Risiko rendah kabut asap parah dari Indonesia tahun ini: Institut Urusan Internasional Singapura

SINGAPURA – Ada risiko rendah kabut asap parah yang berasal dari kebakaran hutan di Indonesia tahun ini, sebuah think-tank lokal telah menilai.

Laporan Institut Urusan Internasional Singapura (SIIA) yang dirilis pada Kamis (24 Juni) menyebutkan, hal itu terjadi karena pertemuan beberapa faktor.

Ini termasuk kebijakan pengelolaan lahan yang lebih baik oleh pemerintah Indonesia, proyeksi kondisi cuaca dan pengakuan yang berkembang di antara pihak berwenang di sana bahwa lahan gambut dan hutan yang kaya karbon di negara ini dapat menjadi sumber kredit karbon.

Ini berarti sekarang ada kasus bisnis untuk konservasi habitat alami ini – mereka tidak perlu lagi dikeringkan dan ditebang untuk perkebunan kelapa sawit atau pulp dan kertas agar lahan dapat menuai keuntungan ekonomi.

Lahan gambut adalah habitat kaya karbon yang secara alami tergenang air. Tetapi agar tanah yang digunakan untuk menanam tanaman komersial, mereka perlu dikeringkan – meningkatkan risiko kebakaran dan melepaskan banyak karbon ke atmosfer.

Dalam skala hijau, kuning dan merah – dengan hijau sebagai risiko rendah dan merah tinggi – prospek kabut asap 2021 berwarna hijau untuk pertama kalinya, kata ketua SIIA Simon Tay dalam kata pengantar laporan tersebut. Pada 2019 dan tahun lalu, prospek kabut asap berwarna kuning.

Associate Professor Tay mengatakan penghargaan harus diberikan kepada pihak berwenang Indonesia, yang telah meluncurkan serangkaian reformasi dan kebijakan baru untuk menghadapi tantangan kebakaran hutan dan kabut asap.

Misalnya, Desember lalu, pemerintah Indonesia memperbarui mandat operasi Badan Restorasi Gambut dan memperluas tanggung jawabnya untuk memasukkan kawasan bakau.

Seperti halnya lahan gambut, mangrove merupakan habitat yang tergenang air dan juga merupakan sumber karbon yang kaya.

READ  Ribuan orang mengungsi saat aktivitas gunung berapi di Indonesia meningkat

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Pandjaitan pada November lalu juga menyebut potensi Indonesia menjadi “negara adidaya kredit karbon” karena potensi penyerapan karbon dari sumber daya hutan dan mangrove.

Penyerapan karbon mengacu pada kemampuan habitat alami untuk menyerap karbon dioksida yang menghangatkan planet.

Laporan SIIA juga mengatakan Indonesia sedang dalam proses menciptakan kerangka kerja nasional untuk perdagangan karbon. “Dengan melakukan itu, pemerintah Indonesia tidak hanya mengakui risiko kabut asap dan kebakaran, tetapi juga berupaya mengubah risiko itu menjadi peluang positif untuk konservasi, pengelolaan karbon, dan investasi,” kata laporan itu.

Tetapi Prof Tay memperingatkan selama peluncuran virtual laporan pada hari Kamis bahwa penilaian itu untuk kabut lintas batas yang parah – mungkin masih ada kebakaran di Indonesia dan beberapa kabut selama musim kemarau mendatang.

Singapura terakhir mengalami kabut asap pada September 2019, dengan kualitas udara memasuki level tidak sehat pada beberapa hari kemudian. Tidak ada kabut asap yang dialami pada tahun 2020 yang merupakan tahun La Nina. Ini mengacu pada fenomena iklim yang membawa cuaca lebih basah ke wilayah ini.

More from Benincasa Samara
Selamat, Citra Kirana melahirkan anak pertamanya
Suara.com – Gambar Kirana melahirkan anak pertamanya pada Jumat (28/8/2020). Persalinan dilakukan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *