Kasus Maharashtra Covid melonjak oleh 8.000 lainnya, angka kematian melonjak 200

It takes 18 months to develop good vaccine: Ex-ICMR chief

Apa yang unik tentang delirium pada pasien COVID 19 adalah bahwa itu sekarang membingungkan pasien dari semua kelompok umur dan tidak hanya terbatas dialami oleh pasien yang lebih tua. (Gambar hanya untuk representasi)Reuters

Penghitungan harian Covid-19 Maharashtra terus berkisar di atas level 8.000 pada hari Selasa, sementara kematian kembali melesat di atas angka 200, kata pejabat kesehatan. Negara bagian itu mencatat 8.369 kasus baru, dibandingkan dengan 8.240 kasus pada hari Senin, sementara jumlah kematian meningkat menjadi 246 dari 176 pada hari Senin.

Dengan kematian baru, angka kematian negara naik menjadi 12.276, sementara jumlah total adalah 327.031 – keduanya tertinggi di negara ini. Menurut angka hari Selasa, ada satu kematian kira-kira setiap 6 menit dan 349 kasus baru yang mengejutkan setiap jam.

Tingkat pemulihan sedikit menurun dari 54,92 persen sehari sebelumnya menjadi 54,72 persen pada hari Selasa, sementara tingkat kematian saat ini berdiri di 3,75 persen. Departemen Kesehatan mengatakan bahwa dari total kasus hingga saat ini, 132.236 kasus aktif.

Di sisi positif, 7.188 pasien yang pulih kembali ke rumah pada hari Selasa, membawa jumlah pasien yang dipulangkan ke 182.217. Dari total kematian pada hari Selasa, Mumbai mencatat 62 kematian, dengan jumlah korban mencapai 5.817 dan jumlah kasus meningkat 992 menjadi 103.368.

Ada juga 56 kematian di Pune, 27 di Thane, 17 di Aurangabad, 10 di Solapur, delapan di Satara, tujuh di Nashik, masing-masing enam di Raigad, Latur dan Jalgaon, lima di Palghar, empat di Nanded, masing-masing tiga di Ahmednagar, Parbhani, Osmanabad, Yavatmal, Kolhapur dan Nagpur, masing-masing dua di Nandurbar, Sangli dan Washim, dan masing-masing di Dhule, Jalna, Beed, Akola, dan Amravati, selain 3 dari negara-negara lain.

MMR (Divisi Thane) melihat jumlah korbannya bertambah 100 menjadi 8.402 dan 2.977 kasus baru yang mengejutkan menambah jumlah menjadi 206.221. 78.132 kasus Thane dan 2.096 kematian menjadikannya distrik paling parah kedua setelah Mumbai di negara bagian itu.

Distrik Pune terus berlomba dengan 59.745 kasus, dan jumlah kematian 1.457

Pasien Coronavirus di rumah sakit

Pekerja medis yang mengenakan peralatan pelindung diri merawat seorang pasien yang menderita coronavirus di Unit Perawatan Intensif (ICU) Rumah Sakit Max Smart Super Speciality di New Delhi, India, 28 Mei 2020.Courtesy: REUTERS / Danish Siddiqui

Dengan 74 kematian lagi, jumlah kematian divisi Pune mencapai 1.946 dan penghitungan kasus menyentuh 68.575 – tetapi masih jauh di belakang distrik MMR dan Thane.

Divisi Nashik memiliki 938 kematian dan 22.628 kasus, divisi Aurangabad 460 kematian dan 12.638 kasus, divisi Akola 200 kematian dan 4.980 kasus, divisi Kolhapur 117 kematian dan 5.000 kasus, divisi Latur 135 kematian dan 3.122 kasus, dan akhirnya, divisi Nagpur telah mencatat 42 kematian dan 3.591 kasus.

Semua delapan divisi mencatat kematian pada hari Selasa, sementara Chandrapur (dari total 36) tetap menjadi distrik nol kematian hingga tanggal.

Sementara itu, jumlah orang yang dikirim ke karantina rumah meningkat menjadi 779.676, sementara mereka yang berada di karantina institusional turun menjadi 45.077 pada hari Selasa.

READ  "Menilai Dampak Pesanan AS Terhadap Pemblokiran Visa H-1B": Pemerintah
Written By
More from Suede Nazar

Gempa berkekuatan 6,2 skala Richter melanda pulau Sumatera, Indonesia

Gempa berkekuatan 6,2 skala Richter melanda pulau Sumatera, Indonesia Gempa melanda sekitar...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *