Vaksin Coronavirus Tidak Akan Wajib Di AS, Kata Ahli Kesehatan Utama Anthony Fauci

“Itu tidak bisa diterapkan dan tidak pantas,” kata Anthony Fauci

Washington:

Anthony Fauci, pejabat penyakit menular utama Amerika Serikat, mengatakan pada Rabu bahwa pemerintah tidak akan mewajibkan vaksin COVID-19 di masa depan untuk masyarakat umum – meskipun yurisdiksi lokal dapat mewajibkan beberapa kelompok, seperti anak-anak.

“Anda tidak ingin memberi mandat dan mencoba memaksa siapa pun untuk mengambil vaksin. Kami tidak pernah melakukan itu,” kata Fauci, anggota satuan tugas virus korona Gedung Putih, dalam sebuah pembicaraan video clip yang diselenggarakan oleh Universitas George Washington.

“Anda bisa memberi mandat kepada kelompok orang tertentu seperti petugas kesehatan, tetapi untuk masyarakat umum Anda tidak bisa,” tambahnya, mengutip contoh dari Countrywide Institutes of Health and fitness, di mana petugas kesehatan tidak bisa merawat pasien tanpa suntikan flu.

Perdana Menteri Australia Scott Morrison beberapa jam sebelumnya mengumumkan bahwa vaksin virus korona, setelah disetujui, akan menjadi wajib bagi semua orang di negaranya, kecuali pengecualian medis.

Tetapi sistem pemerintahan Amerika Serikat yang terdesentralisasi, dan sentimen anti-vaksin yang telah berkembang selama beberapa dekade, bagaimanapun juga telah membuat application imunisasi wajib menjadi tidak mungkin.

“Itu tidak bisa diterapkan dan tidak pantas,” kata Fauci.

Namun hal ini tidak menghalangi negara bagian untuk membuat vaksin wajib bagi anak-anak untuk bersekolah, seperti yang sudah terjadi pada penyakit tertentu seperti campak, meskipun beberapa dikecualikan karena alasan medis atau agama.

Bagaimanapun, administrasi Presiden Donald Trump telah memesan ratusan juta dosis vaksin dari enam perusahaan, dan ini akan didistribusikan secara free of charge.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan tersindikasi.)

READ  Sri Lanka Menawarkan Pelabuhan Perairan Dalam yang Strategis ke India dan Jepang | India News
More from Casildo Jabbour

21 Mati Di Punjab Dari Minuman Beracun, Amarinder Singh Memerintahkan Penyelidikan

Chandigarh: Setidaknya 21 orang telah tewas di beberapa distrik di Punjab yang...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *