India Membawa Teknologi Modern-day Dari Seluruh Dunia Untuk Angkatan Bersenjata: PM Modi

PM Modi mengatakan pemerintah membayar banyak perhatian untuk membawa senjata modern day untuk angkatan bersenjata.

Leh / New Delhi:

Dalam kunjungan mendadak ke Ladakh di tengah meningkatnya ketegangan antara India dan Cina, Perdana Menteri Narendra Modi pada hari Jumat mengatakan kepada tentara bahwa modernisasi angkatan bersenjata merupakan prioritas dan bahwa pengeluaran untuk infrastruktur perbatasan hampir tiga kali lipat.

Dalam pidatonya kepada pasukan, PM Modi mengatakan India membuat senjata penting dan membawa teknologi present day dari seluruh dunia untuk angkatan bersenjata karena pemerintah membayar banyak perhatian untuk kebutuhan mereka.

“Jika India meningkatkan kekuatannya di darat, udara dan air, maka itu untuk kesejahteraan umat manusia,” katanya.

“India membuat senjata contemporary hari ini. Kami membawa teknologi modern-day dari seluruh dunia untuk angkatan bersenjata. Semangat di baliknya sama. Jika India membangun infrastruktur modern-day dengan cepat, maka pesan di baliknya sama, ” dia menambahkan.

PM Modi mengatakan pemerintah membayar banyak perhatian untuk membawa senjata modern untuk angkatan bersenjata.

“Sekarang pengeluaran untuk infrastruktur perbatasan di negara itu hampir tiga kali lipat. Ini juga telah menyebabkan pembangunan daerah perbatasan yang cepat termasuk pembangunan jembatan dan peletakan jalan,” katanya.

“Salah satu keuntungan terbesar dari ini adalah bahwa sekarang barang mencapai Anda dalam waktu singkat. Negara ini memperkuat angkatan bersenjatanya di setiap tingkat hari ini,” tambahnya.

Perdana menteri juga memuji tentara karena keberanian dan keberanian mereka dan mengatakan mereka melayani negara dalam keadaan yang menantang.

“Keberanianmu lebih tinggi dari ketinggian tempat kamu melayani hari ini. Ketika keselamatan negara ada di tanganmu, maka ada kepercayaan. Bukan hanya aku, tapi seluruh bangsa percaya padamu. Kita semua bangga padamu, ” dia berkata.

READ  Hujan dan badai petir kemungkinan akan melanda India tengah selama 5 hari ke depan: IMD

Di tengah kebuntuan perbatasan dengan China, kementerian pertahanan pada hari Kamis menyetujui pengadaan 33 jet tempur garis depan, sejumlah sistem rudal dan perangkat keras militer lainnya dengan biaya Rs 38.900 crore.

Pemerintah juga telah menyetujui pengadaan 248 ASTRA di luar sistem rudal udara-ke-udara jangkauan visible (BVR) dan sejumlah besar sistem rudal jelajah serangan darat jarak jauh.

Perdana menteri juga menyebutkan tentang upaya untuk memperkuat aparat keamanan nasional.

Dia menyoroti inisiatif pemerintah baru-baru ini seperti pembentukan jabatan Kepala Staf Pertahanan, pembangunan peringatan perang nasional yang besar, implementasi skema pensiun satu peringkat satu dan langkah-langkah untuk memastikan kesejahteraan keluarga angkatan bersenjata personil.

More from Casildo Jabbour

Shivraj Singh Chouhan Memperluas Kabinet di Madhya Pradesh: The Takeaways

Tiga mantan anggota Kongres juga mendapat tempat menteri di kabinet Shivraj Chouhan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *