Indonesia mencari kapal selam yang terlalu dalam untuk membantu

Pada hari Kamis, kapal angkatan laut Indonesia sedang mencari kapal selam yang mungkin telah jatuh terlalu dalam untuk pulih, mengurangi kemungkinan bertahan hidup bagi 53 orang di dalamnya. Negara-negara tetangga telah mengirimkan kapal penyelamat mereka untuk mendukung operasi kompleks tersebut.

KRI Nanggala 402 bertenaga diesel sedang mengambil bagian dalam latihan pada hari Rabu ketika melewatkan panggilan laporan yang dijadwalkan. Pejabat melaporkan adanya tumpahan minyak dan bau bahan bakar diesel di dekat posisi awal penyelaman terakhirnya, sekitar 96 kilometer (60 mil) utara dari pulau resor Bali, meskipun tidak ada bukti konklusif bahwa mereka terkait dengan kapal selam.

Angkatan Laut Indonesia mengatakan mereka yakin kapal selam itu tenggelam pada kedalaman 600 hingga 700 meter (2.000 hingga 2.300 kaki) _ jauh lebih dalam dari perkiraan kedalaman keruntuhan 200 meter (656 kaki) oleh perusahaan yang memasang kembali kapal pada 2009-2012.

Ahn Guk-hyeon, seorang pejabat Daewoo Shipbuilding and Marine Engineering di Korea Selatan, mengatakan kapal selam itu akan runtuh jika turun lebih dari 200 meter karena tekanan. Dia mengatakan perusahaannya telah meningkatkan banyak struktur dan sistem internal kapal selam Indonesia, tetapi tidak memiliki informasi terbaru tentang kapal tersebut.

Frank Owen, sekretaris Submarine Institute of Australia, juga mengatakan kapal selam itu mungkin terlalu dalam untuk dioperasikan oleh tim penyelamat.

“Kebanyakan sistem penyelamatan hanya benar-benar dinilai sekitar 600 meter (1.969 kaki),” katanya. ‘Mereka dapat melangkah lebih jauh dari itu karena mereka akan memiliki margin keamanan yang dibangun ke dalam desain, tetapi pompa dan sistem lain yang terkait dengannya mungkin tidak memiliki kemampuan untuk beroperasi. Karena itu mereka dapat bertahan hidup pada kedalaman ini, tetapi tidak harus beroperasi.

READ  Acer Swift 3X diperkenalkan di Indonesia, cari tahu harga dan spesifikasinya

Owen, mantan awak kapal selam yang mengembangkan sistem penyelamatan bawah laut Australia, mengatakan kapal Indonesia tidak dilengkapi dengan kursi penyelamat di sekitar pintu keluar yang dirancang untuk penyelamatan bawah laut. Dia mengatakan kapal selam penyelamat akan membuat sambungan kedap air ke kapal selam yang lumpuh dengan apa yang disebut rok pas di atas kursi penyelamat sehingga palka dapat dibuka tanpa kapal selam yang lumpuh itu terisi air.

Owen mengatakan kapal selam itu dapat ditemukan pada 500 meter (1.640 kaki) tanpa kerusakan apapun, tetapi tidak bisa mengatakan apakah itu akan meledak pada 700 meter (2.297 kaki).

Pada November 2017, sebuah kapal selam Argentina menghilang dengan 44 anggota awak di Atlantik Selatan, hampir setahun sebelum reruntuhannya ditemukan di kedalaman 800 meter (2.625 kaki). Pada 2019, kebakaran terjadi di salah satu kapal selam penelitian laut dalam Angkatan Laut Rusia, menewaskan 14 pelaut.

Militer Indonesia mengatakan lima kapal angkatan laut dan sebuah helikopter sedang mencari daerah di mana kapal selam terakhir terdeteksi. Sebuah kapal hidro-oseanografi yang dilengkapi dengan kemampuan deteksi bawah air juga sedang dalam perjalanan ke lokasi di sekitar tumpahan minyak.

Kapal penyelamat dari Singapura dan Malaysia diperkirakan tiba antara Sabtu dan Senin. Militer mengatakan Australia, Amerika Serikat, Jerman, Prancis, Rusia, India, dan Turki juga telah menawarkan bantuan. Kementerian Pertahanan Korea Selatan mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya telah memberi tahu Indonesia tentang kesediaannya untuk membantu pekerjaan pencarian.

“Berita hilangnya kapal selam sangat mengkhawatirkan,” kata Menteri Luar Negeri Australia Marise Payne saat berkunjung ke Selandia Baru. “Kami akan memberikan semua bantuan yang kami bisa. Tidak ada keraguan bahwa pencarian dan penyelamatan kapal selam sangat kompleks.”

READ  China menawarkan pinjaman $ 1 miliar ke Amerika Latin dan Karibia untuk akses ke vaksin Covid-19

Menteri Pertahanan Australia Peter Dutton menyebut insiden itu sebagai “tragedi yang mengerikan”. Dia mengatakan kepada Radio 2GB Sydney bahwa fakta bahwa kapal selam itu “di bagian yang sangat dalam dari perairan” membuatnya “sangat sulit untuk ditemukan atau ditemukan”. .”

Menteri Pertahanan Singapura Ng Eng He membenarkan bahwa dia telah mengirimkan kapal penyelamat bawah lautnya. “Doa dan harapan terdalam kami sampaikan kepada awak KRI Nanggala, atas keselamatan dan ketangguhan mereka,” tulisnya di Facebook.

Angkatan Laut Indonesia mengatakan kegagalan listrik mungkin terjadi selama penyelaman, menyebabkan kapal selam kehilangan kendali dan mencegahnya melakukan prosedur darurat yang memungkinkannya muncul ke permukaan. Itu adalah latihan untuk latihan penembakan rudal yang akan berlangsung pada hari Kamis. Pemimpin militer Hadi Tjahjanto dan para pemimpin militer lainnya akan hadir.

Kapal selam buatan Jerman, yang beroperasi di Indonesia sejak 1981, membawa 49 awak, komandannya, dan tiga penembak, kata Kementerian Pertahanan Indonesia. Itu diservis dan dirombak di Jerman, Indonesia dan baru-baru ini di Korea Selatan, dari 2007 hingga 2012.

Kepulauan terbesar di dunia dengan lebih dari 17.000 pulau telah menghadapi tantangan yang semakin besar atas klaim maritimnya dalam beberapa tahun terakhir, termasuk banyak insiden yang melibatkan kapal-kapal China di dekat Kepulauan Natuna.

Tahun lalu, Presiden Joko Widodo menegaskan kembali kedaulatan negara saat berkunjung ke pulau-pulau yang berbatasan dengan Laut China Selatan, salah satu jalur laut tersibuk di mana China terlibat dalam sengketa wilayah, dengan tetangga kecilnya.

Written By
More from Suede Nazar
Seri ponsel lipat Samsung Z Fold 3 akan lebih tipis
KONTROL SAYA – Pembuat elektronik Korea Samsung akan meningkatkan ketebalan telepon selular...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *