Gunung berapi Tonga melemparkan partikel dan air ke atmosfer

Penelitian baru menunjukkan gunung berapi Tonga mengirimkan sejumlah besar partikel dan air uap di bagian atas atmosfer bumi.

Para ilmuwan menggunakan peralatan satelit untuk mengukur bulu diciptakan oleh gunung berapi bawah laut Hunga Tonga Hunga Ha’apai. Ledakan atau letusan gunung berapi tersebut terjadi pada bulan Januari di Pasifik Selatan dekat negara kepulauan Tonga.

Letusan 10 menit tersebut menyebabkan serangkaian gelombang laut besar, yang dikenal sebagai tsunami, yang melanda wilayah di seluruh dunia. Gumpalan besar yang diciptakan oleh gunung berapi termasuk asap, gas, dan uap air.

Para peneliti dari Universitas Oxford Inggris mempelajari ukuran bulu-bulu itu dan melihat data yang menunjukkan seberapa tinggi ia mencapai langit. Mereka melaporkan baru-baru ini belajar dalam publikasi Sains gunung berapi menghasilkan bulu-bulu tertinggi yang pernah dilaporkan.

Gumpalan itu adalah yang pertama mencapai tingkat “mesosfer”, atau lapisan, atmosfer bumi, para ilmuwan dikatakan.

Mesosfer adalah lapisan tertinggi ketiga dari atmosfer bumi di atas stratosfer dan troposfer, yang dimulai dari permukaan bumi. Mesosfer memuncak pada ketinggian 85 kilometer. Meteor bakar di lapisan ini.

Ilmuwan Oxford mengatakan gambar yang diambil oleh satelit menunjukkan semburan gunung berapi telah mencapai 57 kilometer ke langit. Mereka mengatakan pemegang rekor sebelumnya adalah Gunung Pinatubo, yang meletus pada tahun 1991. Gunung berapi ini mencatat letusan hingga 40 kilometer jauhnya.

“Ini adalah pertama kalinya kami mencatat semburan vulkanik mencapai mesosfer,” kata Simon Proud, seorang ilmuwan di Oxford dan pusat penelitian sains RAL Space Inggris.

Bangga menambahkan bahwa satu-satunya semburan vulkanik lain yang bisa mencapai mesosfer bisa saja dilepaskan selama letusan Krakatau tahun 1883, sebuah pulau vulkanik kecil di Indonesia. “Tapi kami belum melihat itu secara cukup rinci untuk dikonfirmasi,” katanya.

READ  Pemanasan global di Arktik meningkatkan kebakaran besar di permafrost

Para peneliti mengatakan kemajuan dalam teknologi observasi membantu mereka mencapai kesimpulan. Tim tersebut menggunakan metode yang dikenal sebagai “efek paralaks” untuk mengukur semburan gunung berapi.

Efek paralaks menggambarkan perbedaan dalam tampak posisi objek ketika dilihat sepanjang dua garis pandang yang berbeda. Para ilmuwan mengatakan mereka menggunakan efek paralaks untuk memeriksa gambar yang diambil dari atas oleh satelit.

Bangga mengatakan timnya dibantu oleh satelit yang merekam gambar setiap 10 menit setelah letusan, memungkinkan mereka untuk mendokumentasikan perubahan cepat dalam pergerakan semburan.

“Tiga puluh tahun yang lalu ketika Pinatubo meletus, satelit kami tidak sebagus saat ini,” katanya. “Mereka hanya bisa menganalisa bumi setiap 30 menit. Atau bahkan mungkin setiap jam.

Dalam studi terpisah, para peneliti NASA melaporkan pada bulan Agustus bahwa gunung berapi Tonga juga memuntahkan sejumlah besar uap air ke atmosfer bumi.

Peneliti badan antariksa mengatakan uap telah mencapai stratosfer, yang membentang setinggi 50 kilometer. Tetapi jumlah uap air yang dibuang ke atmosfer cukup untuk mengisi lebih dari 58.000 kolam renang Olimpiade.

“Kami belum pernah melihat yang seperti ini,” kata Luis Millán, ilmuwan atmosfer di Jet Propulsion Laboratory NASA di California.

Millán melihat data dari instrumen di satelit Aura NASA, yang mengukur gas atmosfer, termasuk uap air. Setelah gunung berapi Tonga meletus, para ilmuwan NASA mulai melihat pembacaan uap yang sangat tinggi.

NASA belajarDiposting di Surat Penelitian Geofisika, diperkirakan bahwa asap tersebut menyuntikkan sejumlah uap yang setara dengan sekitar 10% air yang sudah ada di stratosfer. Itu hampir empat kali jumlah uap air yang diperkirakan para ilmuwan dikirim ke stratosfer oleh letusan Gunung Pinatubo, kata para peneliti.

READ  Peneliti Baylor dan Harvard Bekerja Sama dalam Studi Global Jangka Panjang tentang Pembangunan Manusia | Media dan hubungan masyarakat

NASA mengatakan uap air dalam jumlah besar cukup untuk sementara mempengaruhi suhu rata-rata Bumi. Ini karena uap air memerangkap panas. Namun, tim mencatat bahwa efek ini akan hilang seiring waktu ketika uap air tambahan.putaran keluar dari stratosfer. Artinya, keberadaan uap air tidak akan cukup untuk mempengaruhi perubahan iklim secara signifikan.

Saya Brian Lynn.

Bryan Lynn menulis cerita ini untuk VOA Learning English, berdasarkan laporan dari NASA dan Oxford University.

Kuis – Studi: gunung berapi Tonga melemparkan partikel dan air ke atmosfer

Mulai Kuis untuk mencari tahu

_______________________________________________________________________

kata-kata dalam cerita ini

uap – nm tetesan kecil cairan yang ada di udara

bulu – nm sejumlah besar debu dan asap halus naik ke udara

meteor – nm sebuah batu dari luar angkasa yang menjadi sangat panas dan menyala terang di langit saat memasuki atmosfer bumi

tampak – adj. mudah diperhatikan

menganalisa – v. menggunakan mesin untuk memeriksa objek

siklus – v. mengikuti serangkaian acara yang berulang secara teratur

_______________________________________________________________________

Apa pendapat Anda tentang cerita ini? Kami ingin mendengar dari Anda. Kami memiliki sistem komentar baru. Begini cara kerjanya:

  1. Tulis komentar Anda di dalam kotak.
  2. Di bawah kotak, Anda dapat melihat empat gambar untuk akun media sosial. Mereka untuk Disqus, Facebook, Twitter dan Google.
  3. Klik pada gambar dan sebuah kotak muncul. Masukkan ID akun media sosial Anda. Atau Anda dapat membuatnya di sistem Disqus. Ini adalah lingkaran biru dengan “D” di atasnya. Gratis.

Setiap kali Anda kembali untuk berkomentar di situs Belajar Bahasa Inggris, Anda dapat menggunakan akun Anda dan melihat komentar dan balasan Anda. Kebijakan umpan balik kami adalah di sini.

Written By
More from Faisal Hadi
Penebang harus memulihkan hutan untuk mendapatkan tanda hijau FSC
Penebang sekarang dapat memperoleh sertifikasi hijau FSC, selama mereka memulihkan jumlah hutan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *