Gunung-gunung purba di bumi muncul dengan bantuan organisme terkecil di lautan

Tanpa ledakan kehidupan laut lebih dari 2 miliar tahun yang lalu, banyak gunung di Bumi mungkin tidak akan pernah terbentuk, penelitian baru menunjukkan.

Ketika organisme kecil di perairan dangkal, seperti plankton, mati dan tenggelam ke dasar, mereka dapat menambahkan karbon organik ke kerak bumi, membuatnya lebih lemah dan lebih fleksibel.

Sebuah studi kasus dari 20 pegunungan di seluruh dunia, termasuk di Rockies, Andes, Svalbard, Eropa Tengah, Indonesia dan Jepang, kini telah menghubungkan waktu penguburan kandungan karbon tinggi di laut dengan generasi planet kita. puncak. .

“Karbon ekstra memungkinkan deformasi kerak lebih mudah, dengan cara yang membangun sabuk gunung, dan dengan demikian margin lempeng karakteristik tektonik lempeng modern,” para peneliti menulis.

Perubahan tampaknya telah dimulai sekitar 2 miliar tahun yang lalu, di tengah-tengah Zaman Paleoproterozoikum, ketika karbon biologis plankton dan bakteri mulai menambahkan grafit konsentrasi tinggi yang tidak biasa ke serpih dasar laut. Hal ini membuat batu rapuh dan lebih cenderung menumpuk.

Dalam waktu kurang dari 100 juta tahun, sebagian besar pegunungan mulai terbentuk di irisan kerak yang melemah ini. Barisan pegunungan yang muncul belakangan ini mengikuti pola yang sama.

Di Himalaya, misalnya, tumpang tindih tektonik sekitar 50 juta tahun yang lalu berfokus pada sedimen Paleoproterozoikum dengan lapisan paling kaya organik.

Waktu dan lokasi menyiratkan bahwa karbon biologis dalam grafit terus membentuk geologi planet kita.

“Pada akhirnya, penelitian kami menunjukkan bahwa kunci pembentukan gunung adalah kehidupan, menunjukkan bahwa Bumi dan biosfernya terkait erat dengan cara yang belum dipahami. “, Menjelaskan ahli geologi John Parnell dari University of Aberdeen di Skotlandia.

Data studi dikumpulkan dari literatur yang diterbitkan sebelumnya tentang formasi gunung dan biomassa laut yang terkubur.

READ  Koramil 0905-01 menyediakan fasilitas internet gratis untuk pelajar • beritakaltim.co

Di masa lalu, banyak sekali studi telah menunjukkan bahwa lempeng tektonik harus dilemahkan oleh grafit untuk membuat gunung, tetapi bagaimana ini awalnya terjadi kurang jelas.

Penelitian baru menunjukkan bahwa kehidupan laut adalah bagian penting dari proses tersebut. 20 pegunungan yang dipelajari pada akhirnya mengandung serpihan hitam grafit yang sangat terkonsentrasi, yang tampaknya berasal dari biologi.

“Kita bisa melihat bukti di Barat Laut Skotlandia, di mana akar gunung kuno dan grafit licin yang membantu membangunnya masih ditemukan, di tempat-tempat seperti Harris, Tiree, dan Gairloch.” dikatakan parel.

Peningkatan kehidupan laut 2 miliar tahun yang lalu mungkin terjadi sebagai respons terhadap Peristiwa Oksidasi Hebat, ketika bakteri fotosintetik mulai menghasilkan sejumlah besar oksidasi, yang mampu mendukung bentuk baru kehidupan uniseluler, seperti kelimpahan plankton laut.

Namun pembentukan gunung tidak membutuhkan karbon biologis sebanyak itu. Persentase kecil biomassa diperlukan agar tepi lempeng tektonik saling meluncur ketika mereka bertabrakan.

Namun, di pegunungan yang terdiri dari sedimen Paleoproterozoikum, kandungan karbonnya secara konsisten di atas 10 persen. Para ilmuwan telah menemukan bahwa kadang-kadang bahkan mencapai lebih dari 20 persen.

Singkatnya, tampaknya peningkatan luar biasa dalam kehidupan laut miliaran tahun yang lalu membuka jalan bagi banyak pegunungan yang kita lihat sekarang.

“Karena kandungan karbon sedimen sangat tinggi di Paleoproterozoikum, fluks karbon di zona subduksi lebih besar, dan oleh karena itu deformasi dapat terjadi lebih mudah daripada yang mungkin terjadi sampai sekarang”, jelas para penulis. Menjelaskan.

Jika tim ini benar, itu berarti organisme mikroskopis bersel tunggal, mengambang tak terlihat di laut, mungkin telah memainkan peran kunci dalam menciptakan beberapa struktur geologis terbesar di planet kita.

READ  Seekor buaya "pelindung sungai" prasejarah yang besar berkeliaran di perairan SEQ

Dari hal-hal terkecil di Bumi, yang terbesar dapat tumbuh.

Studi ini dipublikasikan di Komunikasi Bumi & Lingkungan.

Written By
More from Faisal Hadi
4.2 getaran terkait dengan salah satu gempa paling lambat di Selandia Baru
Penjelasan gempa slow-slip yang terkait dengan zona subduksi Hikurangi di Selandia Baru....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *