Modinomics Adalah Myopic, Menunjukkan Penanganan Harga Bahan Bakar

NDTV News

Jika ada satu sifat buruk yang kita semua bagikan, itu akan menerima dukungan terbesar kita. Itulah tepatnya yang dilakukan PM Modi ke kelas menengah India. Kelas menengah sudah mengalami kesulitan selama beberapa tahun terakhir. Keadaan menjadi lebih buruk sejak COVID-19 menyerang ekonomi India yang sudah sakit. Bisnis kehilangan uang dan profesional kerah putih menghadapi pemotongan gaji dan slip merah muda. Di tengah kekacauan ekonomi ini, yang paling tidak bisa dilakukan pemerintah adalah membiarkan konsumen mendapat manfaat dari penurunan besar harga BBM world. Sebaliknya, konsumen India membayar lebih.

Sebagian besar karena bea cukai pusat atau pajak diesel lebih dari dua kali lipat, dan bensin naik dua pertiga. Bahkan, PSU minyak ternyata lebih sensitif terhadap kekhawatiran konsumen daripada pemerintah Modi. Mereka menahan setiap revisi harga saham mereka melalui sebagian besar kuncian. Sekarang, mereka telah membuat lebih dari itu selama tiga minggu kenaikan harga hampir setiap hari.

Ambil struktur harga bensin. Minyak PSU mendapatkan sedikit kurang dari Rs 26 for every liter, dan pemilik pompa menghasilkan Rs 3,60. Jadi, jika tidak ada pajak untuk bensin, Anda dan saya bisa mendapatkannya dengan harga kurang dari Rs 30 for each liter. Katakanlah bensin layak dikenai pajak pada tingkat tertinggi 28 persen. Dalam hal ini, kami akan membayar sekitar Rs 38 for each liter untuk bensin. Sebaliknya, kami membayar lebih dari Rs 80. Dengan kata lain, pajak yang dikenakan oleh pemerintah Modi dan PPN yang dipungut oleh pemerintah negara bagian mencapai tingkat pajak 170 persen. Itu adalah enam kali tingkat GST puncak.

Orang bisa berpendapat bahwa mereka yang memiliki mobil mampu membayar sedikit lebih untuk bensin mereka, terutama ketika bangsa membutuhkan pengorbanan mereka untuk kebaikan yang lebih besar. Masalahnya adalah bahwa pemilik mobil sangat membutuhkan bantuan keuangan dari pemerintah seperti bagian lain dari populasi. Ini terutama benar karena norma jarak sosial cenderung meningkatkan tagihan bahan bakar mereka secara signifikan. Ketika orang mulai kembali ke kantor dan lantai toko, mereka kemungkinan besar akan menghindari transportasi umum. Ini akan membalikkan penghematan yang telah dibuat oleh para profesional kelas menengah dalam beberapa tahun terakhir dengan beralih ke Ola & Uber.

READ  Raksasa menempatkan David Sills pada daftar coronavirus yang baru dibuat

Jika rata-rata orang harus melakukan perjalanan 50 km setiap hari kerja dari rumah ke kantor dan kembali, mereka akhirnya akan membakar 75-100 liter bensin for each bulan. Itu adalah tagihan bensin Rs 6.000-8.000 for every bulan, hanya pada alat angkut terkait pekerjaan. Pada saat pendapatan turun, orang lebih suka menghemat biaya transportasi harian mereka dengan beralih ke bus dan metro. Itu bukan pilihan yang layak di dunia pascakunci bagi siapa pun yang memiliki mobil. Jadi, orang membutuhkan pemotongan pajak untuk bahan bakar, bukan kenaikan pajak.

Bahkan, harga bensin juga mempengaruhi kelas menengah ke bawah. Diperkirakan sekitar setengah rumah tangga di perkotaan India memiliki kendaraan roda dua, yang sebagian besar menggunakan bensin. Kendaraan roda dua juga merupakan ‘modal barang’ yang penting untuk banyak pekerjaan bergaji rendah, seperti pengiriman, penjualan dari pintu ke pintu. Seringkali, orang mendapatkan pekerjaan ini jika mereka memiliki kendaraan roda dua sendiri. Mereka biasanya diberikan lumpsum sebagai tunjangan bahan bakar, dan jika harga bensin naik, mereka harus membayar selisihnya dari kantong mereka sendiri.

Kasus diesel bahkan lebih mengerikan. Truk yang mengangkut barang di seluruh negeri beroperasi di atasnya. Petani menjalankan pompa dan traktor mereka dengan diesel. Ini memiliki dampak pengganda pada inflasi keseluruhan, jauh melampaui bobotnya dalam indeks harga. Untuk pertama kalinya, harga solar lebih mahal daripada bensin di beberapa negara bagian di India. Jika diesel dikenakan pajak pada 28 persen GST, biayanya kurang dari Rs 40 for every liter di pompa lokal. Tarif pajak efektif – termasuk PPN negara bagian – 160 persen.

Diesel juga digunakan langsung untuk memberi daya pada banyak pabrik yang tidak mendapatkan pasokan listrik yang stabil. Ini memberi tenaga generator di seluruh India selama pemadaman listrik. Sektor manufaktur India sudah akan melihat lonjakan biaya operasi, karena untuk mempertahankan norma jarak sosial, lebih sedikit orang akan bekerja dalam change individu, mesin akan beroperasi pada kapasitas kurang, akan ada biaya tambahan untuk membersihkan ruang kerja. Sekarang, alih-alih mengambil manfaat dari penurunan international dalam harga enter utama, mereka akhirnya akan membayar lebih untuk itu.

READ  Wabah Coronavirus memicu sindrom patah hati di antara orang-orang, studi baru menemukan

Alasan di balik tarif pajak yang berlebihan ini adalah bahwa pusat dan negara bagian membutuhkan uang untuk melawan dampak ekonomi dan kesehatan COVID-19, dan bensin dan solar adalah satu-satunya barang yang dapat mereka gunakan untuk menaikkan pajak tanpa harus pergi ke Dewan GST . Pusat tersebut dapat dengan mudah memilih untuk meminjam lebih banyak dan meneruskannya ke negara-negara bagian, daripada mengambil lebih banyak dari warga. Bahkan IMF, yang secara historis menentang peningkatan belanja negara, cenderung mendukung perluasan defisit fiskal dalam laporan terbarunya. Ini juga menyerukan pemerintah untuk memotong pajak untuk membantu konsumen dan perusahaan.

Bahkan jika pemerintah Modi tidak dapat memberikan keringanan pajak penghasilan untuk kelas menengah, itu seharusnya mengurangi pajak atas barang dan jasa. Di mana orang mengharapkan penurunan tarif GST sementara, kami melihat kenaikan pajak untuk bahan bakar. Ini adalah cara rabun dan kejam untuk menghadapi krisis ekonomi saat ini.

(Aunindyo Chakravarty adalah Senior Handling Editor saluran berita Hindi dan Bisnis NDTV.)

Penafian: Pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah pendapat pribadi penulis. Fakta dan pendapat yang muncul dalam artikel tidak mencerminkan pandangan NDTV dan NDTV tidak memikul tanggung jawab atau kewajiban yang sama.

More from Casildo Jabbour

Hamilton Forged yang Akan Dimiliki Movie Disney Moreover?

Musikal Broadway yang dipuji Lin-Manuel Miranda Hamilton tiba di Disney + hari...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *