Kebangkitan Paralimpiade: 2 orang Kanada memenangkan medali emas, memecahkan rekor Pertandingan

Dua juara, dua medali emas dan dua rekor dunia: Paralimpiade Kanada sedang on fire di Tokyo pada hari Rabu.

Baru-baru ini, Aurélie Rivard dari Kanada memecahkan rekor dunianya sendiri selama lima detik, memenangkan emas dan mempertahankan gelarnya untuk kedua kalinya di Tokyo.

25 tahun dari St-Jean-Sur-Richelieu, Que., Menyelesaikan semuanya dalam empat menit 24,08 detik di kolam renang. Renang spektakulernya dalam gaya bebas 400 meter putri S10 membuatnya mengalahkan pesaingnya dengan selisih yang besar.

Sebelumnya hari ini, shot putter Greg Stewart dari Kamloops, BC membuat sejarah dengan lemparan pertamanya. Dia menempuh jarak 16,75 meter yang luar biasa untuk membuat rekor Paralimpiade baru di Olimpiade pertamanya.

Petenis berusia 35 tahun itu menduduki puncak lapangan dalam kategori F46 dan terpesona oleh hasilnya, mengatakan dia terkejut dan bersyukur atas cinta yang membawanya ke Olimpiade.

PERHATIKAN | Rivard menghancurkan rekor dunianya sendiri untuk menjadi juara Paralimpiade:

Aurélie Rivard memecahkan rekor dunianya sendiri dan menambahkan satu emas lagi ke penghitungan Paralimpiade

St-Jean-Sur-Richelieu, Que. renang asli untuk meraih emas di final S10 gaya bebas 400m putri. 8:02

PERHATIKAN | Stewart memecahkan rekor Paralimpiade dalam perjalanan menuju medali emas:

Orang Kanada Greg Stewart mencetak rekor Paralimpiade dalam perjalanannya menuju emas di puting peluru F46 putra

Atlet berusia 35 tahun dari Kamloops, B.C. melemparkan rekor Paralimpiade 16,75 meter untuk memenangkan emas di puting peluru F46 putra. 4:02

Inilah yang Anda lewatkan pada hari Rabu:

Lakatos memenangkan medali perak Game ke-3

Petenis Kanada Brent Lakatos memenangkan perak ketiganya di Tokyo, mencatat waktu 14,55 detik di final 100 meter T53 putra.

READ  Toyota mengganti TRD Sportivo dengan merek GR Sport untuk varian sport di Indonesia, dari Agya hingga Fortuner

Medali itu membawa jumlah medali Kanada menjadi 16.

Meski pada awalnya Lakatos memimpin, namun Pongsakorn Paeyo dari Thailand yang bangkit dari ketertinggalan untuk merebut emas dengan rekor Paralimpiade 14,20.

Atlet itu juga menghalangi Lakatos untuk mempertahankan gelar Paralimpiadenya – atlet Kanada berusia 41 tahun itu memenangkan acara di Rio 2016.

Tim bola basket kursi roda Kanada yang tersisa digulingkan

Tim bola basket kursi roda putra Kanada gagal memberikan kejutan dalam pertandingan perempat final melawan Inggris Raya, Rabu.

Kanada memimpin dengan satu poin setelah tiga kuarter, tetapi Inggris Raya – peraih medali perunggu Rio 2016 – menggunakan struktur final yang solid untuk membuat Kanada kalah 66-52.

Lee Manning dari Inggris dan Patrick Anderson dari Kanada beraksi selama perempat final bola basket kursi roda putra di Ariake Arena. (Kim Kyung-Hoon / Reuters)

Superstar Patrick Anderson, yang keluar dari masa pensiunnya untuk bermain di Tokyo, mencetak 22 poin dalam pertandingan tersebut. Tim putri Kanada, yang sudah kalah di perempat final, menyemangati mereka.

Bulutangkis bergabung dengan aksi Paralimpiade

Bulu tangkis memulai debutnya di Tokyo pada hari Rabu untuk pertama kalinya dalam sejarah Paralimpiade. Sekitar 90 atlet akan bertanding di 14 cabang olahraga, baik tunggal maupun ganda, selama lima hari ke depan.

Itu adalah pertandingan ganda campuran Jepang-Indonesia untuk membuka turnamen, dengan negara terakhir memenangkan pertandingan pembuka 2-0.

Tanda-tanda jarak fisik dapat dilihat di tribun saat anggota tim Jepang menunggu pertandingan bulu tangkis pertama selama Paralimpiade Tokyo di Stadion Nasional Yoyogi. (Philip Fong / AFP / Getty Images)

Megan Hollander dari Belanda kembali melawan Beatriz Monteiro dari Portugal dalam pertandingan bulu tangkis tunggal putri Grup C SU5 mereka. (Philip Fong / AFP / Getty Images)

Juara Paralimpiade Ganda

Oksana Masters dari Amerika Serikat mengeluarkan teriakan katarsis saat dia mendekati garis finis road race H5 wanita.

Hanya sehari setelah memenangkan emas di time trial, Masters berlomba untuk merebut emas lainnya di Fuji International Speedway.

Atlet – yang cacatnya diyakini terkait dengan bencana Chernobyl – memenangkan medali dalam empat cabang olahraga berbeda di Olimpiade Musim Panas dan Musim Dingin.

Dia telah memenangkan tempat di podium Paralimpiade dalam bersepeda, mendayung, biathlon, dan ski lintas alam.

Oksana Masters dari Amerika Serikat merayakan medali emasnya di Fuji International Speedway di Jepang. (Lisi Niesner / Reuters)

Sementara itu, pada road race H1-4 putri, Jennette Jansen dari Belanda meraih medali emas 33 tahun setelah medali emas terakhirnya.

Petenis berusia 53 tahun itu bertahan di posisi pertama, mengalahkan pesaingnya yang berada di posisi kedua dengan selisih enam detik, untuk medali Paralimpiade ke-10 dalam beberapa cabang olahraga.

Atlet kehilangan emas karena datang terlambat

Kejatuhan berlanjut setelah seorang putter Malaysia didiskualifikasi setelah memenangkan medali emas pada hari Selasa.

Muhammad Ziyad Zolkefli datang terlambat untuk kompetisi, bersama dengan atlet lain, tetapi masih diizinkan untuk bertanding.

Namun kemudian, arbiter memutuskan bahwa tidak ada “alasan yang dapat dibenarkan” untuk penundaan mereka. Ini berarti bahwa atlet Malaysia didiskualifikasi – Ukraina mengambil dua tempat teratas di podium dan pesaing Yunani ditempatkan ketiga.

Pelajari lebih lanjut tentang tanggapan Komite Paralimpiade Internasional dan bagaimana situasinya menyebar di postingan media sosial di sini.

Written By
More from Umair Aman
Kane dan putranya lagi
Wolverhampton – Harry kane dan Son Heung-min lambat. Duo garis depan Tottenham...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *