Indonesia kirim 35 atlet ke Asian Paralympic Youth Games ke-4

Jakarta (ANTARA) – Komite Paralimpiade Nasional Indonesia (CNP) mengirimkan 35 atlet muda untuk berlaga di Asian Youth Paralympic Games ke-4 yang akan digelar di Manamah, Bahrain, pada 2-6 Desember 2021.

Menurut panitia, atlet Indonesia akan bertanding dalam tujuh cabang olahraga di ajang tersebut: para-atletik, para-bulu tangkis, boccia, para-angkat besi, para-renang, para-taekwondo, dan para-meja tenis.

Delapan atlet yang akan bertanding di cabang para-atletik adalah Sholahuddin Al-Ayyubi, I Nyoman Mahendra Yasa, Wakhidun, Yunika Anastasya, Ryan Arda Diarta, Firza Faturahman Listianto, Muhamad Dimas Ubaidillah dan Mila Sapriani.

Sementara itu, Tiara Hanum Kembang Joyo, Pria Wibawa, Mutiara Cantik Harsanto, Bpk. Gerry Pahker, Rahmad Tulloh, Tara Athaya Yasykur dan Stensen Pradarma Tiar akan mewakili negara dalam para-renang.

Sementara itu, Rifki Mamunudin, Muhammad Dicky Ferdiansyah, Cici Juliani, Siti Fadhillah, Faisal Iksan, Imas Yuniar dan Hilmi Azizi akan mengikuti para tenis meja.

Selain itu, enam atlet – Adinda Nugraheni, Tegar Santoso, Muhammad Fajri Ibrahim, Anisa Fitriyani, Warining Rahayu dan Hikmat Ramdani – akan berpartisipasi dalam para-bulutangkis.

Tiga atlet akan bertanding di boccia: Febriyanti Vani Rahmadhani, Muhammad Bintang Satria, dan Muhamad Afrizal Syafa.

Sementara itu, Dwiska Afrilia Maharani dan Elsa Dewi Saputri akan bertanding di cabang para-weightlifting.

Selain itu, dua atlet para-taekwondo, Muhammad Rizki dan Iqbal Fauzi Ramadhan, akan mengikuti pertandingan tersebut.

Menurut situs resmi Asian Paralympic Committee, sekitar 800 atlet muda di bawah usia 23 tahun diperkirakan akan bertanding dalam sembilan cabang olahraga di ajang tersebut.

Selain tujuh cabang olahraga yang dipertandingkan oleh Indonesia, pertandingan tersebut juga akan mempertandingkan dua cabang olahraga lainnya yaitu bola gawang dan bola basket kursi roda.

READ  Bradley McDougald sudah anti-Jamal Adams untuk Jets setelah perdagangan

Asian Youth Para Games adalah acara olahraga terbesar untuk atlet muda penyandang cacat di Asia. Ini pertama kali diadakan di Tokyo, Jepang, pada tahun 2009.

Edisi terakhir dari acara tersebut diadakan di Dubai pada tahun 2017. Jepang mengambil tempat pertama, diikuti oleh Iran dan Cina.

Sementara itu, Indonesia menempati peringkat ketujuh dengan raihan 16 emas, 7 perak, dan 5 perunggu.

Berita Terkait: Indonesia berencana menjadi juara umum di ASEAN Paralympic Games 2020
Berita Terkait: Para-Asian Games – Atlet Para-Asian Games adalah pemenang kemanusiaan: Kalla

Written By
More from Suede Nazar
Amerika Latin sedang berjuang melawan satu bencana ketika resesi yang sangat besar tampak
Sekarang, pandemi mengubah pertumbuhan anemia menjadi jurang resesi – dan membuat jutaan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *