Kisaran Harga Vaccine Alliance Eyes Untuk Tembakan COVID-19, Berkata maksimum $ 40

Kisaran Harga Vaccine Alliance Eyes Untuk Tembakan COVID-19, Berkata maksimum $ 40

Masih terlalu dini untuk mengetahui harga vaksin, kata seorang pejabat (Perwakilan)

London / Chicago:

Koordinator skema pendanaan vaksin coronavirus international sedang mencari berbagai kemungkinan harga untuk suntikan COVID-19, dengan label harga $ 40 for every dosis yang dilaporkan sebagai “angka tertinggi” dalam kisaran itu, salah satu co-lead proyek tersebut mengatakan pada hari Senin.

Seth Berkley, kepala eksekutif aliansi vaksin GAVI, yang memimpin bersama fasilitas COVAX yang dirancang untuk memastikan akses world-wide yang adil ke tembakan COVID-19, mengatakan fasilitas itu tidak memiliki harga target spesifik dan juga akan berusaha untuk menegosiasikan penetapan harga berjenjang untuk yang lebih kaya dan negara-negara miskin.

Berkley menolak komentar dari sumber-sumber Uni Eropa pekan lalu yang mengatakan fasilitas COVAX menargetkan harga $ 40 untuk vaksin COVID untuk negara-negara kaya. Sumber-sumber UE mengatakan bahwa UE akan berusaha untuk mengamankan kesepakatan yang lebih murah di luar skema COVAX.

“Ada sejumlah besar angka, dan mereka (sumber Uni Eropa) mencatat angka tertinggi,” kata Berkley dalam sebuah wawancara. Dia mengatakan bahwa dalam presentasi kepada para pejabat Uni Eropa, para pejabat COVAX telah memberikan “kisaran harga yang berbeda”.

“Dan itu ($ 40) adalah harga maksimum dalam kisaran untuk negara-negara berpenghasilan tinggi, daripada harga yang ditentukan,” katanya kepada Reuters.

COVAX dipimpin bersama oleh GAVI, Organisasi Kesehatan Dunia dan Koalisi CEPI untuk Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi dan dirancang untuk menjamin akses yang cepat dan merata secara world-wide terhadap vaksin COVID-19 begitu dikembangkan.

Tujuannya adalah untuk mengamankan pasokan dan memberikan 2 miliar dosis di seluruh negara yang mendaftar pada akhir 2021. GAVI mengatakan awal bulan ini bahwa lebih dari 75 negara telah menyatakan minatnya untuk bergabung dengan COVAX.

READ  Kandidat oposisi utama Belarusia bersembunyi menjelang pemilihan presiden yang penting

Berkley mengatakan sebagian besar vaksin sangat awal dalam proses pengujian sehingga terlalu dini untuk mengetahui berapa harga akhirnya.

“Yang benar adalah tidak ada yang tahu berapa harganya, karena kami tidak tahu vaksin (potensial COVID) mana yang akan berfungsi,” katanya.

Dia mengatakan pertanyaan tentang teknologi mana yang paling efektif, apakah vaksin akan menjadi dosis tunggal atau ganda, atau apa hasil dari fasilitas manufaktur masih belum terjawab dan semua akan mempengaruhi harga vaksin akhirnya.

Berkley mengatakan COVAX telah mulai menyusun estimasi berdasarkan apa yang diketahui, tetapi tidak ada harga yang pasti. “Tantangannya adalah mencoba mengeluarkan biaya. Siapa pun yang memberi tahu kamu bahwa mereka tidak jujur.”

Berkley, yang melalui aliansi GAVI bernegosiasi dengan produsen untuk membeli vaksin dalam jumlah besar untuk digunakan di negara-negara miskin, mengatakan para pembuat obat sering menggunakan pendekatan harga berjenjang, di mana negara-negara miskin membayar satu harga, negara-negara berpenghasilan menengah dengan harga lebih tinggi, dan negara-negara kaya membayar harga tertinggi.

Dia mengatakan tidak jelas apa yang akan diusulkan oleh produsen vaksin COVID-19 potensial, tetapi mereka mencoba untuk mengajukan perkiraan biaya berdasarkan apa yang mereka ketahui sejauh ini.

“Anda akan memiliki kisaran harga yang berbeda, tergantung pada yang mana (kandidat vaksin) yang akan berhasil.

“Terus terang, kemungkinan kita akan memiliki harga yang lebih rendah mengingat volume besar yang kita coba akses di sini.”

Berkley mengatakan, COVAX dan beberapa lainnya juga memasukkan “pace top quality” ke dalam biaya vaksin COVID-19 yang mendorong perusahaan untuk membuat jutaan dosis berisiko, bahkan sebelum mereka tahu apakah calon vaksin mereka berfungsi. “Kami melihat itu sebagai 15% atau 20% dari berapa biayanya,” katanya.

READ  Tren hari Girlfriend Nasional di Twitter, Inggris merayakan hari itu tanpa mengetahui artinya

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

More from Casildo Jabbour

HSBC mungkin harus memilih antara Timur dan Barat karena Cina memperketat cengkeramannya di Hong Kong

Duta Besar Tiongkok untuk Inggris, Liu Xiaoming, merespons minggu ini dengan menuduh...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *