Kembalinya bisbol Baseball tidak pernah menjadi metafora yang lebih baik untuk kehidupan Amerika

Busch Stadium on July 24, 2020 in St. Louis, Missouri.
Ketika penggemar mungkin pernah terbangun untuk membaca skor semalam, mereka malah mencari tahu apakah permainan tim mereka telah ditunda setelah kesibukan tes positif dari stadion baseball. Miami Marlins telah melihat 18 pemain tes positif dan harus menempatkan pasukannya yang terinfeksi ke bus tidur untuk mendapatkan mereka kembali ke rumah. Beberapa pemain, pelatih, dan staf St. Louis Cardinals juga ditandai, menyebabkan pembatalan seri melawan Detroit Tigers. Kecuali di sinilah akhirnya, akan menjadi semakin sulit untuk melihat bagaimana liga bisa menyelesaikan musimnya.
Kisah para pemain menghindari tindakan pencegahan mencerminkan keengganan banyak orang Amerika untuk bermain bola dengan langkah-langkah mitigasi Covid-19. Fakta bahwa begitu banyak pemain telah terinfeksi oleh penyakit ini dengan begitu cepat menunjukkan hal lain yang bahkan lebih tidak menyenangkan – tidak aman untuk bergerak di seluruh negeri.
Baseball memilih untuk tidak mengadopsi metode “gelembung” dari dua liga besar lainnya, NBA dan NHL yang telah mengasingkan pemain di lingkungan bio-safe yang mencakup hotel dan arena. Hoki juga memilih untuk memainkan seluruh playoffnya di dua kota di Kanada, yang telah melakukan pekerjaan yang jauh lebih baik untuk menekan pandemi daripada AS. Hasilnya: Nol positif dari lebih dari 7.000 tes Covid-19 dilakukan selama minggu pertama olahraga kembali ke es.

Masalah bisbol terbukti benar, para ahli sering ditolak oleh Presiden Donald Trump. Tidak ada yang aman dari patogen tanpa henti yang mengeksploitasi bahkan celah kecil dalam pertahanan. Dan jika tim olahraga professional – yang memiliki akses luas untuk pengujian dan diisolasi dari masyarakat umum bahkan di waktu ordinary – akan turun seperti lalat, apa yang akan terjadi pada kita semua?

READ  Siswa NYU kembali lebih awal, dites COVID-19 sebelum karantina

Kembalinya Baseball, seperti respons Trump terhadap pandemi, sejauh ini tampak seperti ayunan dan kehilangan.

Beruntung selamatkan

Tiga orang dari Negara Federasi Mikronesia ditemukan di pantai Pulau Pikelot, setelah pencarian gabungan AS dan Australia melihat pesan SOS mereka di pasir.

‘Ini adalah apa adanya’

Dalam sebuah wawancara yang ditayangkan Senin malam di “Axios on HBO,” reporter Jonathan Swan merasa sulit untuk mendapatkan jawaban langsung dari Trump pada pandemi coronavirus – sampai Presiden lupakan saja tentang kematian yang diklaimnya, bahkan ketika dia mengklaim semuanya terkendali.

Dikatakan oleh Swan bahwa “1.000 orang Amerika sedang sekarat sehari,” jawab Trump, “Mereka sekarat. Itu benar. Dan Anda punya – memang begitu. Tapi itu tidak berarti kita tidak melakukan semua yang kita bisa. Di bawah kendali sebanyak yang Anda bisa mengendalikannya. “

“Tepat ketika kami pikir itu tidak bisa lebih buruk, itu terjadi

Adegan ledakan di Beirut pada 4 Agustus 2020.
Ledakan yang merobek pusat kota Beirut pada Selasa sore itu cukup kuat untuk dirasakan di Siprus. Bangunan sejauh 10 kilometer jauhnya rusak. Pecahan-pecahan kaca memenuhi jalan-jalan ibukota Lebanon, dan lampu-lampu jalan padam oleh kekuatannya.

Awan merah menggantung di atas ibu kota ketika penduduk kota itu – sekitar 4 juta orang – mulai mengungkap skala kerusakan pada rumah mereka, mencari perawatan untuk luka-luka mereka dan dengan panik memanggil orang-orang terkasih untuk melihat apakah mereka aman.

“Saya berada di beranda ketika seluruh lingkungan bergoyang ke kiri dan ke kanan,” Bane Fakih, seorang pembuat movie yang tinggal di ujung barat kota, mengatakan.

“Pelabuhan Beirut hancur whole,” kata saksi mata Bachar Ghattas, menggambarkan adegan yang sedang berlangsung itu sebagai sesuatu yang mirip dengan “kiamat.”

READ  Apakah tekanan ketidakhadiran MS Dhoni yang membuat Suresh Raina mengumumkan pengunduran dirinya

Tragedi itu terjadi setelah hampir satu tahun kekacauan ekonomi dan politik yang telah menjerumuskan Lebanon ke dalam ketidakpastian dan, menurut banyak ahli, membawanya ke ambang kehancuran. Kemiskinan melonjak hingga lebih dari 50% dan pemandangan orang-orang yang mencari tempat pembuangan sampah untuk kebutuhan dasar sudah menjadi hal biasa. Hanya beberapa bulan yang lalu, orang-orang muda melakukan pemberontakan rakyat terhadap kelas politik negara itu, yang secara luas dituduh melakukan korupsi.

“Saya belum pernah melihat Beirut seperti ini sebelumnya. Beirut hari ini tampak seperti hati kami,” kata aktivis Maya Ammar. “Kami tidak punya apa-apa lagi. Tepat ketika kami pikir itu tidak bisa lebih buruk, itu benar.” – CNN Tamara Qiblawi menulis ke Sementara itu dari Abu Dhabi

More from Casildo Jabbour

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo Mengatakan Sangat Frank Diskusi dengan China Tentang Agresi yang Tidak Diprovokasi

Mike Pompeo telah memimpin pejabat administrasi Trump dalam mengkritik Beijing. Washington: Menteri...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *