Hillary Clinton mendesak para pemilih untuk hadir untuk Biden di DNC 2020

Hillary Clinton mendesak para pemilih untuk hadir untuk Biden di DNC 2020

Hillary Clinton mendesak para pemilih untuk muncul secara paksa untuk mendukung Joe Biden dalam sambutannya pada Rabu di Komite Nasional Demokrat – dengan calon dari partai yang kalah pada 2016 mengatakan mereka harus “mengambilnya dari saya.”

“Selama empat tahun, orang-orang berkata kepada saya, ‘Saya tidak menyadari betapa berbahayanya dia [Trump] dulu.’ “Saya berharap saya bisa kembali dan menyelesaikannya.” Atau lebih buruk, ‘Saya seharusnya memilih,’ ”kata Clinton. “Yah, ini tidak mungkin pemilihan ‘woulda coulda shoulda’ lainnya.”

Meskipun sangat disukai dan memang mendapatkan suara populer, Clinton kalah dalam pemilihan empat tahun lalu dari Trump, yang meraih kemenangan di negara bagian yang penting.

“Saya berharap Donald Trump tahu bagaimana menjadi seorang presiden, karena Amerika membutuhkan seorang presiden sekarang,” katanya. “Kami membutuhkan pemimpin yang setara dengan momen pengorbanan dan pelayanan ini.”

Tetapi di luar alasan untuk tidak memilih Trump, Clinton menawarkan wawasan tentang mengapa harus menarik pengungkit untuk Biden dan pasangannya, Senator California Kamala Harris, yang dia sebut “tanpa henti dalam mengejar keadilan dan kesetaraan.

“Ini adalah tim untuk menarik bangsa kita kembali dari jurang,” kata Clinton di segmen yang direkam sebelumnya.

“Mari kita pilih pekerjaan yang akan dibuat oleh rencana Joe,” katanya. “Pilih bantuan darurat yang mengangkat bisnis kecil dan menyelamatkan orang-orang pekerja keras dari penyitaan dan penggusuran.

“Dan jangan lupa, Joe dan Kamala bisa menang dengan tiga juta suara dan tetap kalah. Ambillah dari saya. Jadi kami membutuhkan jumlah yang banyak, sehingga Trump tidak bisa menyelinap atau mencuri jalan menuju kemenangan. “

Clinton mendukung Biden untuk mencapai apa yang tidak bisa dia lakukan pada tahun 2016: Kemenangan atas Trump.

READ  Seekor anjing telah menjadi walikota kota California ini selama 8 tahun

Meskipun memperoleh suara populer, Clinton gagal dalam pemilihan yang diperebutkan dengan ketat setelah Trump meraih kemenangan di negara bagian elektoral bernilai tinggi yang banyak diprediksi akan menjadi biru.

Sejak itu, Clinton secara teratur mengecam dari sela-sela tentang apa yang bisa terjadi, sementara Trump bersukacita dan terus menegurnya atas skandal termasuk emailnya tentang serangan Benghazi 2012.

Hingga akhir 2019, dia mengisyaratkan bahwa dia mungkin memasuki bidang Demokrat untuk celah lain di Trump, menggoda, “Jangan pernah katakan tidak pernah” – frasa yang sama yang dia gunakan baru-baru ini pada Februari tentang kemungkinan menjadi pasangan wakil presiden seseorang.

Suami Clinton, mantan presiden dua masa jabatan Bill Clinton, berbicara kepada DNC pada Selasa malam, mengatakan tentang Trump, “Jika Anda menginginkan seorang presiden yang mendefinisikan pekerjaan itu sebagai menghabiskan berjam-jam sehari menonton TV dan membangkitkan semangat orang di media sosial, dia laki-laki Anda. ”

Written By
More from Suede Nazar

Akankah harga Galaxy S21 lebih murah dari pada Galaxy S20?

KOMPAS.com – Rumor terkait kehadiran ponsel masa depan andalan generasi terbaru dari...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *