Varun Bhati dari Greater Noida akan melompat untuk meraih kemenangan di Tokyo Paralympic Games

Pelompat tinggi Varun Bhati, penduduk sektor Phi 3 Greater Noida, akan berangkat ke Paralimpiade Tokyo pada 26 Agustus. India menaruh harapan besar pada atlet para-atlet berusia 26 tahun yang meraih perunggu di nomor lompat tinggi 42 putra Paralimpiade 2016 di Rio de Janeiro.

Bhati, berasal dari desa Jamalpur di Gautam Budh Nagar, banyak berlatih di kediamannya di Greater Noida di mana ia membuat seluruh persiapan untuk latihannya. Selain itu, atlet para peraih Kejuaraan Dunia Para Atletik di London pada 2017 ini juga berlatih di Stadion Jawaharlal Nehru di Delhi dan kompleks SAI di Bengaluru.

Bhati menderita polio di kaki kirinya ketika dia baru berusia enam bulan. Dia lulus dari Sekolah St Joseph di Greater Noida, di mana kecintaannya pada olahraga dimulai. “Saya dulu bermain basket di sekolah. Tapi setelah saran dari salah satu guru olahraga saya, saya mulai berlatih lompat tinggi. Pada tahun 2014, saya meraih medali emas di Kejuaraan Atletik China Open pada usia 19 tahun, ”kata Bhati, yang lulus (BSc) dari Delhi University.

Wakil chef de mission India Arhan Bagati untuk Paralympic Games Tokyo, yang akan diselenggarakan 24 Agustus hingga 5 September, mengatakan negara itu memiliki harapan besar bagi Bhati untuk membawa pulang medali. “Sebanyak 53 atlet dari sembilan cabang olahraga dari India akan mengikuti Tokyo Paralympic Games. Di kategori lompat tinggi, kami memiliki harapan yang tinggi untuk Varun karena dia sudah memainkan game Rio dan juga memenangkan medali, ”katanya.

Namun, Bhati mengatakan dia tidak berharap orang lain memiliki harapan yang tinggi terhadapnya kali ini karena penampilannya belum “setara.” “Senang mengetahui bahwa selain keluarga saya, orang lain juga berharap banyak dari saya. Tapi kinerja saya belum maksimal selama dua tahun terakhir. Orang-orang tidak menyangka saya bisa menyelesaikan uji coba untuk Tokyo juga, tapi untungnya saya yang terpilih,” kata pemenang dari Arjuna.

READ  Gary Bejino akan beraksi di Tokyo Paralympic Games

Alasan di balik ini, katanya, adalah cedera punggung yang dideritanya selama Kejuaraan Dunia Para-Atletik 2017 di London. “Meskipun saya memenangkan medali dalam pertandingan ini, sakit punggung saya semakin parah. Sejak itu, saat saya terus bermain, rasa sakitnya belum hilang, ”kata Bhati.

Namun, penundaan satu tahun Tokyo Paralympic Games karena pandemi Covid-19 telah menjadi keuntungan baginya. “Cedera saya membutuhkan waktu lebih lama dari yang diperkirakan untuk sembuh. Tetapi Paralympic Games juga tertunda karena pandemi, yang memberi saya satu tahun lagi untuk pulih. Kalau Gamesnya diadakan pada tahun 2020, saya bahkan tidak akan terpilih, ”kata Bhati.

Pada April tahun ini, Bhati harus kehilangan satu bulan pelatihannya karena terserang Covid-19. “Pada 14 April, saya dinyatakan positif Covid-19 dan saya diisolasi di rumah. Saya beristirahat total selama sebulan dan merasa seperti saya telah kehilangan waktu pelatihan yang berharga sebelum berlatih untuk Tokyo. Untungnya, saya pulih dari Covid pada bulan Juni dan terpilih untuk permainan. Uji coba berlangsung pada 29 Juni, ”katanya.

Bhati yang juga peraih medali perak Asian Paralympic Games 2018 di Indonesia, akan berlaga di nomor lompat tinggi putra kategori T42/63 di Paralympic Games Tokyo pada 31 Agustus mendatang. Saya berharap bisa mendapatkan medali untuk India,” kata Bhati.

More from Benincasa Samara
Irene Red Velvet mengakui dan meminta maaf atas perilaku buruknya, SM mengeluarkan pernyataan resmi
Pada Kamis (22/10), penyanyi kelahiran 1991 itu memposting postingan Instagram untuk meminta...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *