Increase jet supersonik untuk lepas landas 2021

Boom jet supersonik untuk lepas landas 2021

(CNN) – Lebih dari 50 tahun setelah Concorde pertama kali terbang ke langit, jet supersonik baru sedang bersiap untuk lepas landas.

Start out-up Boom Supersonic yang berbasis di Denver telah mengumumkan akan meluncurkan XB-1, prototipe skala 1: 3 dari jet komersial supersonik Overture mendatang, pada 7 Oktober, dengan penerbangan uji coba dimulai pada 2021.

“XB-1 adalah langkah pertama dalam membawa perjalanan supersonik kembali ke dunia,” Blake Scholl, pendiri dan CEO Ledakan Supersonic, mengatakan dalam sebuah pernyataan di situs website perusahaan.

Kebangkitan penerbangan supersonik

Pesawat eksperimental Increase Supersonic XB-1 akan diluncurkan pada bulan Oktober, dengan application uji mulai tahun depan.

Nathan Leach-Proffer, Boom Supersonic

“Penerbangan dengan kecepatan dua kali lipat berarti kita dapat melakukan perjalanan dua kali lebih jauh – membawa lebih banyak orang, tempat, dan budaya ke dalam kehidupan kita.”

Menurut Boom, tujuan XB-1 adalah untuk menunjukkan dan membuktikan “teknologi utama” untuk Overture, seperti konstruksi komposit serat karbon canggih dan aerodinamika efisiensi tinggi yang dioptimalkan komputer.

Perusahaan juga telah merilis gambar-gambar pesawat eksperimental, yang digambarkan sebagai “pesawat tercepat yang dikembangkan secara pribadi dalam sejarah,” di hanggar, termasuk penyelesaian pemasangan sayapnya.

“Pengalaman kami dalam pandemi Covid-19 menggarisbawahi bagi kita semua kebutuhan mendasar manusia akan hubungan pribadi,” kata Scholl.

“Perjalanan yang lebih cepat memungkinkan kita untuk mengalami orang, budaya, dan tempat di dunia. Dengan XB-1, kami menunjukkan bahwa kami siap untuk membawa kembali supersonik.”

Hasil dari program uji XB-1, yang mengklaim 100% karbon netral, akan memungkinkan perusahaan untuk menyempurnakan desain untuk pesawat supersonik Overture.

‘Permintaan telah tumbuh’

“Kami memastikan bahwa masa depan supersonik aman dan berkelanjutan secara lingkungan dan ekonomi,” tambahnya.

“Kami telah belajar bahwa permintaan supersonik telah tumbuh lebih cepat daripada yang kami perkirakan.”

Sebelum pandemi, Growth telah mengumpulkan setidaknya $ 6 miliar pre-purchase untuk pesawat, yang memiliki banderol harga $ 200 juta, dengan pembeli termasuk Virgin Group dan Japan Airways, yang menginvestasikan $ 10 juta di perusahaan pada 2017.

Jika semuanya berjalan sesuai rencana, Overture, yang dirancang untuk menampung antara 55 hingga 75 orang, akan memulai penerbangan penumpang pada tahun 2030. Ini akan fokus pada lebih dari 500 rute lintas samudra yang akan mendapat manfaat dari kecepatan Mach-2.2 pesawat – seperti New York ke London, sebuah perjalanan yang akan memakan waktu hanya tiga jam dan 15 menit.

Pesawat ini telah dirancang dengan teknologi pengurang kebisingan terbaru dan hanya akan terbang dengan kecepatan supersonik sementara di atas lautan untuk memastikan bahwa spot berpenduduk tidak terpengaruh oleh ledakan sonik.

Growth bukan satu-satunya perusahaan yang berusaha mengembalikan penerbangan supersonik.

Aerion Company saat ini sedang mengembangkan jet supersonik penumpang AS2, yang dapat menampung hingga 12 penumpang, di kantor pusatnya di Reno, Nevada.

Paul Sillers juga berkontribusi dalam laporan ini.

More from Casildo Jabbour

Penembakan Kenosha: Dua orang tewas dan yang ketiga terluka setelah penembakan semalam, kata polisi

Petugas menanggapi laporan dari beberapa korban tembakan sekitar pukul 11:45 Selasa, Departemen...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *