Khan: Percakapan yang mengguncang pemerintahan yang dipimpin Imran Khan terjadi saat makan siang perpisahan utusan AS Pak: lapor

ISLAMABAD: Percakapan yang akhirnya memicu mantan PM Pakistan Imran Khan untuk menuduh ada rencana asing untuk menggulingkan pemerintahannya, terjadi pada 7 Maret pada jamuan makan siang perpisahan untuk Duta Besar Pakistan untuk Amerika Serikat saat itu, Asad Majeed Khan, di Washington.
Menurut sebuah artikel di surat kabar Pakistan Fajar, ada pencatat saat makan siang dan kabel yang kemudian dikirim Duta Besar Khan ke Islamabad didasarkan pada catatan yang dia ambil. Perdana menteri yang baru saja digulingkan mencoba membangun narasi bahwa dia adalah korban konspirasi internasional. Pada rapat umum besar-besaran di Islamabad, Imran menarik kabel dan mengatakan kepada orang banyak bahwa lawan politiknya bertindak atas nama kekuatan asing.
Perdana Menteri Pakistan Shehbaz Syarif mengumumkan bahwa sebuah komite akan diberi pengarahan oleh militer dan pejabat lainnya tentang surat itu, dan juga berjanji untuk mengundurkan diri jika terbukti bahwa Amerika Serikat berkonspirasi untuk melenyapkan Imran.
Menurut laporan Dawn, Wakil Menteri Luar Negeri AS untuk Urusan Asia Selatan dan Tengah Donald Lu dan Wakil Asisten Sekretaris Lesslie C Viguerie menghadiri makan siang 7 Maret. Pihak Pakistan termasuk Wakil Kepala Misi Syed Naveed Bokhari dan Atase Pertahanan.
Invasi Rusia ke Ukraina dua minggu sebelumnya mendominasi pembicaraan selama makan siang kerja. Laporan tersebut, mengutip sumber, mengatakan pihak AS menyatakan ‘kekecewaan’ atas keputusan Pakistan untuk mengirim perdana menteri. Imran Khan di Moskow pada hari Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari.
Sumber lain yang dikutip oleh laporan itu mengatakan Lu telah mengisyaratkan bahwa “Washington percaya keputusan akhir untuk melanjutkan kunjungan meskipun invasi adalah dari Imran Khan”, meskipun beberapa pejabat Pakistan telah menyarankan untuk menundanya. Duta Besar Khan membantah tuduhan itu, dengan mengatakan itu adalah keputusan kolektif.
Menurut laporan itu, sumber mengatakan percakapan kemudian beralih ke lingkungan politik saat ini di Pakistan, dan Lu menekankan bahwa Washington sedang memantau situasi dengan hati-hati dan bahwa hasil dari keputusan tidak percaya terhadap era perdana menteri akan berdampak pada AS. -Hubungan Pakistan. Bagus.
Sebuah sumber, menurut laporan Dawn, mengklaim argumen Lu “mengkhawatirkan dan jauh dari rutinitas”, tetapi dia tidak mengancam perubahan rezim. Sumber itu lebih lanjut mengklaim bahwa tidak satu pun dari mereka yang hadir dalam pertemuan itu merasa bahwa Amerika sedang merencanakan untuk menggulingkan pemerintah Tehreek-i-Insaf Pakistan. “Tidak, tidak ada konspirasi. Tidak ada yang mendapat kesan itu,” kata sumber itu, menambahkan, “Tetapi mereka mengatakan hasilnya akan berdampak pada hubungan bilateral, yang dapat ditafsirkan dua arah.”
Bukan rahasia lagi bahwa orang Amerika kecewa dengan kunjungan Khan ke Moskow. Sumber lain mengklaim bahwa Panglima Angkatan Darat Jenderal Qamar Bajwa telah merencanakan untuk mengunjungi Washington pada bulan April, tetapi menundanya setelah mendengar apa yang orang Amerika pikirkan tentang Ukraina.
“Saya tidak pernah mengira itu adalah plot Amerika, tetapi itu memicu beberapa reaksi yang berdampak pada situasi politik domestik di Pakistan,” kata sumber lain. “Apa yang dikatakan Lu mencerminkan apa yang dirasakan dan dipikirkan oleh pemerintahan Biden. Itu sangat tidak biasa. Tidak ada rutinitas sedikit pun.
Sumber tersebut mengklaim bahwa kehadiran atase pertahanan pada pertemuan makan siang dan keterlibatannya sebelumnya dengan pejabat AS mengenai masalah Ukraina menjelaskan mengapa komentar Jenderal Bajwa tentang Ukraina “menandai penyimpangan yang signifikan” dari kebijakan Imran Khan tentang masalah ini.
Sementara mantan perdana menteri berpendapat bahwa Pakistan harus tetap netral dalam konflik Rusia-Ukraina, Jenderal Bajwa mengkritik serangan Rusia di Ukraina, menyerukan untuk segera mengakhiri apa yang dia gambarkan sebagai “tragedi besar” yang menimpa sebuah negara kecil.
Sayap media militer menolak klaim Imran Khan tentang plot AS, meskipun mengakui Washington menggunakan bahasa pada pertemuan makan siang yang sama dengan campur tangan dalam urusan Pakistan. Kepala ISPR menekankan bahwa pertemuan Dewan Keamanan Nasional mengenai masalah tersebut menyatakan “keprihatinan serius” atas komunikasi Washington, tetapi tidak menggunakan kata “konspirasi”.
Imran, 69, menjadi perdana menteri pertama di Pakistan yang dicopot dari jabatannya dengan mosi tidak percaya pada 9 April – sebuah langkah yang dia katakan adalah hasil dari ‘komplotan asing’ yang diatur oleh negara-negara bagian – Amerika Serikat. Pada 10 April, saat mengomentari klaim Imran, juru bicara Departemen Luar Negeri AS mengatakan, “Biarkan saya mengatakan dengan sangat jujur ​​bahwa tuduhan ini sama sekali tidak benar.”
(Dengan kontribusi agensi)

READ  Kembalinya Aaron Decide ke Yankees karena cedera tampaknya sudah dekat
More from Casildo Jabbour
Joe Biden: KTT Iklim Biden Virtual: Diplomasi Tanpa Kontak Manusia
Tidak akan ada tangan untuk berjabat atau punggung untuk ditampar, tidak ada...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *