Kemarahan Di Tamil Nadu Setelah Tuticorin Men – Jayaraj, Putranya Pennis

Keluarga itu menuduh bahwa para lelaki itu ditahan di kantor polisi sepanjang malam dan disiksa.

Chennai:

Kematian di tahanan polisi atas seorang ayah dan anak yang ditangkap Jumat lalu karena menjaga toko ponsel mereka di Tuticorin terbuka melebihi jam yang diizinkan telah menyebabkan kemarahan di seluruh Tamil Nadu. Toko-toko di negara bagian itu akan tutup besok sebagai protes terhadap apa yang dituduhkan keluarga ayah-anak itu sebagai kebrutalan polisi di penjara.

Anggota keluarga pemilik toko – Jayaraj dan putranya Pennis – telah menolak untuk menerima tubuh mereka setelah pemeriksaan mayat tadi malam. Mereka menuduh bahwa ada luka-luka pada rektum dan tanda-tanda penyiksaan lainnya pada kedua mayat, dan menuntut dakwaan pembunuhan terhadap polisi yang terlibat.

“Ini adalah pembunuhan kembar. Ada penyiksaan yang tidak dapat dijelaskan, yang sebagai seorang wanita saya bahkan tidak bisa menggambarkan. Kami tidak akan mengumpulkan mayat-mayat sampai kasus pembunuhan diajukan terhadap mereka (polisi),” kata putri Jayaraj, Persis.

Jayaraj dan putranya, yang mengelola toko ponsel di Santhankulam, ditangkap pada hari Jumat.

Menurut Laporan Informasi Pertama yang diajukan atas dasar keluhan polisi, kedua pria itu berguling-guling di tanah dan itulah cara mereka menderita luka dalam. Mereka juga dituduh melakukan pelanggaran terhadap polisi dan mengancam akan membunuh mereka. Tuduhan terhadap mereka termasuk intimidasi kriminal, pembangkangan dan pelecehan.

Keluarga itu menuduh bahwa para lelaki itu ditahan di kantor polisi sepanjang malam dan disiksa sampai keesokan paginya, ketika mereka muncul di hadapan Hakim.

Di sub-penjara tempat pemilik toko disimpan, Pennis, putranya, pertama kali mengeluh sakit dada. Dia meninggal di rumah sakit. Ayahnya, yang mengeluh demam parah, juga dipindahkan ke rumah sakit, di mana dia meninggal. Kepala polisi Tuticorin Arun Balagopalan mengatakan kepada NDTV: “Kami telah memerintahkan penyelidikan”.

READ  Pemilihan umum Singapura: Putusan PAP menang, PM Lee Hsien Loong kembali berkuasa

Bangku Madurai di Pengadilan Tinggi Madras, yang menangani kasus ini, telah memerintahkan pemeriksaan mayat oleh tiga dokter pemerintah, yang akan direkam dalam videonya.

Kepala Menteri E Palaniswami, yang memimpin kepolisian, telah mengumumkan Rs 20 lakh untuk setiap keluarga dan pekerjaan pemerintah untuk anggota keluarga.

Meskipun ia memaafkan kematian itu, pernyataannya diam tentang tuduhan penyiksaan oleh polisi. Pemerintah, katanya, akan mematuhi perintah Pengadilan Tinggi.

Oposisi DMK MP Kanimozhi, yang mewakili Tuticorin, telah mengadu ke kepala polisi dan menuntut tindakan.

Kelompok Hak Asasi Manusia People’s Watch bahkan menunjuk jari ke Hakim. Henri Tiphagne dari kelompok itu mengatakan: “Penyelidikan kami dengan sedih mengungkapkan bahwa Hakim Yudisial tidak secara pribadi bertemu dengan orang-orang itu sebelum mereka diangkut. Mereka disembunyikan di dalam van. Ini bertentangan dengan hukum. Seandainya ia bertemu dengan mereka, mereka bisa menceritakan apa yang terjadi dan menunjukkan luka akibat penyiksaan “.

Beberapa tahun yang lalu, polisi di Tuticorin berada di bawah pengawasan ketat atas penembakan yang menewaskan 13 demonstran anti-Sterlite.

Written By
More from Suede Nazar

Gubernur Cuomo mengeluhkan ‘panas politik’ atas kematian di panti jompo

Gubernur Andrew Cuomo pada hari Minggu mengeluh tentang “panas politik” yang dia...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *