Informalitas politik Boris Johnson menghadapi ujian world terbesarnya dalam pembicaraan COP26 Glasgow

Selama Waktu Tanya Jawab Perdana Menteri minggu ini, Ed Miliband memperingatkan Boris Johnson agar tidak melihat pembicaraan iklim COP26 sebagai “kesempatan foto yang dimuliakan”.

Perdana menteri mengesampingkan kritik, mencatat bahwa dia telah berbicara sehari sebelumnya dengan Presiden Indonesia Joko Widodo, yang telah setuju “untuk memajukan penghapusan penggunaan batu bara di Indonesia hingga 2040 – upaya yang fantastis oleh orang Indonesia”.

Tanpa sepengetahuan Miliband, jika tidak sedikit pengamat di Commons, tanggapan Johnson memicu kepanikan kecil di belahan dunia di Jakarta. Perdana Menteri baru saja melewatkan percakapan pribadi yang secara prematur mengungkapkan komitmen kunci Indonesia untuk KTT Glasgow mendatang.

Di Inggris, PMQ dengan cepat dikalahkan oleh anggaran yang mengikutinya. Tapi 7.000 mil jauhnya, menteri energi Indonesia dengan cepat mengeluarkan pernyataan yang tidak membenarkan atau menyangkal janji baru tersebut. Secara publik, negara tersebut hanya berkomitmen untuk mencapai nol emisi bersih pada tahun 2060.

Seluruh insiden itu terungkap, dan bukan hanya dalam rencana pengurangan emisi dari ekonomi besar Asia. Itu juga merupakan gambaran yang rapi tentang metode politik dunia Johnson: melanggar konvensi diplomatik (kadang-kadang secara tidak sengaja dan sadar), tetapi dengan pandangan tegas pada perubahan nyata.

Baca lebih lajut

Anggaran Prosecco Rishi Sunak datang dengan mabuk yang diharapkan Tories akan hilang sebelum pemilihan berikutnya

Ketika para pemimpin dunia bersiap untuk tiba di Skotlandia untuk pembicaraan perubahan iklim, tim Johnson telah menekankan bahwa acara PBB berbeda dari KTT G7 atau G20, di mana tuan rumah dapat menganggukkan kepala bersama-sama atau membentuk draft rilis dengan paksa. kemauan. Sebaliknya, itu bergantung pada negosiasi teknis terperinci dengan kesepakatan konsensus antara 197 negara.

Dalam serangkaian kunjungan, panggilan telepon dan pidato, Perdana Menteri dan Presiden COP Alok Sharma telah menghabiskan tahun lalu mencoba membangun momentum untuk reli, terlepas dari semua tantangan Covid dan perlambatan ekonomi world yang menyertainya.

READ  Jumlah korban longsor Indonesia mencapai 13 ANI

Kritikus Johnson berpendapat bahwa optimismenya yang menggembirakan, kurangnya perhatian terhadap depth, dan kepribadian iseng sangat tidak cocok untuk tugas membantu menyelamatkan earth ini. Sebuah contoh klasik adalah kalimat dalam pidatonya di Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa, ketika dia mengutip muppet Kermit the Frog untuk menyatakan bahwa “mudah, menguntungkan, dan adil untuk menjadi hijau.”

Tetapi para pendukungnya menunjukkan bahwa pendekatan Perdana Menteri sebenarnya diam-diam efektif di belakang layar. Orang dalam mengatakan bahwa “di dalam ruangan” dia melucuti skeptis tidak hanya dengan humornya tetapi juga dengan kejujuran dan daya tarik untuk kepentingan politik, menyoroti manfaat potensial dari keuntungan penggerak pertama lingkungan.

Pada KTT G7 di Cornwall, jauh dari pertengkaran dengan para pemimpin Uni Eropa mengenai Brexit, beberapa dari mereka secara pribadi memuji dia karena menjaga perubahan iklim di peta selama pandemi. Dan beberapa kelompok hijau memuji Johnson karena memimpin dengan memberi contoh, mengikat Inggris pada concentrate on yang mengikat secara hukum untuk mengurangi emisi fuel rumah kaca sebesar 78% pada tahun 2035.

Ekspektasi akan terobosan besar dalam pembicaraan tersebut tentu telah diperkecil dalam beberapa pekan terakhir. Kemungkinan ketidakhadiran Presiden China Xi Jinping dan Rusia Vladimir Putin merupakan pukulan, justru karena konferensi tersebut didorong dalam banyak hal oleh risiko bahwa negara-negara miskin akan secara terbuka mempermalukan para pemimpin dunia atas kemunduran apa pun.

Tim Inggris juga mengharapkan dorongan terlambat dari “Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional” (NDC) China, tetapi ketika diposting Kamis malam, itu hanya berjanji bahwa emisinya akan mencapai puncaknya sebelum 2030. Sebuah sumber Inggris mengatakan dia “lebih kecewa daripada marah”. , dan masih ada kelonggaran untuk kejelasan lebih lanjut tentang pembangkit listrik tenaga batu bara selama negosiasi.

READ  Aksi ambil untung IHSG, inilah pelakunya!

Fakta bahwa Perdana Menteri India Narendra Modi hadir secara langsung terlihat di Whitehall sebagai penyebab optimisme lainnya. Meskipun komitmen sejauh ini kurang menggembirakan dari negaranya, ada keyakinan bahwa Modi dan timnya dapat mengungkap komitmen baru di Glasgow, atau bahkan pada KTT G20 akhir pekan ini.

Baca lebih lajut

AS yang dipermalukan oleh Kongres akan menjadi kekecewaan yang lebih besar di COP26 daripada China

Secara keseluruhan, pemerintah Inggris menekankan bahwa sementara lebih banyak kemajuan diperlukan, tenggat waktu yang semakin dekat untuk pembicaraan COP telah menghasilkan perkembangan besar tahun ini, Uni Eropa, Inggris, Korea Selatan dan Jepang semuanya membuat komitmen serius.

China mengungkapkan pada bulan September bahwa mereka akan mengakhiri pendanaan untuk pembangkit listrik tenaga batu bara di luar negeri, satu langkah yang setara dengan seluruh Eropa mencapai nol bersih. Ada juga tekanan nasional pada pemerintah Komunis untuk berbuat lebih banyak di dalam negeri untuk mengurangi ketergantungannya pada batu bara, dengan protes di antara warganya terhadap polusi udara.

Bahkan ada kemungkinan luar bahwa Beijing dapat menggunakan Glasgow untuk terlibat dalam tujuan gaya Inggris untuk mengakhiri penjualan semua mobil bensin dan diesel. Negara ini adalah pemimpin dunia dalam produksi kendaraan listrik (EV) dan rantai pasokan yang menyertainya. Sebuah perusahaan kendaraan listrik sekarang menjual mobil baru hanya dengan $3.000 (£ 2.200) masing-masing di Cina.

Beberapa analis percaya China sengaja menurunkan ekspektasi sehingga bisa mengendalikan narasi pembicaraan iklim. Negara ini telah berinvestasi begitu banyak dalam teknologi rendah karbon dalam beberapa tahun terakhir sehingga dapat dengan mudah mencapai target yang lebih ambisius untuk mencapai puncak emisinya pada tahun 2025, lima tahun lebih cepat dari jadwal, menurut beberapa perkiraan.

READ  Terakhir, Ponsel BM di Indonesia akan diblokir total mulai malam ini

Namun, seperti yang dikatakan oleh sumber tingkat tinggi yang terlibat dalam pembicaraan, “Kami tahu China suka kurang menjanjikan dan memberikan terlalu banyak, itulah yang dikenalnya. Tapi sekarang kita perlu melihat kelebihan pengiriman. “

Joe Biden juga sangat berharap untuk mendapatkan kembali kepemimpinan world-wide selama dua minggu COP. Jika, dalam beberapa hari ke depan, dia berhasil membujuk Kongres untuk menyetujui application investasi teknologi hijau besar-besaran senilai $ 500 miliar, sebuah langkah yang akan secara signifikan mengurangi emisi AS pada tahun 2030, utusan iklimnya, John Kerry, dapat membawa lebih banyak bobot.

Pada September 2019, ketika dia mengetahui bahwa Inggris telah mendapatkan hak untuk menjadi tuan rumah pembicaraan COP26, Perdana Menteri tidak dapat menahan antusiasmenya untuk mempromosikan “Inggris Dunia” pasca-Brexit.

Dipenuhi dengan optimisme bahwa akan ada kemajuan revolusioner dalam menerapkan komitmen sebelumnya, dia memanggil staf berpangkat tinggi ke kantornya dan memberi tahu mereka:! “

Dua tahun kemudian, kuncinya sekarang adalah memastikan bahwa konferensi tersebut bukanlah kegagalan bersejarah. Tindakan pribadi Johnson untuk pembicaraan tersebut, yang menuntut perubahan pada ‘batubara, mobil, uang, dan pohon’, secara resmi bukan bagian dari negosiasi, tetapi mungkin ada kemajuan pada masing-masing (l Indonesia adalah salah satu contohnya).

Demikian juga, gagasan tanggal ‘ratchet’ baru untuk mengumpulkan kembali para pemimpin dunia pada tahun 2023, dan bukan pada tahun 2025 yang direncanakan, tidak ada dalam agenda official, tetapi dapat muncul sebagai keberhasilan yang menghibur bagi Glasgow: menjaga harapan-harapan baru tetap hidup. komitmen untuk mencapai perubahan pada akhir dekade ini. Informalitas politik Perdana Menteri pasti akan diuji di panggung dunia dalam dua minggu ke depan.

Written By
More from Faisal Hadi
Info Gempa: mag rendah. 3.9 gempa
Gempa berkekuatan rendah 3,9 pada kedalaman 84 km 10 Mei 09:00 UTC:...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *