Studi masker wajah: Peneliti menentukan masker mana yang paling tidak efektif

Studi masker wajah: Peneliti menentukan masker mana yang paling tidak efektif

Itulah sebabnya sekelompok peneliti di Duke University menciptakan teknik sederhana untuk menganalisis keefektifan berbagai jenis masker yang menjadi komponen penting dalam menghentikan penyebaran virus.

Pencarian dimulai ketika seorang profesor di Duke’s School of Medicine sedang membantu kelompok lokal membeli masker dalam jumlah besar untuk didistribusikan kepada anggota komunitas yang membutuhkan. Profesor itu ingin memastikan kelompok tersebut membeli masker yang benar-benar efektif.

Di ruang kerja diterbitkan Jumat, peneliti dari departemen fisika Duke mendemonstrasikan penggunaan metode sederhana yang menggunakan sinar laser dan ponsel untuk mengevaluasi efisiensi masker dengan mempelajari transmisi tetesan pernapasan selama percakapan biasa.

“Kami menggunakan kotak hitam, laser, dan kamera,” kata Martin Fischer, salah satu penulis studi tersebut, kepada CNN. “Sinar laser diperluas secara vertikal untuk membentuk lembaran tipis cahaya, yang kami pancarkan melalui celah di kiri dan kanan kotak.”

Di bagian depan kotak ada lubang tempat pembicara dapat berbicara ke dalamnya. Kamera ponsel ditempatkan di bagian belakang kotak untuk merekam cahaya yang tersebar ke segala arah oleh tetesan pernapasan yang menembus sinar laser saat mereka berbicara.

Algoritme komputer sederhana kemudian menghitung tetesan yang terlihat di video.

Mendorong penggunaan masker yang efektif

Pakar kesehatan masyarakat telah menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk menekankan bahwa masker adalah salah satu alat yang paling efektif untuk membantu memerangi pandemi, dan banyak negara bagian AS kini telah memperkenalkan beberapa jenis persyaratan masker.

Tetapi ketika menguji keefektifannya, para peneliti menemukan bahwa beberapa masker benar-benar tidak berguna.

Para peneliti menguji 14 masker yang umumnya tersedia termasuk masker N95 yang dipasang secara profesional, biasanya disediakan untuk petugas kesehatan. Pertama pengujian dilakukan dengan pembicara berbicara tanpa memakai topeng. Kemudian mereka melakukannya lagi saat seorang pembicara memakai topeng. Setiap masker diujicobakan 10 kali.

READ  Karir Bertingkat dari Pilot Tempur Tertua India Dalip Singh Majithia, yang Menghasilkan 100 Besok

Masker yang paling efektif adalah N95 yang dipasang. Masker bedah tiga lapis dan masker kapas, yang dibuat oleh banyak orang di rumah, juga berkinerja baik.

Bulu leher, juga disebut masker pelindung kaki dan sering digunakan oleh pelari, adalah yang paling tidak efektif. Faktanya, mengenakan masker bulu domba menghasilkan jumlah tetesan pernapasan yang lebih tinggi karena bahan tersebut tampaknya memecah tetesan yang lebih besar menjadi partikel yang lebih kecil yang lebih mudah terbawa udara.

Bandana lipat dan topeng rajutan juga tampil buruk dan tidak memberikan banyak perlindungan.

“Kami sangat terkejut menemukan bahwa jumlah partikel yang diukur dengan bulu domba sebenarnya melebihi jumlah partikel yang diukur tanpa memakai topeng apa pun,” kata Fischer. “Kami ingin menekankan bahwa kami benar-benar mendorong orang untuk memakai topeng, tapi kami ingin mereka memakai topeng yang benar-benar berfungsi.”

Meskipun persiapan tes ini cukup sederhana – yang diperlukan hanyalah sebuah kotak, laser dengan harga kurang dari $ 200, satu lensa, dan kamera ponsel – Fischer tidak menyarankan orang untuk memasangnya di rumah.

Kecuali jika seseorang terbiasa dengan keamanan laser atau memiliki pengalaman optik, kesalahan penanganan laser yang kuat dapat menyebabkan kerusakan mata permanen. Namun, para peneliti berharap perusahaan, museum, dan pusat penjangkauan masyarakat akan menyiapkan tes untuk menunjukkan kepada orang-orang masker mana yang paling efektif.

“Ini adalah alat visual yang sangat kuat untuk meningkatkan kesadaran bahwa masker yang sangat sederhana, seperti masker kapas buatan sendiri ini, sangat efektif untuk menghentikan sebagian besar tetesan pernapasan ini,” kata Fischer. “Perusahaan dan pabrikan dapat mengatur ini dan menguji desain topeng mereka sebelum memproduksinya, yang juga akan sangat berguna.”

READ  Administrasi Trump memaksa CDC untuk menghentikan pengujian pasien tanpa gejala; menarik kritik
Written By
More from Suede Nazar

Melky Cabrera merangkul peluang Mets lama setelah Yankees menang

Satu dekade kemudian, Melky Cabrera kembali ke New York City – dalam...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *