Kematian Akibat Longsor Kerala Meningkat Menjadi 42 Siaga Merah Untuk 6 Kecamatan

Sementara 12 orang diselamatkan, 42 mayat ditemukan, kata para pejabat.

Idukki (Kerala):

Jumlah korban tewas dalam tanah longsor besar-besaran yang menghancurkan deretan rumah pekerja perkebunan teh di pegunungan tinggi distrik Idukki, Kerala hari ini naik menjadi 42 dengan 16 jenazah lainnya ditemukan dari puing-puing, karena upaya terus dilakukan di tengah hujan yang terus berlanjut untuk menemukan mereka. hilang, kata para pejabat.

Hujan terus melanda banyak bagian Kerala hari ini di tengah prediksi curah hujan yang sangat lebat di enam kabupaten. Departemen meteorologi telah mengeluarkan peringatan merah untuk curah hujan yang sangat lebat di distrik Kasaragod, Kannur, Wayanad, Kozhikode, Malappuram dan Alappuzha.

Kemungkinan akan ada penurunan curah hujan mulai Selasa, katanya.

Tanah longsor di distrik Idukki, sekitar 250 kilometer dari ibu kota Kerala, Thiruvananthapuram, terjadi Jumat, tetapi upaya pencarian dan penyelamatan yang sedang berlangsung terhambat oleh hujan lebat.

Meskipun kondisi cuaca buruk di Pettimudi, operasi penyelamatan oleh NDRF, petugas pemadam kebakaran dan kepolisian terus menemukan mayat lebih banyak orang yang dikhawatirkan terjebak dalam tanah longsor, kata para pejabat.

Sementara 12 orang berhasil diselamatkan, 42 mayat ditemukan, kata mereka.

Sementara itu, hujan lebat, tanah longsor dan terbukanya jendela bendungan di seberang sungai telah menyebabkan naiknya permukaan air di sungai dan aliran di bagian tengah Kerala, memperburuk situasi banjir.

Enam daun jendela bendungan Pamba di distrik Pathanamthitta dibuka sore ini setelah permukaan air naik menjadi 983,45 meter, meningkatkan kekhawatiran tentang banjir di wilayah Ranni, Chengannur dan Kuttanad.

Jendela dibuka untuk menurunkan ketinggian air di bendungan menjadi 982 meter dalam sembilan jam, kata pejabat distrik Pathanamthitta.

READ  Kongres Memukul Kembali Setelah Serangan BJP

Daerah dataran rendah di distrik Kottayam dan Alappuzha terkena dampak parah akibat banjir.

Ratusan keluarga telah dipindahkan ke kamp bantuan dari daerah dataran rendah, termasuk wilayah Kumarakom dan Kuttanad di distrik Kottayam dan Alappuzha, kata mereka.

Mempertimbangkan penyebaran COVID-19, pihak berwenang telah membuka kamp terpisah untuk berbagai kategori orang yang terkena dampak banjir.

More from Casildo Jabbour

Joey Bosa Chargers mendapat perpanjangan $ 135 juta dengan Chargers

COSTA MESA, California – Akhir defensif Joey Bosa telah menyetujui perpanjangan kontak...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *