Kepala Polisi Bengaluru Dikunci 33 Jam

Karnataka pada hari Sabtu melaporkan lonjakan satu hari terbesar dari 1.839 kasus COVID-19 baru.

Bengaluru:

Kuncian 33 jam telah diberlakukan di Bengaluru dari jam 8 malam pada hari Sabtu sampai jam 5 pagi pada hari Senin karena meningkatnya jumlah kasus virus corona yang dilaporkan di kota tersebut. Sebelumnya, Karnataka telah mengumumkan kuncian hari Minggu mulai dari hari ini. Bengaluru telah mengamati kuncian hari Minggu sebelumnya juga, tetapi kali ini, lebih ketat.

Dibawa ke Twitter, komisaris polisi Bengaluru Bhaskar Rao tweeted, “Lockdown dimulai pukul 8 malam dan berakhir pada jam 5 pagi, Senin di kota Bangalore. Warga terhormat, hanya tinggal di rumah dan tidak meminta pengecualian karena ini dilakukan untuk kepentingan semua orang, surga tidak akan jatuh jika Anda menunda sehari. Silakan disiplin diri dan bekerja sama. Selamat hari Minggu. “

Dari Senin, kata pejabat, malam jam malam akan mulai dari jam 8 malam bukan jam 9 malam, tetapi waktu akhir 5 pagi akan tetap di seluruh negara bagian.

Semua kantor pemerintah akan memiliki lima hari seminggu dengan hari Sabtu sebagai hari libur.

Karnataka pada hari Sabtu melaporkan lonjakan satu hari terbesarnya dari 1.839 kasus COVID-19 baru dan 42 kematian terkait, menjadikan jumlah total infeksi di negara bagian menjadi 21.549 dan kematian menjadi 335, kata departemen kesehatan. Dari jumlah tersebut, Bengaluru Urban menyumbang 1.172 kasus dalam 24 jam terakhir.

Pemerintah negara bagian meminta petugas untuk memiliki sistem alokasi tempat tidur terpusat untuk mempercepat rawat inap pasien COVID-19.

Jumlah ambulan untuk membawa pasien akan dinaikkan menjadi 250; ambulan terpisah akan diatur untuk membawa mayat korban koronavirus.

Komisaris gabungan dari delapan daerah akan diberikan tanggung jawab tambahan, dan Layanan Administrasi Karnataka atau petugas KAS akan membantu mereka melepaskan beban dari komisioner dan kantor pusat BBMP.

Ketua Menteri BS Yediuyurappa meminta pihak berwenang untuk memesan ruang pernikahan, hostel dan lembaga lainnya di Bengaluru untuk dikonversi menjadi pusat perawatan COVID-19 dan menggunakan pelatih kereta api dengan tempat tidur sebagai fasilitas tambahan.

Pusat ini telah mengerahkan 15 tim, yang terdiri dari para ahli kesehatan masyarakat, ahli epidemiologi dan spesialis lainnya, untuk mendukung negara-negara dalam pertempuran untuk menahan gelombang infeksi COVID-19 yang tampaknya tanpa henti, Menteri Kesehatan Union Dr Harsh Vardhan diberitahu pada Kelompok Menteri ke-17. (GoM) meeting diadakan Sabtu sore.

India telah mencatat lebih dari 6,73 lakh kasus yang dikonfirmasi sejak wabah dimulai di Cina pada Desember tahun lalu.

READ  Obama mengecam Trump sebagai orang yang egois dan menyalahkannya atas jumlah korban COVID-19
Written By
More from Suede Nazar

28 Menteri Sumpah di Pemerintahan Shivraj Chouhan Di Madhya Pradesh

Ekspansi Kabinet Madhya Pradesh: Upacara sumpah dimulai pukul 11 ​​pagi. Bhopal: Dua...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *