India Ingin Menjadi Tuan Rumah Olimpiade 2036 dan 2040: Presiden IOC Thomas Bach

India adalah salah satu dari sejumlah negara yang ingin menjadi tuan rumah Olimpiade pada 2036, 2040 dan bahkan lebih, kata Presiden Komite Olimpiade Internasional (IOC) Thomas Bach.

IOC baru-baru ini mengumumkan bahwa kota Brisbane akan menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Panas 2032.

Bahkan setelah Brisbane, Australia dipilih bulan lalu untuk menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Panas 2032, IOC menikmati antrean pesaing untuk menjadi tuan rumah 2036, 2040 dan bahkan lebih, kata Bach dalam artikel Wall Street Journal.

Tuan rumah potensial ini adalah Indonesia, India, Jerman dan Qatar, tambah laporan itu.

“Dan hanya itu yang terlintas dalam pikiran. Jadi kami benar-benar dalam posisi yang sangat bagus untuk jangka panjang,” kata Bach seperti dikutip WSJ.

Komentar Bach muncul pada saat meningkatnya biaya penyelenggaraan Olimpiade hingga jutaan dolar memicu perdebatan. Olimpiade Tokyo yang baru-baru ini dipentaskan juga menjadi subyek protes atas jumlah uang yang dihabiskan untuk menjadi tuan rumah Olimpiade.

Sekretaris Jenderal Asosiasi Olimpiade India (IOA), Rajeev Mehta, membenarkan kepada PTI bahwa pihaknya memang telah menyatakan minatnya untuk menyelenggarakan acara unggulan tersebut.

“Pada pertemuan komisi IOC melalui konferensi video clip menjelang Olimpiade Tokyo, IOA menyatakan minatnya untuk menjadi tuan rumah Olimpiade pada 2036 dan seterusnya,” kata Mehta.

Wakil Ketua Menteri Delhi Manish Sisodia mengatakan pada bulan Maret tahun ini bahwa mereka akan melakukan yang terbaik dan meningkatkan infrastruktur agar berhasil menawar Olimpiade 2048, untuk menandai 100 tahun kemerdekaan. .

India juga telah menyatakan minatnya untuk menjadi tuan rumah Olimpiade 2032 sebagai bagian dari strategi tuan rumah jangka panjang yang juga mencakup Asian Games 2030 dan Olimpiade Pemuda 2026.

READ  Pemulihan ekonomi Indonesia menuju ke arah yang benar, kata menteri BUMN

Asian Games 2030 dan 2034 diberikan kepada Qatar dan Riyadh masing-masing pada bulan Desember.

(Hanya judul dan gambar laporan ini yang mungkin telah dikerjakan ulang oleh staf Enterprise Typical konten lainnya secara otomatis dihasilkan dari umpan sindikasi.)

Pembaca yang budiman,

Organization Common selalu berusaha untuk memberikan informasi dan komentar terkini tentang perkembangan yang penting bagi Anda dan memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang terus-menerus tentang cara meningkatkan penawaran kami hanya memperkuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini. Bahkan di masa-masa sulit akibat Covid-19 ini, kami tetap berkomitmen untuk memberi Anda informasi terbaru dan berita terbaru yang kredibel, pandangan otoritatif, dan komentar mutakhir tentang masalah terkini yang relevan.
Namun, kami memiliki permintaan.

Saat kami melawan dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda agar kami dapat terus menyediakan konten yang lebih berkualitas untuk Anda. Design berlangganan kami telah menerima tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda yang telah berlangganan konten on the internet kami. Lebih banyak langganan ke konten on line kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan menyediakan konten yang lebih baik dan lebih relevan untuk Anda. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda melalui lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

Dukung jurnalisme yang berkualitas dan berlangganan Standar Bisnis.

Editor electronic

Written By
More from Faisal Hadi

Bos Lion Air khawatir PSBB Jakarta akan berdampak penuh pada industri penerbangan

JAKARTA, KOMPAS.com – Direktur Lion Air Group Edward Sirait mengaku prihatin pengetatan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *