Kandidat oposisi utama Belarusia bersembunyi menjelang pemilihan presiden yang penting

Kandidat oposisi utama Belarusia bersembunyi menjelang pemilihan presiden yang penting

Kampanye Svetlana Tikhanovskaya mengatakan dia meninggalkan apartemennya karena alasan keamanan setelah polisi menahan beberapa staf seniornya, dalam apa yang oleh para kritikus disebut sebagai upaya untuk mengintimidasi oposisi menjelang pemungutan suara penting.

Tikhanovskaya sebelumnya mengatakan dalam wawancara bahwa dia harus mengirim anak-anaknya ke luar negeri setelah menerima ancaman bahwa mereka akan ditempatkan di panti asuhan.

“Dia tidak akan bermalam di rumah sehingga dia tidak sendiri,” kata kampanye Tikhanovskaya. “Tapi dia tidak melarikan diri dari Minsk, dia akan tetap tinggal di kota.”

Tikhanovskaya, mantan guru bahasa Inggris, menjadi saingan tak terduga dan menghadapi oposisi dalam dua bulan terakhir setelah mengambil alih dari suaminya, Sergey Tikhanovskiy, seorang blogger YouTube populer dan mantan kandidat yang telah dipenjara sejak Mei.

Tikhanovskaya bergabung dengan dua wanita yang menjalankan kampanye oposisi lain setelah kandidat mereka juga dilarang mencalonkan diri atau dipenjara.

Aksi unjuk rasa kampanyenya melihat banyak orang bahkan di kota-kota kecil Belarusia yang tidak terkenal dengan aktivitas protes mereka. Acara terbesar di ibu kota Minsk pada bulan Juli ini dihadiri oleh sekitar 63.000 orang, menjadikannya demonstrasi terbesar dalam dekade terakhir.

Menjelang pemungutan suara, manajer kampanye Tikhanovskaya Maria Kolesnikova ditahan sebentar dan dibawa ke kantor polisi untuk diinterogasi. Sehari sebelumnya, Manajer kampanye Maria Moroz juga ditahan sebentar.

Hari pemungutan suara utama hari Minggu didahului oleh beberapa hari pemungutan suara awal. Sabtu malam, Komite Pemilu Pusat Belarusia melaporkan rekor jumlah pemilih, mengatakan bahwa 41,70% dari semua pemilih telah memberikan suara.

Pengguna di Minsk pusat mengalami kesulitan mengakses layanan net utama dan jaringan media sosial pada hari Minggu, menurut beberapa laporan media lokal dan penyiar CNN di lapangan.

READ  Sport Yankees-Mets ini berbeda

Sebagian besar aplikasi dan situs internet membutuhkan waktu lebih lama untuk dimuat, termasuk Whatsapp, Viber, dan Fb messenger. Telegram messenger, yang berfungsi sebagai alat komunikasi utama untuk oposisi Belarusia, terkadang tidak tersedia atau hanya dapat diakses melalui server proxy.

NetBlocks, sebuah LSM yang melacak pemadaman world wide web di seluruh dunia, mengatakan dalam sebuah tweet bahwa mereka telah mencatat gangguan yang signifikan di Belarusia: “Info jaringan waktu nyata menunjukkan media sosial dan layanan lainnya sekarang tidak tersedia di beberapa saluran tetap dan operator seluler.”

Lukashenko telah memerintah bekas republik Soviet berpenduduk lebih dari 9 juta orang sejak 1994. Dia telah lama menuai kritik internasional karena menekan perbedaan pendapat, dan polisi rahasia negara itu – yang masih dikenal sebagai KGB – sering menahan dan melecehkan aktivis oposisi dan jurnalis independen.

Departemen Luar Negeri AS menyatakan keprihatinan atas tindakan keras di bawah 'diktator terakhir Eropa'.

Pengamat independen di Belarus seperti kelompok pemantau sukarelawan “Orang-orang jujur” mengatakan mereka telah menemukan perbedaan yang signifikan antara jumlah pemilih yang diumumkan secara resmi dan jumlah orang yang memasuki TPS yang dapat mereka hitung.

Sebagian besar pemantau independen dilarang memantau pemilihan ini. Beberapa lusin pengamat independen telah ditahan pada Sabtu dan Minggu pagi, menurut inisiatif pemantauan “Orang yang jujur” dan “Hak untuk memilih”.

Organisasi untuk Keamanan dan Kerja Sama di Eropa (OSCE) mengatakan pada Juli pihaknya tidak akan mengirim pengamat ke Belarus karena tidak ada undangan dari otoritas negara dan menyatakan “keprihatinan mendalam atas laporan bahwa calon kandidat telah diintimidasi dan aktivis oposisi ditangkap. “

Menjelang pemilihan, penegak hukum tampaknya meningkatkan upaya penumpasannya ketika polisi anti huru hara melakukan beberapa penangkapan untuk membubarkan demonstrasi dadakan terhadap Lukashenko. Outlet media lokal telah memperingatkan kemungkinan penutupan web jika protes meletus di seluruh negeri.

Lukashenko menghadapi tantangan terberat dalam 26 tahun pemerintahannya: ribuan pendukung oposisi turun ke jalan dalam beberapa minggu terakhir untuk menyuarakan ketidakpuasan dengan situasi ekonomi, respons virus korona yang buruk, dan kurangnya kebebasan pribadi serta reformasi di negara tersebut.
READ  Coronavirus telah "membuat bangsa ini bertekuk lutut," kata direktur CDC

Jurnalis Mikalai Anishchanka di Minsk berkontribusi untuk laporan ini.

More from Casildo Jabbour

Rajasthan Congress Crisis: Jika Crew Gehlot Kuat, Mengapa Terkunci Di Resort: Anggota Pilot Tim

Ashok Gehlot memasang tanda kemenangan setelah pertemuan para legislator Jaipur: Pemimpin kongres...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *