Ketika Delhi menjadi ibukota coronavirus India, rumah sakitnya berjuang untuk mengatasinya

Ketika Delhi menjadi ibukota coronavirus India, rumah sakitnya berjuang untuk mengatasinya

Sehari kemudian, sebuah laporan online mengkonfirmasi bahwa dia positif.

“Kami tidak panik,” kata menantu Singh, Mandeep. “Karena kami tahu alasan demamnya, kami pikir kami mungkin bisa mengatasinya.”

Tetapi ketika kondisi Singh memburuk, keluarganya mendapati tidak mungkin menemukan rumah sakit yang akan merawatnya, karena sistem perawatan kesehatan kota tertekuk di bawah tekanan epidemi yang meningkat.

Mandeep Singh mengatakan tiga rumah sakit swasta mengatakan kepada keluarga bahwa mereka tidak memiliki tempat tidur, meskipun aplikasi yang dibuat oleh pemerintah Delhi menunjukkan mereka memiliki ketersediaan. Yang lain bahkan tidak menerima telepon yang berusia 68 tahun, termasuk yang ia uji.

Akhirnya, Lakhjeet Singh pergi ke Lok Nayak Jai Prakash Narayan (LNJP) – rumah sakit pemerintah terbesar di Delhi. Sebelum mereka berangkat dalam perjalanan 30 menit ke rumah sakit, Mandeep Singh mengatakan aplikasi pemerintah menunjukkan rumah sakit memiliki 1.100 tempat tidur yang tersedia.

Tetapi ketika mereka tiba, Mandeep Singh mengklaim ayah mertuanya ditolak oleh staf medis, meskipun rumah sakit pemerintah di Delhi secara hukum terikat untuk tidak menolak pasien darurat. Petugas medis mengatakan tidak ada tempat tidur gratis.

“Sangat tidak mungkin bahwa 1.100 tempat tidur akan ditempati pada saat kami sampai di rumah sakit LNJP,” kata Mandeep Singh.

Di luar rumah sakit, si tua Singh pingsan. Keluarganya mendesaknya masuk, di mana 10 menit kemudian seorang dokter memeriksanya dan menyatakan dia mati pada saat kedatangan.

Dalam sebuah pernyataan, LNJP menyatakan belasungkawa kepada keluarga Singh dan membantah bahwa ia ditolak masuk. Rumah sakit mengatakan dia diperiksa oleh seorang dokter dan meninggal pada saat kedatangan.

Pada 4 Juni, putri Lakhjeet Singh menulis pesan singkat di Twitter: “Dia tidak ada lagi. Pemerintah mengecewakan kita.”

Hitungan Covid-19 tertinggi di India

Ketika India dikunci pada 25 Maret, Delhi telah mencatat hanya 606 kasus Covid-19 dan 10 kematian. Ketika kota itu pertama kali mulai melonggarkan pembatasan kuncian pada minggu ketiga Mei dalam upaya untuk menyadarkan kembali ekonominya, jumlahnya mulai meningkat – dan pada 8 Juni kota itu memiliki lebih dari 40.000 kasus.

Sehari kemudian, Wakil Kepala Menteri kota Manish Sisodia mengumumkan ibukota diharapkan untuk menyaksikan lebih dari setengah juta kasus Covid-19 pada akhir Juli.
Seorang petugas medis mengumpulkan kapas dari seorang wanita untuk menguji Covid-19 pada 18 Juni di New Delhi, India.

Sisodia memperingatkan bahwa Delhi akan membutuhkan 80.000 lebih banyak tempat tidur rumah sakit dalam skenario seperti itu.

READ  Bintang ‘Days Of Our Lives’ Kristian Alfonso Keluar Dari Sabun Setelah 37 Tahun

Dr. Arvind Kumar, ketua Pusat Transplantasi Dada dan Paru-paru di Rumah Sakit Sir Ganga Ram di Delhi dan pendiri Yayasan LungCare, mengatakan situasi di Delhi “menakutkan.”

“Saat ini, jumlahnya meningkat sangat cepat dan masalah dengan penyakit menular ini adalah bahwa ketika kelompok yang terinfeksi meningkat di masyarakat, jumlah infeksi silang yang terjadi dari kelompok yang terinfeksi juga meningkat dan berlipat ganda,” katanya.

Pada konferensi pers pada hari Senin, Ketua Menteri Delhi Arvind Kejriwal mengatakan sekitar 23.000 kasus Covid-19 baru telah dilaporkan di kota itu dalam 10 hari terakhir. Pekan lalu, Menteri Kesehatan Delhi Satyendar Jain dinyatakan positif.

Sekitar 55% dari kasus Covid-19 yang aktif dalam isolasi di rumah, kata para pejabat, tetapi sisanya membutuhkan perhatian medis.

Ketika kasus meningkat dan orang-orang bergegas mencari tempat tidur rumah sakit, pada awal Juni pemerintah kota meluncurkan Aplikasi Delhi Corona, yang menampilkan informasi real-time tentang ketersediaan tempat tidur di rumah sakit pemerintah dan swasta. Rumah sakit memasukkan informasi ke dalam platform, dan pejabat pemerintah memeriksa silang angka-angka tersebut.

Seseorang yang meninggal karena Covid-19 dimakamkan di kuburan Jadid Qabristan Ahle Islam, pada 19 Juni, di New Delhi, India.

Kejriwal mengatakan aplikasi itu, yang diperbarui dua kali sehari, akan membantu menjembatani kesenjangan informasi mengenai status tempat tidur dan dapat digunakan untuk mendaftarkan keluhan terhadap rumah sakit yang menolak menerima pasien yang terinfeksi.

Tetapi dengan aplikasi yang menunjukkan tempat tidur rumah sakit gratis di banyak fasilitas, tampaknya masalahnya bukan hanya menyediakan lebih banyak tempat tidur: rumah sakit juga membutuhkan staf untuk mengurusnya.

Kurangnya tenaga medis

Shahana Chanda, 34, dibawa ke setidaknya lima rumah sakit pada awal Juni, menurut pamannya, Shahid Siddiqui, seorang politisi lokal.

Meskipun aplikasi rumah sakit mengatakan tempat tidur tersedia, keluarganya mengatakan dia berulang kali ditolak dari fasilitas, sampai akhirnya dirawat di rumah sakit pemerintah pusat yang terkenal di Rumah Sakit Delhi-Safdarjung.

READ  Brett Lee di IPL 13: 'Pemain harus mengikuti aturan COVID-19'

Chanda diuji untuk Covid-19 saat masuk dan diberikan tempat tidur – tetapi setelah itu, keluarganya mengatakan dia diabaikan.

“Tidak ada orang yang menjaganya,” kata Siddiqui. “Tidak ada obat yang diberikan. Dia dibiarkan sendiri, hanya oksigen yang diberikan.”

Shahana ChandA, 34, dibawa ke setidaknya lima rumah sakit pada awal Juni, menurut pamannya, Shahid Siddiqui, yang adalah seorang politisi lokal.

Chanda meninggal pada 7 Juni. Siddiqui mengatakan dia melepas suplai oksigennya untuk berjalan ke kamar mandi di bangsal, tempat dia pingsan. “Ketika dia jatuh, tidak ada yang datang untuk membantunya. Saudaranya harus membawanya kembali ke tempat tidur. Ketika para dokter memeriksanya, mereka mengatakan dia tidak lagi,” kata Siddiqui.

Rumah Sakit Safdarjung mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Chanda berada dalam kondisi kritis ketika dirawat dan bahwa keluarganya telah membuang-buang waktu penting dengan membawanya ke rumah sakit yang berbeda. Rumah sakit mengatakan Chanda awalnya dites negatif untuk virus corona.

Penganiayaan tidak berakhir di sana, kata Siddiqui.

“Ketika dia meninggal, saudara laki-laki itu diminta untuk memasukkannya ke dalam tas, menjahitnya dan membawanya ke kamar mayat, dan menempatkannya di sana. Tidak ada orang di sana untuk membantu mereka,” katanya.

Rumah Sakit Safdarjung mengatakan kepada CNN bahwa mereka tidak akan menanggapi tuduhan tersebut.

Klaim penganiayaan semacam itu tidak terisolasi. Pada 12 Juni, Mahkamah Agung India mengkritik pemerintah Delhi atas penanganan pasien Covid-19 dan perawatan orang mati, menggambarkan Laporan media India adegan “mengerikan” di LNJP, tempat Lakhjeet Singh meninggal.
Lakhjeet Singh, 68, dinyatakan positif Covid-19 tetapi tidak dapat menemukan rumah sakit untuk menerimanya.

Satu laporan TV menunjukkan seorang pria terbaring di tanah tanpa pakaian di sebuah bangsal, dengan seorang lansia tak sadarkan diri di ranjang di dekatnya. Tidak ada staf medis yang siap membantu.

Putusan Mahkamah Agung kata: “Para pasien berada di bangsal dan mayat-mayat juga di bangsal yang sama. Mayat terlihat juga di lobi dan ruang tunggu. Para pasien tidak diberikan dengan dukungan oksigen atau dukungan lain, tidak ada tetesan garam yang ditunjukkan dengan tempat tidur dan tidak ada yang menghadiri pasien. Pasien menangis dan tidak ada yang menghadiri mereka. “

Parv Mittal, presiden Resident Doctors Association di Rumah Sakit LNJP, mengatakan fasilitas itu kewalahan pada hari pengambilan rekaman.

READ  Balasan Shashi Tharoor Untuk Kepindahan Bandara Menteri Kerala

“Ada kekurangan staf medis dan rumah tangga. Dokter dan perawat mengambil putaran tetapi terlalu banyak terbebani. Banyak yang tertular infeksi karena jam kerja yang diperpanjang. Situasinya jauh lebih baik sekarang,” katanya. “Semakin banyak pegawai rumah tangga yang dipekerjakan dan kamera CCTV telah disiapkan untuk memantau pasien yang sakit.”

Mahkamah Agung meminta para pejabat Delhi untuk menambah jumlah tempat tidur di seluruh negara bagian dan untuk “menyediakan infrastruktur dan staf yang tepat” untuk pasien Covid-19, menyebut kondisi itu “menyedihkan” dan “tidak patut.”

Tindakan diambil

Menteri Dalam Negeri India Amit Shah meninjau kembali situasi di Delhi setelah laporan pedas Mahkamah Agung, dan kemudian menetapkan serangkaian prosedur operasi standar setelah pembicaraan dengan pemerintah Delhi.

Di antara langkah-langkah lain, biaya untuk tempat tidur isolasi di rumah sakit swasta telah berkurang secara signifikan – sementara tingkat pengujian Delhi, yang Mahkamah Agung anggap rendah, telah ditingkatkan dari rata-rata 5.000 tes setiap hari menjadi 18.000, menurut Ketua Menteri Kejriwal.

Sebuah ruang perjamuan yang biasanya digunakan untuk pernikahan telah dikonversi menjadi rumah sakit coronavirus sementara ibu kota India kesulitan menahan lonjakan kasus.

Para pejabat mengatakan 20.000 Covid-19 bed lagi akan ditambahkan di sana minggu depan. Ini termasuk pusat spiritual besar yang akan diubah menjadi rumah sakit spesialis dengan 10.000 tempat tidur – diharapkan menjadi pusat Covid-19 terbesar di dunia – pada hari Jumat.

Selain itu, 500 pelatih kereta tua, dengan total 8.000 tempat tidur, telah ditetapkan sebagai pusat isolasi untuk kasus-kasus ringan.

Tetapi para ahli masih meragukan Delhi memiliki tenaga kerja yang cukup untuk mengoperasikan fasilitas tambahan.

Kumar, dari Rumah Sakit Sir Ganga Ram, mengatakan pekerja garis depan kelelahan dan takut terkena virus.

“Kami tidak memiliki tenaga kerja yang cukup untuk menjalankan bahkan rumah sakit kami sendiri hari ini,” katanya. “Kami bertengkar dengan perawat setiap hari. Mereka ingin mengundurkan diri, mereka ingin pergi. Dokter residen menghilang dalam semalam … Orang tidak mau melakukan tugas di sini … Ada masalah tenaga kerja di setiap Rumah Sakit.”

Written By
More from Suede Nazar

Warisan media hitam Ebony, majalah Jet diatur untuk pertempuran kebangkrutan

Pertempuran untuk menguasai majalah Ebony dan Jet akan mengemuka di pengadilan kebangkrutan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *