Tujuh Negara AS Post Record, COVID-19 Kasus, Jam malam dipesan di Miami

Walikota Miami-Dade, Carlos Gimenez memberlakukan jam malam malam yang tidak terbatas mulai Jumat

Alabama dan enam negara bagian AS lainnya melaporkan peningkatan rekor dalam kasus virus corona pada hari Jumat ketika negara bagian Florida yang paling padat penduduk memberlakukan jam malam menjelang akhir pekan Hari Kemerdekaan dan Arkansas ikut mendorong mandat mengenakan topeng di depan umum.

Carolina Utara, Carolina Selatan, Tennessee, Alaska, Missouri, Idaho, dan Alabama semuanya mencatat tertinggi harian baru dalam kasus COVID-19, penyakit yang disebabkan oleh virus corona baru. Texas mencapai puncak baru untuk rawat inap, dengan satu dokter menyerukan “kuncian total” di negara bagian untuk mengendalikan virus.

Perhitungan harian AS mencapai 53.483 pada hari Jumat, di bawah rekor hari sebelumnya 55.405.

Lonjakan baru-baru ini, yang paling menonjol di negara-negara bagian selatan dan barat, telah mengkhawatirkan para pejabat kesehatan masyarakat, yang mendesak kehati-hatian menjelang liburan akhir pekan 4 Juli untuk merayakan Deklarasi Kemerdekaan Amerika Serikat pada 1776.

North Carolina, misalnya, melaporkan 951 rawat inap dan 2.099 kasus, keduanya merupakan rekor tertinggi.

Bill Saffo, walikota Wilmington, North Carolina, mengatakan banyak infeksi telah ditelusuri ke pertemuan besar dan memperkirakan lompatan lebih lanjut setelah liburan akhir pekan ketika orang mengabaikan pedoman tentang jarak sosial dan topeng.

“Kami tahu bahwa penyebaran akan terjadi. Kami tahu mungkin dalam waktu sekitar dua minggu kami akan melihat lonjakan dari akhir pekan 4 Juli,” kata Saffo kepada CNN.

Terlepas dari lonjakan infeksi, rata-rata jumlah kematian setiap hari di Amerika Serikat telah menurun secara bertahap dalam beberapa minggu terakhir, sebuah cerminan dari meningkatnya proporsi tes positif di kalangan orang muda yang lebih sehat yang kurang rentan terhadap hasil yang parah.

READ  Gubernur Letnan Delhi Anil Baijal meresmikan Pusat Perawatan COVID Di Chhatarpur, Terbesar di Dunia

Namun, Jenderal Ahli Bedah AS Jerome Adams memperingatkan bahwa dampak pada kematian akibat lonjakan baru-baru ini, yang dimulai pada pertengahan Juni, belum terlihat. “Kematian lag setidaknya dua minggu dan bahkan bisa lebih,” katanya kepada “Fox & Friends” pada hari Jumat.

Pernyataannya datang berjam-jam sebelum perjalanan oleh Presiden Donald Trump ke Mount Rushmore di South Dakota di mana ia diharapkan untuk memberikan pidato kepada ribuan pendukung di mana ia akan mencerca melawan “gerombolan sayap kiri” dan melihat tampilan kembang api di landmark. menggambarkan empat presiden AS di atas batu.

Kunjungan itu menuai kritik dari penduduk asli Amerika, yang mengatakan daerah terpencil itu suci bagi mereka, serta para pakar kesehatan yang membuat jengkel banyak orang.

Trump, yang penanganan pandemiknya mendapat kecaman keras dari Demokrat dan sejumlah Republikan, telah berulangkali berupaya mengabaikan lompatan kasus sebagai fungsi dari lebih banyak tes dan lagi-lagi pekan ini memperkirakan virus itu akan “menghilang.”

LEBIH Topeng

Kasus Coronavirus meningkat di 37 dari 50 negara bagian AS termasuk Florida, yang memiliki 9.488 kasus baru pada hari Jumat, menurut departemen kesehatan negara bagian. Florida 10.109 kasus pada hari Kamis mencatat rekor bagi negara dan lebih dari puncak harian negara Eropa pada puncak wabah di sana.

Bukti lonjakan itu bukan hanya karena pengujian yang diperluas, persentase tes yang kembali positif di Florida telah mencapai 16%, naik dari 4% sebulan lalu, menurut analisis Reuters. Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan tingkat di atas 5% memprihatinkan.

Terhadap latar belakang itu, Wali Kota Miami-Dade Carlos Gimenez memberlakukan jam malam malam yang tidak terbatas mulai Jumat dan menghentikan pembukaan kembali tempat-tempat hiburan seperti kasino dan klub strip. Awal pekan ini, Miami-Dade dan tetangganya Broward County, dua negara bagian terpadat di negara bagian itu, mengharuskan penduduk mengenakan penutup wajah di depan umum.

READ  Penguncian Penuh Di Karnataka Pada Hari Minggu Dari 5 Juli, Jam Malam berubah

Gubernur Arkansas Asa Hutchinson pada hari Jumat memberi wewenang kepada kota-kota di negara bagian dan kota-kota untuk memberlakukan “model tata cara” yang mensyaratkan pemakaian penutup wajah jika mereka memilih untuk melakukannya, menjadi anggota Partai Republik terbaru yang mengalah untuk menekan masalah ini.

Langkah itu dilakukan sehari setelah Gubernur Texas Greg Abbott memerintahkan agar masker wajah dikenakan di sebagian besar tempat umum, membalikkan pendiriannya menyusul peningkatan yang mengkhawatirkan dalam infeksi di negara bagian itu, yang pada hari Jumat menandai titik tertinggi baru untuk rawat inap di 7.652.

Owais Durrani, seorang penduduk di Rumah Sakit Universitas di San Antonio, mengatakan hampir semua pasien yang datang ke ruang gawat darurat dinyatakan positif COVID-19 – bahkan mereka yang dirawat karena masalah yang tidak berhubungan seperti infeksi kandung empedu.

“Kami, menurut pendapat saya, harus melakukan penguncian total dan kami masih akan melihat peningkatan dalam semua metrik selama dua hingga tiga minggu dan kemudian mungkin kami berbelok,” katanya.

Written By
More from Suede Nazar

Apple mengatakan tidak tertarik mengakuisisi TikTok: Laporkan

TIK tokReuters Apple pada hari Selasa mengklarifikasi bahwa mereka tidak tertarik untuk...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *