Indonesia khawatir jika bisa jatuh ke dalam perangkap utang China ala Sri Lanka

Indonesia khawatir jika bisa jatuh ke dalam perangkap utang China ala Sri Lanka



NNA |
Memperbarui:
17 April 2023 23:42 IMS

Tokyo [Japan]Apr 17 (ANI): Indonesia khawatir tentang kemungkinan jatuh ke dalam perangkap utang seperti Sri Lanka oleh China karena negara tersebut telah melihat keluhan atas keputusan untuk pergi dengan China daripada Jepang untuk membangun kereta api berkecepatan tinggi, Nikkei Asia melaporkan.
Kereta Cepat Indonesia China, yang 40% sahamnya dimiliki oleh perusahaan China, menawarkan pada bulan Desember untuk menambah 30 tahun lagi dari konsesi 50 tahun pembangunan kereta api cepat yang sedang dibangun di Jawa.
Jika pemerintah Indonesia tidak dapat menolak proposal tersebut, perkeretaapian akan berada di bawah pengaruh China hingga awal abad ke-22, Nikkei Asia melaporkan.
Pada tahun 2015, Presiden Indonesia Joko Widodo memilih China daripada Jepang untuk membangun perkeretaapian karena tanggal penyelesaian ditetapkan paling cepat tahun 2018, dengan perkeretaapian diharapkan mulai beroperasi setahun kemudian. Tapi konstruksi masih berlangsung.
Penundaan tersebut meningkatkan total biaya konstruksi sekitar 40%, memaksa pemerintah Indonesia untuk menjarah kas negara sebesar 7 triliun rupee ($468 juta).

Kekhawatiran Jakarta tentang kemungkinan konsesi 80 tahun bukan tanpa alasan. Untuk menemukan preseden, lihat saja ke seberang Samudra Hindia hingga ke Sri Lanka, lapor Nikkei Asia.
Di sana, Pelabuhan Hambantota pada 2017 disewakan ke China selama 99 tahun setelah pemerintah Sri Lanka mulai kesulitan membayar pinjaman konstruksi. Episode tersebut dianggap sebagai kasus klasik “diplomasi jebakan utang”.
Ini merujuk pada saat negara kreditur memberikan pinjaman dalam jumlah yang berlebihan dan kemudian mengambil konsesi ekonomi atau politik ketika negara debitur tidak dapat memenuhi kewajiban pembayarannya. Dalam hal ini, China telah memenangkan penggunaan pelabuhan kepentingan geostrategis.
Gesekan meningkat antara China dan beberapa negara yang berpartisipasi dalam Belt and Road Initiative-nya. Sudah satu dekade sejak Presiden China Xi Jinping mengumumkan Belt and Road Initiative, sebuah proyek infrastruktur besar-besaran yang akan membantu produk dan pengaruh China menyebar ke seluruh dunia. Sejak itu, lebih dari 150 negara, yang haus akan dana dan infrastruktur, telah mencapai kesepakatan dengan China.
Pada tahun 2020 dan 2021, para pihak mulai menegosiasikan kembali persyaratan pinjaman dari 40 kontrak Belt and Road. Jumlah ini mewakili peningkatan 70% selama dua tahun sebelumnya, menurut perkiraan Grup Rhodium yang berbasis di AS.
Sementara itu, informasi sulit didapat karena China bersikeras pada perjanjian non-disclosure dan gesekan antara China dan penerima manfaat potensial diperkirakan akan meningkat karena lebih banyak proyek gagal, Nikkei Asia melaporkan.
Sebuah studi oleh para peneliti dari Bank Dunia, Sekolah Harvard Kennedy, AidData dan Institut Kiel untuk Ekonomi Dunia, menemukan bahwa China menghabiskan $240 miliar untuk menyelamatkan 22 negara antara tahun 2008 dan 2021, laporan para peneliti mengungkapkan pada bulan Maret. Laporan itu mengatakan jumlahnya telah meroket dalam beberapa tahun terakhir karena lebih banyak penerima berjuang untuk membayar kembali pinjaman Belt and Road mereka. (ANI)

READ  Terakhir muncul di 2018, fenomena alam bulan biru akan muncul di malam hari pada malam Halloween - Semua halaman

Written By
More from Suede Nazar
eSim di India mengumumkan: Periksa cara kerjanya dan di mana
Setelah Airtel dan Jio, Vodafone Idea telah meluncurkan dukungan eSim untuk pelanggannya...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *