Jammu dan Kashmir Dibahas Oleh Pakistan, Bangladesh? Laporan Mengangkat Alis Di India

PM Pakistan Imran Khan melakukan panggilan telepon ke timpalan Bangladesh Sheikh Hasina

Kolkata:

Panggilan telepon Perdana Menteri Pakistan Imran Khan ke timpalannya dari Bangladesh Sheikh Hasina dan siaran pers dari Islamabad mengatakan bahwa Khan berbagi keprihatinannya tentang Jammu dan Kashmir telah meningkatkan keributan mengingat dinamika pergeseran di lingkungan India dan bentrokan dengan China di sepanjang Garis Kontrol Aktual di Ladakh.

Ketika hubungan dengan Nepal berubah tajam selama beberapa bulan terakhir, tawaran Islamabad yang sukses ke Dhaka telah menimbulkan dugaan tentang kemungkinan dilusi pendirian Bangladesh yang pro-India.

Ada kekhawatiran bahwa China, yang telah menjadi influencer kuat di Bangladesh, mungkin memiliki peran dalam panggilan telepon, yang terjadi setelah berbulan-bulan hubungan yang tegang.

Di Kashmir, pernyataan yang kontras telah muncul dari kedua negara.

Pernyataan dua paragraf singkat di Dhaka sama sekali tidak menyebut Kashmir, mempertahankan kedua pemimpin membahas krisis coronavirus dan banjir di Bangladesh.

Pernyataan delapan paragraf Pakistan mengatakan Perdana Menteri Imran Khan “berbagi pandangan Pakistan” tentang Kashmir dan “menekankan pentingnya resolusi damai”.

Kementerian Luar Negeri mengatakan tidak ada alasan untuk khawatir. “Hubungan kami dengan Bangladesh telah teruji oleh waktu dan bersejarah. Kami menghargai pendirian mereka yang konsisten bahwa Jammu dan Kashmir dan semua perkembangannya adalah masalah inside India. Itu adalah sikap yang selalu mereka ambil,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Anurag Srivastava ketika ditanya tentang perkembangan pada pertemuan pers di New Delhi pada hari Jumat.

Tetapi beberapa ahli kebijakan luar negeri tidak yakin.

“Tentu saja India harus khawatir,” kata Subir Bhaumik, analis dan editor portal berita Jap Link yang berbasis di Kolkata. “Cara pemulihan hubungan diplomatik telah terjadi antara Bangladesh dan Pakistan, perubahan suasana hati yang mendadak terutama pada saat India mengalami masalah dengan China di Ladakh, menampar beberapa manuver diplomatik di belakang layar,” kata Bhaumik. .

READ  Hasil KCET 2020: 1,53 lakh calon rekayasa jelas | Langkah-langkah untuk memeriksa hasil

Yang menjadi perhatian khusus, tambahnya, adalah suara professional-Pakistan di kantor Perdana Menteri Sheikh Hasina, “dan Kashmir dibesarkan”.

“Sheikh Hasina telah melewati Laxman Rekha dengan cara yang sangat menentukan,” tambah Bhaumik.

Sumber mengatakan belum ada penjangkauan ke India dari Bangladesh setelah pembicaraan dengan Imran Khan.

Mantan menteri luar negeri Krishnan Srinivasan mengatakan tidak ada alasan untuk khawatir. “Dua perdana menteri regional berbicara bukanlah hal yang tidak biasa. Sebagai perdana menteri dari dua negara Islam, tidak mengherankan jika Kashmir menggambarkan dalam pembicaraan mereka,” katanya.

Ketika kekuatan khusus Jammu dan Kashmir yang diberikan berdasarkan Pasal 370 dihilangkan, Dhaka mengambil sikap bahwa itu adalah masalah inside India.

Itulah yang Dhaka katakan tentang Undang-Undang Kewarganegaraan (Amandemen).

Tetapi Menteri Luar Negeri Abdul Moomen membatalkan kunjungan Desember ke Delhi setelah menyatakan Undang-Undang Kewarganegaraan (Amandemen) dapat melemahkan karakter bersejarah India sebagai negara sekuler.

Mr Moomen juga mendapatkan antena New Delhi awal Juli ketika dia bertemu utusan baru Pakistan ke Dhaka.

Beberapa analis mengatakan suara Islamabad lebih keras hari ini daripada sebelumnya di Dhaka, bahkan di dalam Kantor Perdana Menteri. Salah satu dugaan suara professional-Pakistan adalah pengusaha miliarder Salman Fazlur Rehman, yang ditunjuk sebagai Penasihat Investasi Sektor Swasta dan Industri untuk Sheikh Hasina tahun lalu, kata sumber.

Salman Fazlur Rehman adalah wakil ketua konglomerat bisnis terbesar Beximco di negara itu.

Kabel kedutaan besar Amerika yang dirilis oleh WikiLeaks menggambarkannya sebagai “yang diduga sebagai salah satu pelunasan pinjaman terbesar Bangladesh”.

More from Casildo Jabbour

Hak khusus Twitter Donald Trump akan dicabut jika dia kalah dalam pemilihan

KOMPAS.com – Indonesia punya kebijakan khusus yang berlaku untuk para pemimpin dan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *