afrika Djibouti, para ilmuwan membuat perangkap untuk serangga yang terbuat dari selai kacang, oatmeal dan ekstrak ragi.

Setelah menangkap beberapa spesimen untuk studi lebih lanjut, tim mengatakan bahwa tikus gajah Somalia masih hidup setelah takut punah.

Makhluk pemakan serangga bukanlah gajah atau tikus, meskipun lebih dekat hubungannya dengan yang pertama.

Juga dikenal sebagai sengi, itu adalah hubungan jarak jauh dengan aardvark dan manate serta gajah, meskipun seukuran tikus.

Sejak hilang dari ilmu pengetahuan, hanya 39 spesimen yang disimpan di museum sejarah alam dunia yang merupakan satu-satunya bukti fisik keberadaannya.

Kelompok Konservasi Margasatwa Global bahkan memasukkannya ke dalam daftar “25 spesies hilang yang paling dicari”.

Baca selengkapnya: Tikus gajah yang sulit ditangkap terlihat di Afrika

Written By
More from Faisal Hadi
Jelajahi LLM dengan mudah di laptop Anda dengan taman bermain terbuka
Gambar oleh editor Model bahasa besar atau LLM adalah model bahasa pembelajaran...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *