Novak Djokovic Dan Istri Jelena Djokovic Uji Positif Untuk Coronavirus

World No. 1 Novak Djokovic And Wife Jelena Test Positive For Coronavirus

Petenis nomor satu dunia Novak Djokovic mengatakan pada hari Selasa bahwa ia dinyatakan positif mengidap coronavirus, bintang Serbia itu menjadi pemain keempat yang terjangkit virus tersebut setelah ikut serta dalam turnamen tenis pamerannya di Balkan. Djokovic, yang “tidak menunjukkan gejala apa pun” menurut pernyataan juru bicaranya, bergabung dengan Grigor Dimitrov, Borna Coric dan Viktor Troicki dalam hasil tes positif COVID-19. Djokovic mengatakan bahwa istrinya Jelena juga dites positif sementara hasil anak-anak mereka negatif.

“Saya sangat menyesal atas setiap kasus infeksi individu,” kata pemain Serbia berusia 33 tahun itu dalam sebuah pernyataan.

“Saya berharap itu tidak akan mempersulit situasi kesehatan siapa pun dan semua orang akan baik-baik saja,” kata pemenang Grand Slam 17 kali itu, seraya menambahkan bahwa ia akan melakukan isolasi diri selama 14 hari ke depan.

Dimitrov dari Bulgaria, nomor 19 dunia, mengumumkan pada hari Minggu bahwa ia telah dites positif setelah menarik diri dari acara tersebut, yang terbesar sejak musim tenis dihentikan karena pandemi.

Koric Kroasia dan Troicki dari Serbia juga mengikutinya pada hari Senin, mengungkapkan mereka juga telah dinyatakan positif.

Ultimate di kota pantai Zadar di Kroasia dibatalkan pada hari Minggu sementara pemberhentian terakhir di Bosnia, yang dijadwalkan pada awal Juli, juga dibatalkan setelah berita tentang infeksi Djokovic.

“Sayangnya, karena semua peristiwa dalam beberapa hari terakhir, kami memutuskan bahwa sekarang yang paling penting adalah situasi epidemiologis stabil dan semua orang pulih,” direktur turnamen Djordje Djokovic, adik pemain itu, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Sekarang kami tetap fokus pada dukungan untuk semua yang terinfeksi … berharap mereka pulih secepat mungkin.”

READ  Mobil Dalam Konvoi Polisi Membawa Gangster Vikas Dubey Ke Kanpur Overturns

Sekitar 4.000 penggemar telah menyaksikan pertandingan pertama turnamen di Beograd awal bulan ini, sementara kerumunan serupa menghadiri acara Zadar.

“Apa yang dimaksudkan sebagai cerita tenis yang hebat dan bagus berakhir dengan keruntuhan yang bahkan lebih besar,” surat kabar harian Sportske Novosti Kroasia berkomentar pada hari Selasa.

“Kerusakan bisa sangat besar, baik untuk kesehatan banyak dan pariwisata (Kroasia).”

Feliks Lukas, direktur WTA Kroasia Bol Open up, sebelumnya memperingatkan terhadap organisasi yang “sangat buruk” di Zadar.

Dipromosikan

Media lokal melaporkan bahwa langkah-langkah jarak sosial tidak dihormati oleh penggemar atau pemain di Zadar, seperti halnya di Beograd.

Banyaknya tes positif menimbulkan pertanyaan tentang rencana pengembalian olahraga pada bulan Agustus.

Topik yang disebutkan dalam artikel ini

More from Casildo Jabbour

Apa yang menggagalkan pembukaan musim panas yang hebat

Mahasiswa Universitas Harvard akan mengambil kursus on the web, bahkan mereka yang...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *