Korea Selatan mengecam akun John Bolton tentang KTT Trump-Kim

Korea Selatan mengecam akun John Bolton tentang KTT Trump-Kim

Korea Selatan mengecam mantan Penasihat Keamanan Nasional AS John Bolton atas apa yang mereka sebut ingatannya tentang peristiwa yang menyimpang dalam memoarnya yang baru.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis Senin, Penasihat Keamanan Nasional Korea Selatan Chung Eui-yong membantah laporan Bolton tentang bagaimana pembicaraan gagal antara Presiden Trump dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un.

“Itu tidak mencerminkan fakta yang akurat dan secara substansial mendistorsi fakta,” kata Chung tentang karakterisasi diskusi tingkat senior Bolton.

Sementara ia menolak untuk menguraikan klaim spesifik Bolton yang diambil Korea Selatan, Chung mengingatkan bahwa penerbitan buku Bolton telah menetapkan “preseden berbahaya.”

“Konsultasi penerbitan secara sepihak yang dibuat berdasarkan rasa saling percaya melanggar prinsip-prinsip dasar diplomasi dan dapat sangat merusak negosiasi di masa depan,” kata mantan rekan kerja Bolton di Korea Selatan.

Komentar Chung datang setelah satu minggu tajuk berita tentang tuduhan dari Bolton, yang mempromosikan bukunya yang baru, “Kamar Tempat Terjadinya: Memoir Gedung Putih, ”Dijadwalkan keluar hari Selasa.

Chung telah memainkan peran penting dalam pembicaraan denuklirisasi antara AS dan Korea Utara, setelah menyerahkan surat yang meminta undangan pertemuan kepada Presiden Trump dari pemimpin Korea Utara.

Dalam surat itu, yang disampaikan pada Maret 2018, Kim mengatakan dia “berkomitmen untuk denuklirisasi.”

Chung juga sangat terlibat dalam semua pertemuan masa depan antara Kim dan Trump.

Namun menurut Bolton, peran Korea Selatan dalam upaya itu tidak banyak mendapat pujian.

“Seluruh fandango diplomatik ini adalah ciptaan Korea Selatan, lebih terkait dengan agenda ‘unifikasi’ daripada strategi serius di pihak Kim atau kita,” tulisnya dalam memoarnya.

Pembicaraan nuklir antara AS dan Korea Utara telah terhenti sejak pertemuan Februari 2019 di Hanoi, Vietnam antara Trump dan Kim.

READ  Hore! Vaksin Covid-19 lain yang telah berhasil diuji bahkan pada orang berusia 71 tahun ke atas

Pada KTT di ibu kota Vietnam – Trump dan Kim yang kedua – AS berusaha membuat Korea Utara setuju untuk melakukan denuklirisasi. Pyongyang meminta keringanan dari sanksi. Pembicaraan akhirnya macet, dan pertemuan puncak terputus.

Sejak KTT itu, Korea Utara telah memulai kembali misil uji tembak.

Buku tebal hampir 600 halaman oleh Bolton – yang menjabat sebagai penasihat keamanan nasional Trump antara April 2018 dan September 2019 – dijadwalkan akan dirilis setelah Departemen Kehakiman gagal memblokirnya.

Upaya itu dibatalkan oleh seorang hakim federal, yang berpendapat rilis buku itu akan terlalu sulit untuk diblokir karena setidaknya 200.000 salinan telah didistribusikan.

Trump dengan kuat dan berulang kali membantah klaim Bolton, peledakan dia di tweet Selasa pagi, “Creepster yang sudah dicuci, John Bolton adalah orang rendahan yang harus dipenjara, uangnya disita, karena menyebarkan, demi keuntungan, informasi yang sangat rahasia. Ingat apa yang mereka lakukan pada pelaut kapal selam muda, tetapi tidak melakukan apa pun pada Crooked Hillary. Saya akhirnya memaafkannya – Itu tidak adil! “

Dengan kabel Post

Written By
More from Suede Nazar

Bucknor terbuka tentang menyerahkan Tendulkar keputusan yang salah: ‘Melakukan kesalahan adalah manusiawi’

Darren Sammy menuntut permintaan maaf dari rekan setim SRH karena menggunakan cercaan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *