Koleksi GST Terpukul Parah Karena Covid, Kekurangan 2,35 Lakh Crore, States Centre

Pertemuan Dewan GST: Menteri Keuangan Nirmala Sitharaman dan pejabat lainnya berpartisipasi

New Delhi:

Pandemi virus korona telah merugikan pengumpulan barang dan jasa (GST) dan kekurangannya adalah Rs 2,35 lakh crore untuk tahun fiskal 2021, kata pemerintah hari ini setelah pertemuan Dewan GST. Pusat tersebut telah mengeluarkan lebih dari Rs 1,65 lakh crore sebagai kompensasi GST untuk negara bagian untuk tahun fiskal 2020, termasuk Rs 13.806 crore untuk bulan Maret, Menteri Keuangan Nirmala Sitharaman mengatakan hari ini setelah pertemuan badan pembuat keputusan untuk memperbaiki kebijakan GST. Dia mengatakan jumlah pajak yang dikumpulkan untuk kompensasi GST adalah Rs 95.444 crore, sementara Rs 1,65 lakh crore telah dibayarkan ke negara bagian.

Ms Sitharaman mengatakan pandemi coronavirus adalah “tindakan Tuhan” dan faktor tak terduga yang mempengaruhi pengumpulan GST.

Pertemuan Dewan GST hari ini diadakan di tengah tekanan berat dari negara-negara yang telah mengupayakan kompensasi atas kekurangan pendapatan di tengah pandemi virus corona.

Pusat kesulitan membayar iuran GST ke negara-negara bagian yang belum menghasilkan banyak tahun ini karena bulan-bulan penguncian yang diharuskan oleh krisis COVID-19. Punjab, misalnya, mengatakan mungkin akan mengalami defisit pendapatan sebesar Rs 25.000 crore tahun ini.

Beberapa opsi yang mungkin dipertimbangkan oleh Dewan GST untuk melunasi negara termasuk meminjam dari pasar dan kenaikan suku bunga, kantor berita PTI melaporkan mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya.

Negara bagian yang diperintah Kongres dan mereka yang dijalankan oleh partai selain BJP mengatakan pusat tersebut memiliki kewajiban hukum untuk membayar iuran GST kepada mereka. Namun, pusat tersebut mengklaim tidak memiliki kewajiban seperti itu jika ada kekurangan dalam pengumpulan pajak.

READ  Hari Fotografi Dunia 2020: Kutipan inspiratif, fotografer yang harus Anda ikuti

“Kami mendapat tahap terakhir pada bulan Maret. Kami belum mendapat iuran GST selama dua kuartal, sebesar Rs 7.000 crore. Pusat mengatakan tidak punya uang. Mari kita lihat apa yang terjadi hari ini,” Kepala Menteri Punjab Kapten Amarinder Singh kata sore ini.

Di bawah undang-undang yang mengatur pajak barang dan jasa atau GST, negara bagian telah dijamin pembayaran atas hilangnya pendapatan dalam lima tahun pertama sejak GST mulai berlaku pada 1 Juli 2017. Ini berarti negara bagian telah dijanjikan kompensasi atas kekurangan pendapatan hingga 2022 – jika turun di bawah pertumbuhan tahunan 14 persen sejak Juli 2017.

Pengacara utama pemerintah Jaksa Agung KK Venugopal juga mengatakan pusat tersebut harus memberikan kompensasi penuh kepada negara bagian atas hilangnya pendapatan di GST selama krisis virus corona, menurut sumber.

Kongres telah menyebut pusat pemotongan pajak GST untuk negara bagian sebagai “default yang berdaulat” dan kembali pada jaminan konstitusional, yang telah menjadi alasan mengapa negara-negara bagian telah menyetujui rencana GST di tempat pertama.

Pemimpin BJP sendiri Sushil Modi, Wakil Menteri Utama Bihar, mengatakan pusat itu harus meminjam dan membayar kompensasi GST kepada negara bagian karena “terikat secara ethical” untuk melakukannya.

Pengumpulan GST termasuk penghentian kompensasi ke negara bagian telah gagal mencapai target bahkan sebelum pandemi virus korona, sehingga sulit bagi pusat untuk memberi kompensasi kepada negara bagian.

Namun, pusat tersebut telah menaikkan pembatasan pada barang-barang seperti bensin dan photo voltaic, yang telah dijauhkan dari rezim GST. Koleksi ini, yang berjumlah beberapa ribu crores rupee, tidak dibagikan dengan negara bagian.

More from Casildo Jabbour

Pemeriksaan fakta: Akun Twitter PM Israel Benjamin Netanyahu tidak diretas tangkapan layar palsu

Symbol Twitter yang dicetak 3D terlihat melalui pecahan kaca, dalam ilustrasi gambar...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *