Organisasi Kesehatan Dunia Mengakui Bukti Munculnya Penyebaran Coronavirus di Udara

Virus telah “menyandera dunia”: Kepala WHO mengatakan sebelumnya. (Representasi)

Jenewa:

WHO Selasa menunjuk ke “bukti yang muncul” bahwa coronavirus mungkin menyebar melalui udara lebih jauh dari yang diperkirakan sebelumnya, dan memperingatkan pandemi masih mempercepat.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan akan mengeluarkan laporan ilmiah baru dalam beberapa hari, setelah sekelompok ilmuwan internasional menyimpulkan virus itu dapat melakukan perjalanan jauh melampaui dua meter.

Pedoman jarak fisik dua meter telah menjadi elemen utama dalam perang melawan COVID-19, yang telah menewaskan lebih dari 538.000 orang dan menginfeksi lebih dari 11,6 juta sejak muncul di Cina Desember lalu.

Sementara itu, direktur jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan pandemi tidak menunjukkan tanda-tanda melambat, setelah 400.000 kasus baru dilaporkan pada akhir pekan.

Butuh 12 minggu bagi dunia untuk mencapai 400.000 COVID-19 kasus pertama.

“Wabah semakin cepat dan kami jelas belum mencapai puncak pandemi,” kata Tedros.

“Sementara jumlah kematian tampaknya telah mendatar secara world-wide, pada kenyataannya beberapa negara telah membuat kemajuan yang signifikan dalam mengurangi jumlah kematian, sementara di negara-negara lain kematian masih meningkat.”

Virus itu telah “menyandera dunia”, simpulnya.

Pada hari Senin, sekelompok 239 ilmuwan internasional mengatakan bahwa tetesan di bawah lima mikrometer dalam ukuran yang mengandung virus dapat menjadi melayang di udara selama beberapa jam dan melakukan perjalanan hingga puluhan meter.

Benedetta Allegranzi, pimpinan teknis WHO pada pengendalian infeksi, mengatakan pada konferensi pers virtual: “Kami mengakui bahwa ada bukti yang muncul di bidang ini.

“Kami percaya bahwa kami harus terbuka terhadap bukti ini dan memahami implikasinya mengenai cara penularan dan juga mengenai tindakan pencegahan yang perlu diambil,” katanya.

READ  Ulang Tahun Spesial: Seberapa baik Anda tahu Taapsee Pannu? Ayo cari tahu

Maria Van Kerkhove, pimpinan teknis COVID-19 WHO, mengatakan badan kesehatan PBB menghasilkan pemberitahuan ilmiah yang mengkonsolidasikan pengetahuan yang berkembang seputar transmisi.

“Kami akan menerbitkan quick kami dalam beberapa hari mendatang, dan itu akan menguraikan semua yang kami miliki di area ini,” katanya.

Bolsonaro dinyatakan positif

Presiden Brazil Jair Bolsonaro – yang berulang kali mencemooh tindakan pengendalian virus dan meminimalkan risikonya – mengatakan Selasa ia telah dites positif COVID-19.

WHO mengiriminya harapan terbaik mereka untuk pemulihan yang cepat dan penuh.

“Ini membawa pulang bagi kita semua realitas virus ini: tidak ada yang istimewa,” kata direktur kedaruratan WHO Michael Ryan.

“Apakah kita pangeran atau orang miskin, kita sama-sama rentan.”

Sementara itu, WHO mengirim seorang ahli kesehatan hewan dan seorang ahli epidemiologi ke Cina akhir pekan ini untuk meletakkan dasar bagi penyelidikan tentang asal-usul hewan dari coronavirus baru.

Tedros mengatakan mereka akan mengembangkan ruang lingkup dan kerangka acuan untuk misi internasional yang dipimpin WHO, yang akan mengambil dari pekerjaan yang sudah dilakukan di Cina.

Ryan mengatakan menemukan sumber wabah penyakit selalu “cukup cerita detektif”.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

More from Casildo Jabbour

Putri Shiv Nadar, Roshni Nadar Malhotra, ditunjuk sebagai ketua baru HCL Group

Roshni Nadar Malhotra dengan ayah Shiv Nadar Roshni Nadar Malhotra telah ditunjuk...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *