Saya terdampar di laut di atas kapal pesiar. Sekarang saya berutang $ 37.000

Saya terdampar di laut di atas kapal pesiar. Sekarang saya berutang $ 37.000

(CNN) – Ketika dia tiba di rumah setelah berminggu-minggu terdampar di laut di atas kapal pesiar Putri Pasifik, penumpang CJ Hayden, seorang penulis dan pelatih bisnis yang berbasis di San Francisco, segera mengajukan permintaan pengembalian uang.

Menurut perhitungannya, dia dan rekannya Dave Herninko memiliki utang sekitar $ 37.500.

“Mereka tidak akan membebani kami untuk hari-hari yang kami habiskan di sekitar Samudra Hindia tanpa tujuan,” kata Hayden kepada CNN.

Putri Pasifik berlayar kembali pada Januari untuk perjalanan keliling dunia selama 111 hari yang dibatasi pada pertengahan Maret ketika pandemi Covid-19 menutup industri pelayaran.

Hayden dan sesama penumpang Pacific Princess mengatakan bahwa mereka diberi tahu bahwa mereka dapat mengajukan 100% pengembalian uang tunai, ditambah jumlah yang sesuai dalam kredit untuk perjalanan di masa mendatang – yang dikenal sebagai Future Cruise Credit (FCC). Atau, mereka ditawari kredit 250% untuk perjalanan di masa depan.

Hayden memilih opsi sebelumnya. Dia dan Herninko mengatakan mereka juga berhutang tiket pesawat pulang, kelebihan biaya bagasi, uang untuk perjalanan darat prabayar yang tidak pernah terjadi dan pajak pelabuhan dan biaya.

Hayden mengatakan dia mengejar jalur pelayaran tiga minggu setelah permintaan pengembalian dana karena dia tidak mendengar apa-apa dan kemudian diberitahu oleh Princess Cruises bahwa dia harus menunggu 30 hari.

Sebulan kemudian, Hayden tidak mendengar apa-apa lagi. Dia check in lagi dan diberitahu 60 hari.

Maju cepat ke akhir Juni, dan Hayden mengatakan sudah 99 hari dan terus bertambah. Dia menerima kreditnya, tetapi uang kontan tidak terlihat.

Keterlambatan yang panjang dalam memproses pengembalian uang

CJ Hayden, dalam foto, oleh kapal pesiar Putri Pasifik.

Atas perkenan CJ Hayden

Dan dia bukan satu-satunya yang terpengaruh.

Sementara terjebak di laut, Hayden dan Herninko membentuk ikatan yang erat dengan sesama pelancong yang terdampar. Kembali ke rumah, mantan teman-teman kapal tetap berhubungan dan penumpang Putri Pasifik lainnya mengatakan kepada Hayden bahwa mereka juga sedang menunggu untuk menerima pengembalian uang.

Menjelajahi papan pesan pesiar online dan media sosial, Hayden menyadari masalah ini meluas melampaui Putri Pasifik. Penumpang Princess Cruises lainnya dan penumpang dari perusahaan pelayaran lain juga vokal tentang menunggu lama.

Dengan frustrasi, sambil menunggu pengembalian uang, mereka telah menyaksikan operator kapal pesiar mengiklankan kunjungan baru. Beberapa dari perjalanan itu kemudian dibatalkan setelah badan industri Asosiasi Pelayaran Internasional Cruise memperpanjang “larangan berlayar” hingga 15 September.

Hayden mengatakan dia telah mengadu ke jaksa agung California, Komisi Perdagangan Federal AS dan Komisi Maritim Federal.

Direktur hubungan masyarakat Princess Cruises, Negin Kamali, mengatakan kepada CNN bahwa tamu telah diperbarui tentang proses pengembalian dana melalui media sosial dan email.

“Karena kami menghormati uang dan waktu tamu kami, memproses pengembalian uang tetap menjadi salah satu prioritas utama kami sejak perusahaan kami menghentikan operasi,” kata pernyataan itu.

Princess Cruises mengatakan pihaknya harus “meningkatkan kemampuan sistem kami” untuk menangani volume dan kompleksitas pengembalian uang.

Garis pelayaran mengatakan bahwa hampir 60% dari pengembalian dana telah selesai dan bahwa penggantian dan kredit ditangani secara terpisah.

“Karena itu, adalah normal untuk menerima satu pada waktu yang berbeda dari yang lain. Dalam banyak keadaan, jumlah penuh Kredit Pesiar Masa Depan Anda akan terdiri dari dua atau tiga FCC terpisah,” bunyi pernyataan itu.

Pengembalian uang tunai juga dapat dilakukan dalam serangkaian pembayaran, tambah jalur pelayaran.

Kamali mengatakan kepada CNN bahwa pengembalian dana Hayden diproses 19 Juni dan dia akan menerimanya dalam waktu lima hingga tujuh hari kerja.

Masalah luas dengan pengembalian dana tertunda

Penumpang kapal pesiar lain yang berbicara dengan CNN mengatakan mereka juga menghadapi waktu tunggu yang lama tanpa ada tanda-tanda uang. Yang lain telah menerima sebagian, tetapi tidak semua, dari hutang tunai atau kredit mereka.

David Hidding, yang membatalkan perjalanan keluarga Princess Cruises ke Alaska pada bulan Maret, menerima pengembalian dana minggu lalu.

Dia bilang dia frustrasi dengan bagaimana situasi itu ditangani.

“Saya menjelaskan bahwa selama lebih dari 90 hari, kami telah menerima nol komunikasi dari siapa pun dengan Putri – yang tidak dapat diterima,” kata Hidding kepada CNN. “Tidak ada permintaan maaf, tapi [a Princess Cruises advisor] menegaskan kembali bahwa mereka telah dibanjiri dengan mengeluarkan pengembalian uang. “

Analis bisnis yang sudah pensiun, Judy Schmitz, dari Iowa, juga bergabung dengan Putri Pasifik. Dia memilih untuk menerima 100% pengembalian dana tunai, ditambah jumlah yang sesuai dalam kredit.

Dia menerima kredit, kata Schmitz, tetapi dia masih menunggu pengembalian uang tunai, yang dia hitung sekitar $ 33.500.

Ketika dia kembali ke rumah karena terdampar di laut, Schmitz sibuk merawat ayahnya yang sakit, yang kemudian meninggal.

“Sampai semua uang dikembalikan kepada saya, saya tidak akan bisa menghembuskan napas,” katanya.

Perawat yang berpusat di Iowa, Christina Golston, yang sedang menunggu pengembalian uang dari Carnival Cruise Line, membuat halaman Facebook untuk menghubungkan penumpang yang menunggu pengembalian uang dari Carnival Corporation, yang memiliki Princess Cruises – bersama Carnival Cruise Line, Holland America dan Costa Cruises.

“Ada banyak orang seperti saya yang suka berlayar tetapi kita membutuhkan uang untuk tagihan sekarang, karena kehilangan pekerjaan atau berkurangnya jam kerja,” kata Golston.

Perwakilan Carnival Cruise Line Vance Gulliksen mengatakan kepada CNN bahwa pada awal jeda layanan, “volume semata” pengembalian uang telah menyebabkan penundaan.

“Tapi kami terus mengotomatisasi dan merampingkan proses dan bekerja sama dengan prosesor bank kami untuk bekerja lebih efisien,” tambah Gulliksen. “Sebagian besar, kami telah bekerja melalui tumpukan dan merasa bahwa kami sekarang dapat memproses dan mengeluarkan pengembalian uang dengan cara yang jauh lebih tepat waktu. Kami tentu menghargai kesabaran tamu kami dalam gangguan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap bisnis kami.”

‘Volume jauh lebih tinggi dari biasanya permintaan pengembalian dana’

Pegawai negeri sipil New York Julie Huang mengatakan dia sedang menunggu pengembalian uang dari Norwegian Cruise Line.

Huang mengajukan permintaan pengembalian dana pada bulan Maret – klaim sebesar $ 9.100 atas nama dirinya dan beberapa anggota keluarga. Dia menerima respons otomatis yang memberi tahu dia bahwa dia harus mengizinkan 90 hari untuk permintaan diproses.

Hari ke 90 datang dan pergi pada minggu kedua dari belakang Juni, tetapi Huang tidak menerima pembaruan. Setelah gagal melalui telepon, ia menge-tweet Bahasa Norwegia.

Dia bilang dia tidak puas dengan tanggapan yang menyebutkan tingginya jumlah permintaan pengembalian dana yang ditangani.

“Ada peluang terjawab selama 90 hari bagi mereka untuk secara proaktif memberi tahu saya bahwa mereka membutuhkan lebih banyak waktu,” kata Huang. “Aku senang dengan itu, aku yakin uang kita akan kembali pada akhirnya. Tapi aku akan kehilangan sedikit kepercayaan sekarang, jika mereka merespons seperti itu, dan aku tidak menghargainya.”

“Saya lebih menutup telepon tentang respons mereka daripada tentang uang,” tambahnya.

Norwegian Cruise Line mengatakan kepada CNN bahwa jalur pelayaran memiliki “jauh lebih tinggi dari volume normal permintaan pengembalian dana untuk diproses” karena situasi yang belum pernah terjadi sebelumnya.

“Pengembalian dana sedang ditangani oleh tanggal keberangkatan pelayaran dan sesuai dengan tanggal pengembalian uang awalnya diminta. Tim kami bekerja tanpa lelah untuk menyelesaikan pengembalian uang ini kembali ke bentuk pembayaran semula secepat mungkin,” demikian bunyi pernyataan yang diberikan kepada CNN.

“Sayangnya, kami mengalami keterlambatan dengan kemampuan kami untuk menyampaikan dalam kerangka waktu 90 hari yang semula dikomunikasikan dan ingin menetapkan harapan yang tepat dengan kemampuan kami untuk memberikan. Kami sangat menghargai tamu kami atas pengertian dan kesabaran mereka.”

Pengalaman ‘Atypical’

Putri Pasifik di Los Angeles pada bulan April, pelabuhan panggilan terakhir setelah sebagian besar penumpang turun di Australia.

Putri Pasifik di Los Angeles pada bulan April, pelabuhan panggilan terakhir setelah sebagian besar penumpang turun di Australia.

Gambar Mario Tama / Getty

Namun, sementara banyak kapal penjelajah frustrasi, beberapa pelancong, seperti Robert Sohns, belum pernah tertunda oleh pengalaman terdampar di laut atau menunggu uang.

Sohns juga berada di atas Putri Pasifik, tetapi tidak seperti Hayden dan Schmitz, ia memilih untuk mendapatkan pengembalian uang sepenuhnya dalam kredit terhadap pelayaran masa depan.

Dia harus menunggu 90 hari, tetapi kredit sekitar $ 36.500 sekarang di akun Princess Cruises, dan lebih lanjut $ 36.500 kredit ada di rekening istrinya.

“Kami hanya berharap mereka tidak bangkrut,” kata Sohns. “Kami baru saja mengulur waktu, tahu bahwa mereka pada akhirnya akan sampai pada kita.”

Sohns dan istrinya telah menaruh penghargaan pada pelayaran dunia Putri 2022, yang bertujuan untuk meniru perjalanan 2020 yang seharusnya.

“Kami mungkin sudah mendekati 100 kapal pesiar dalam 50 tahun terakhir, dan setengahnya adalah Putri dan kami selalu tahu bahwa ada potensi untuk hal-hal yang terjadi di kapal, tetapi ini sangat tidak lazim. “

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *