Inggris adalah negara yang paling terpukul di luar AS dan Brasil. MASIH tidak akan memakai topeng

Inggris adalah negara yang paling terpukul di luar AS dan Brasil. MASIH tidak akan memakai topeng

Meskipun Inggris menjadi salah satu negara yang paling terpukul di dunia oleh coronavirus – itu berada di urutan ketiga di belakang Brasil dan Amerika Serikat – dengan hampir 45.000 kematian.

Komentarnya datang sebagai sebuah ulasan penelitian ilmiah global tentang pemakaian topeng diterbitkan oleh kelompok multi-disiplin yang diselenggarakan oleh Royal Society – Evaluasi Data dan Pembelajaran untuk Epidemi Viral (DELVE).

Dan di Amerika Serikat, sebuah studi baru menunjukkan bahwa salah satu pendorong utama kasus sekarang bisa menjadi “penyebar diam,” atau orang-orang yang asimptomatik atau tanpa gejala.

Laporan, yang diterbitkan dalam Prosiding National Academy of Sciences, menemukan bahwa host asimptomatik atau presimptomatik dapat bertanggung jawab atas setengah dari kasus, menyoroti bagaimana topeng dapat berguna dalam mencegah penyebaran virus.

“Kami sekarang telah mengidentifikasi bukti meyakinkan yang telah berusia puluhan tahun dan tampaknya terlupakan, sejak saat topeng bedah dibuat dari kain dan dapat digunakan kembali, menunjukkan bahwa mereka membantu mencegah penularan agen infeksi melalui udara. Sekarang ada beberapa bukti bahwa masker mungkin secara langsung bermanfaat bagi pemakainya, “penulisnya, Paul Edelstein, Profesor Patologi dan Kedokteran Laboratorium Emeritus di University of Pennsylvania, mengatakan.

Edlestein menjelaskan: “Ada orang-orang yang tidak memiliki gejala mengenai urusan sehari-hari mereka yang secara tidak sadar menghembuskan tetesan yang membawa virus. Jika wajah mereka tertutup sebagian besar tetesan itu akan ditangkap sebelum mereka dapat menulari orang lain. Mengenakan penutup wajah dapat membantu menyelamatkan nyawa dan mencegah penyakit yang melumpuhkan. “

Jadi jika dasar-dasarnya “sederhana untuk dipahami,” seperti yang dikatakan Edlestein, mengapa Inggris begitu enggan untuk menggunakan topeng?

Menjadi pencilan

SEBUAH laporan kedua, oleh kelompok SET-C (Kelompok Ilmu Pengetahuan dalam Keadaan Darurat Covid-19 dari Royal Society) dan Akademi Inggris, berupaya menjelaskan. Ini melihat pada faktor-faktor sosial-perilaku yang dapat mempengaruhi penggunaan topeng – dan menunjukkan betapa pentingnya kebijakan pemerintah yang jelas dan konsisten dan pesan di sekitar topeng untuk kepatuhan.

Ditemukan bahwa pada akhir April di Inggris, sekitar 25% orang mengenakan masker atau penutup di tempat umum. Ini sangat rendah dibandingkan dengan 83,4% di Italia dan 63,8% di Spanyol pada periode yang sama.

Orang-orang memakai masker di Barcelona, ​​Spanyol, tempat mereka yang tidak melakukannya di ruang publik menghadapi denda 100 euro.
April adalah bulan ketika Inggris melihat jumlah korban tewas di rumah sakit harian resmi mencapai 980. Pemerintah hanya mulai melaporkan kematian di semua rangkaian, termasuk rumah perawatan, pada akhir bulan. Pada 28 April, di briefing harian Downing Street, Wakil Ketua Penasihat Ilmiah Angela McLean mengatakan kelompok penasihat ilmiah pemerintah SAGE telah menyimpulkan ada “bukti lemah dari efek kecil” di mana masker wajah dapat mencegah orang yang terinfeksi menularkan coronavirus ke orang lain.
Penguncian yang dilokalkan menunjukkan bahwa kita masih dalam fase paling kompleks dari coronavirus
Pada saat itu, Inggris juga memerangi kekurangan alat perlindungan pribadi (APD) yang kritis, dengan kekhawatiran bahwa penggunaan masker wajah oleh masyarakat luas dapat menyebabkan kekurangan tenaga kesehatan.
Di Amerika, tempat perang politik dan budaya atas topeng sekarang bermain sementara virus terus melonjak, pakar kesehatan masyarakat administrasi Trump baru-baru ini membela keputusan mereka untuk merekomendasikan agar tidak memakai masker di hari-hari paling awal pandemi, dengan mengatakan bahwa itu perlu untuk mencegah pelarian peralatan yang kekurangan pasokan.

“Saya tidak menyesali itu,” kata Dr. Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, dalam kesaksian di Kongres pekan lalu. “Pada saat itu, ada kekurangan peralatan yang dibutuhkan oleh penyedia layanan kesehatan kami … kami tidak ingin mengalihkan masker dan APD dari mereka.”

Organisasi Kesehatan Dunia Saat Ini bimbingan, diperbarui pada tanggal 5 Juni, menyarankan pemerintah untuk mendorong masyarakat umum untuk mengenakan topeng di mana ada penyebaran yang meluas dan jarak fisik sulit, seperti pada angkutan umum, di toko-toko atau di lingkungan terbatas atau ramai lainnya.
Orang-orang yang suka bersenang-senang mengemasi bar di luar jalan-jalan di daerah Soho London pada 4 Juli, karena pembatasan semakin mereda.
Satu-satunya tempat di mana masker wajah saat ini wajib di Inggris adalah pada transportasi umum, langkah yang dibawa masuk 15 Juni dan dalam pengaturan kesehatan. Menurut situs web pemerintah, transportasi umum “berbeda dari ruang tertutup seperti toko, misalnya, di mana orang dapat lebih mudah keluar jika jarak sosial tidak memungkinkan.”

“Orang-orang mungkin bertanya mengapa Anda harus mengenakan topeng di kereta tetapi tidak di toko. Jika bimbingan tidak konsisten, orang akan mengikuti preferensi mereka sendiri,” kata Ramakrishnan. Dia berpendapat orang Inggris mungkin “tidak benar-benar memahami manfaatnya atau tidak yakin akan hal itu.”

READ  ISL 7 akan dilakukan secara tertutup karena situasi COVID-19

Ada juga celah dalam pendekatan di Inggris pada topeng, dengan negara-negara yang mengalami devolusi memiliki kekuatan untuk memutuskan tindakan coronavirus mereka sendiri. Irlandia Utara sejalan dengan Inggris dalam mengamanatkan topeng tentang transportasi umum tetapi tidak toko. Skotlandia telah melangkah lebih jauh dan mewajibkan mengenakan penutup wajah di toko-toko mulai 10 Juli. Di Wales, topeng tidak wajib di toko-toko atau di angkutan umum.

Eksklusif: Delta CEO mengatakan pemerintah federal harus mengeluarkan mandat topeng

Di Parlemen pada hari Selasa, Menteri Kesehatan Inggris Matt Hancock mengatakan pemerintah akan meninjau pedoman untuk apakah masyarakat harus mengenakan masker di supermarket dan toko-toko ritel di Inggris.

Ketika ditanya kerangka waktu peninjauan, juru bicara pemerintah di Departemen Kesehatan mengatakan kepada CNN: “Ketika kita meringankan tindakan penguncian, penutup wajah dapat membantu kita melindungi satu sama lain dan mengurangi penyebaran penyakit jika orang menderita coronavirus, tetapi tidak menunjukkan Kami terus menyarankan individu untuk memakai penutup wajah di ruang publik tertutup di mana jarak sosial tidak memungkinkan.

“Semua orang harus menjaga jarak 2 meter sedapat mungkin. Di mana ini tidak mungkin memakai penutup wajah adalah salah satu cara orang dapat mengelola risiko pada jarak 1 meter.”

Meskipun penggunaan masker atau penutup wajah mungkin telah meningkat di Inggris sejak akhir April, laporan Set-C menyoroti berapa banyak negara yang menerapkan kebijakan yang mengharuskan masyarakat umum untuk mengenakan masker wajah dan penutup di semua tempat umum jauh lebih awal, pada pertengahan Maret 2020.

Taiwan, Korea Selatan dan Cina daratan, semua tempat dengan penggunaan masker yang tersebar luas, telah melihat keberhasilan yang lebih besar dalam mencegah wabah besar atau mengendalikan mereka begitu mereka mulai.

Ketika gelombang kedua dan ketiga mulai muncul di negara-negara yang telah mereda pembatasan coronavirus, memakai topeng masih dijauhi dan bahkan diejek oleh para pemimpin negara-negara yang paling parah dilanda – AS dan Brasil – saat mereka berjuang untuk melarikan diri dari kehancuran yang menghancurkan. gelombang pertama pandemi. Presiden Donald Trump masih menolak untuk memakai topeng di depan umum, sementara Presiden Jair Bolsonaro dituntut untuk melepaskan topengnya selama wawancara di mana ia mengumumkan bahwa ia memiliki virus corona.

atau

Ketika gelombang kedua dan ketiga mulai muncul di negara-negara yang telah mereda pembatasan coronavirus, pemakaian topeng hingga minggu ini dijauhi dan bahkan diejek oleh para pemimpin negara-negara yang paling parah dilanda – AS dan Brasil – saat mereka berjuang untuk melarikan diri gelombang pandemi pertama yang menghancurkan.

Presiden Donald Trump telah menolak untuk mengenakan topeng di depan umum selama berbulan-bulan sampai kunjungan ke Walter Reed National Medical Center pada hari Sabtu. Kesempatan berfoto muncul setelah beberapa pembantu Presiden praktis memintanya untuk setuju. Diharapkan ini akan mendorong para pendukung Trump yang skeptis untuk melakukan hal yang sama. Sementara itu, Presiden Jair Bolsonaro dituntut karena melepaskan topengnya selama wawancara di mana ia mengumumkan bahwa ia memiliki virus corona.

Institut Metrik dan Evaluasi Kesehatan (IHME) Universitas Washington memberikan dua versi perkiraan untuk AS: satu di mana semua orang memakai topeng, dan satu di mana mereka tidak. Minggu ini model IHME memproyeksikan sebanyak 208.000 kematian akibat virus korona Amerika pada 1 November, tetapi hanya di bawah 163.000 jika kebanyakan orang memakai masker untuk membantu menahan penyebaran virus.

READ  Facebook, Twitter, YouTube menarik posting Trump untuk menyebarkan informasi yang salah Covid

Mengapa perlawanan?

“Untuk memahami mengapa orang tidak memakai penutup wajah, penting untuk memeriksa faktor-faktor perilaku seperti pemahaman publik tentang topeng dan cara memakai dan menggunakan kembali kain penutup,” kata Melinda Mills, Direktur Leverhulme Center for Demographic Science di Universitas Oxford dan penulis utama pada laporan SET-C.

“Yang jelas adalah bahwa itu bukan kesalahan publik untuk tidak memakai topeng di Inggris. Sebaliknya, kebijakan yang konsisten dan pesan publik yang efektif sangat penting, yang bahkan berbeda di Inggris, Skotlandia dan Wales,” kata Mills.

Khususnya, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson – yang dirawat di rumah sakit dalam perawatan intensif dengan virus – belum, sampai hari Jumat, mengenakan topeng di depan umum, namun Menteri Pertama Skotlandia Nicola Sturgeon memilikinya.

Menteri Pertama Skotlandia Nicola Sturgeon mengenakan masker wajah Tartan saat ia mengunjungi sebuah taman ritel bulan lalu di Edinburgh.

Mills mengatakan orang-orang di negara-negara seperti Italia dan Spanyol, tanpa sejarah sebelumnya mengenakan topeng, telah “dengan cepat mengadopsi penutup wajah selama periode Covid-19 karena pihak berwenang memberi mereka kebijakan yang konsisten dan pedoman yang jelas untuk memahami mengapa mereka harus memakainya . “

Spanyol, misalnya, yang telah mencatat lebih dari 28.000 kematian, secara hukum mengharuskan setiap orang yang berusia di atas enam tahun untuk mengenakan masker wajah di dalam dan di luar ruangan di ruang publik ketika jarak minimum dua meter tidak dimungkinkan sejak 21 Mei. Pada bulan Juni, Perdana Menteri negara Pedro Sanchez memerintahkan agar hal ini tetap terjadi bahkan setelah keadaan darurat negara itu berakhir pada 21 Juni.

Laporan Set-C, yang menyatakan pesan publik yang konsisten dan efektif adalah “vital” bagi kepatuhan publik untuk mengenakan masker dan penutup wajah, menyoroti tweet pemerintah Inggris pada 27 Juni. Laporan itu mengatakan pesan “penutup wajah membuat toko lebih aman” dalam tweet itu baik untuk pesan “altruisme” tetapi buruk karena hanya berfokus pada melindungi orang lain dan bukan perlindungan diri. Gambar kampanye menampilkan seorang wanita yang lebih tua, yang menurut laporan itu sudah berada dalam kelompok rentan dan kecil kemungkinannya untuk melanggar saran penutup wajah.

Laporan itu juga menyimpulkan bahwa kurangnya penggunaan masker dan penutup wajah di Inggris juga dapat dikaitkan dengan faktor-faktor seperti “terlalu bergantung pada pendekatan pengobatan berbasis bukti,” “saran yang tidak konsisten dan berubah dari organisasi supranasional (WHO, Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa), “dan” memasok kekhawatiran akan kekurangan masker wajah bedah APD. ”

Tidak terlalu terlambat

“Ketika pemerintah mengelak, tidak seperti tetangga kami di Eropa, publik Inggris mungkin akan menjadi ‘kelompok kontrol’ untuk percobaan masker wajah yang selama ini dituntut pemerintah,” tulis ilmuwan Dr. Babak Javid pada bulan April, dalam sebuah opini. untuk Penjaga koran, saat ia mendesak warga Inggris untuk memakai topeng.

Sejak itu, konsultan penyakit menular di rumah sakit Universitas Cambridge di Inggris dan profesor di Fakultas Kedokteran Universitas Tsinghua di Beijing telah pindah ke AS untuk mengambil jabatan baru sebagai profesor kedokteran eksperimental di Universitas California San Francisco. Dia menyadari bahwa topeng “jauh lebih terlihat” di AS daripada di Inggris, dan dia menempatkannya pada “kemapanan” yang menyatukan topeng di awal pandemi.

Di AS “banyak toko di sini tidak ragu-ragu dalam mengamanatkan topeng jika Anda ingin pergi dan menggunakan toko mereka … akibatnya toko-toko tampaknya tidak menderita,” katanya dalam wawancara telepon dengan CNN.

Namun, memakai topeng sama sekali tidak universal di seluruh AS, negara di mana pemberontakan berjalan melalui DNA politiknya. Negara yang berbeda telah memberlakukan berbagai tindakan dan pengunjuk rasa “anti-topeng” yang bersemangat memberontak terhadap penutup wajah wajib. Pada 3 April, Trump mengumumkan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS mendesak warga Amerika untuk mengenakan topeng ketika mereka meninggalkan rumah mereka. Tapi dia menyatakan dia tidak akan mengenakannya sendiri. “Dengan topeng, itu akan menjadi hal yang benar-benar sukarela,” kata Presiden. “Kamu bisa melakukannya. Kamu tidak harus melakukannya. Aku memilih untuk tidak melakukannya.”
Inggris memudahkan aturan karantina untuk pelancong

Javid percaya bahwa Inggris memang telah menjadi semacam eksperimen topeng “kelompok kontrol,” “tentu saja dibandingkan dengan sebagian besar negara Eropa,” meskipun ia menunjukkan bahwa Belanda dan negara-negara Nordik juga memiliki penggunaan masker wajah yang sangat rendah. Ada perancu, katanya, “karena kuncian Inggris yang sangat panjang dan … karena Inggris terpukul sangat keras … jumlah kasus benar-benar turun secara dramatis di Inggris sekarang, sehingga sulit untuk diurai.”

READ  Para ahli memastikan vaksin yang digunakan aman dan efektif

“Saya pikir ada bukti kuat yang menyatakan bahwa topeng yang diamanatkan sebelumnya mengurangi tingkat penularannya lebih cepat pada fase kenaikan wabah,” tambahnya.

Javid berpikir upaya pemerintah Inggris untuk membuat mandat topeng itu sebisa mungkin berarti “pesan yang sangat kacau dan cukup dipermudah.”

“Mereka begitu khawatir tentang mengamankan pasokan APD, jadi kemudian fokus beralih ke penutup wajah dan kenyataannya tidak semua penutup wajah dibuat sama. Itu hanya kebenaran tulang belaka, selendang longgar selalu akan kurang efektif daripada sumur. topeng kain yang dilengkapi dan dibuat dengan baik, “bantah Javid.

Bill Nye merinci alasan mengapa kita semua harus memakai masker wajah

“Jika Anda akan memiliki pesan penyebut umum terendah bahwa setiap penutup wajah akan melakukannya maka sulit untuk menyerahkan hati Anda dan mengatakan ini akan melindungi Anda. Padahal, sebenarnya, topeng kain yang dibuat dengan baik akan melindungi Anda. Saya pikir itu tidak bisa dibantah. “

Dia mengatakan “dalam hal topeng ekonomi adalah salah satu intervensi paling efektif yang dapat kita miliki” dalam perjuangan untuk menghentikan penyebaran virus corona. Dia tidak mendukung “penguncian abadi” dan percaya topeng adalah salah satu cara untuk mencoba keluar dari kuncian lebih cepat tetapi mereka bukan awal dan akhir pandemi. “Ini bukan solusi sederhana, itu hanya satu bagian dari paket.”

Pelanggan menikmati minuman mereka di Soho, London, awal Juli sebagai pub, restoran, hotel dan penata rambut di Inggris dibuka kembali.

Setelah gelombang pertama virus yang mematikan, Javid percaya “ini belum terlambat” untuk Inggris. “Sekarang adalah waktu yang tepat untuk meningkatkan penggunaan topeng kita karena itu memungkinkan kita untuk membuka lebih banyak dan lebih aman.” Ini adalah klaim yang digemakan oleh Presiden Royal Society Ramakrishnan, yang mengatakan: “Virus belum dihilangkan, jadi ketika kita mengangkat kuncian dan orang-orang semakin berinteraksi satu sama lain, kita perlu menggunakan setiap alat yang kita miliki untuk mengurangi risiko gelombang kedua. infeksi. “

Pada 4 Juli, pub dan restoran Inggris membuka pintu mereka setelah tiga bulan dikurung. Perdana Menteri Johnson mendesak peminum untuk berperilaku bertanggung jawab, tetapi rekaman akhir pekan lalu menunjukkan kerumunan besar di luar pub kota tanpa jarak sosial dan beberapa orang bersuka ria memakai topeng. Setidaknya sejak itu tiga tempat harus ditutup lagi, setelah beberapa pelanggan dinyatakan positif Covid-19 setelah kunjungan mereka akhir pekan itu.

Akankah kita melihat orang Inggris memakai topeng di pub? “Alasan mengapa pub dan klub adalah kegiatan berisiko lebih tinggi adalah karena Anda jauh lebih mungkin terlibat dalam pembicaraan dan kami tahu bahwa pembicaraan itu terkait dengan transmisi,” kata Javid. “Secara realistis berapa banyak orang yang akan memakai topeng, melepasnya untuk meneguk segelas bir mereka dan kemudian langsung memasangnya kembali? Aku tidak bisa melihat itu terjadi.”

Written By
More from Suede Nazar

Menteri Kesehatan Alex Azar memuji respons virus korona Taiwan

Menteri Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan Alex Azar, pejabat tertinggi AS yang mengunjungi...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *