Mahkamah Agung AS akan membatalkan keputusan aborsi penting: laporkan

Hak Aborsi di Amerika Serikat: Laporan itu mengatakan bahwa dokumen yang diperolehnya adalah rancangan dan pendapat dapat berubah. (Kasus)

Washington:

Mahkamah Agung diatur untuk membatalkan hak aborsi di Amerika Serikat, menurut bocoran draf opini mayoritas yang akan membatalkan hampir 50 tahun perlindungan konstitusional.

Draf pemberitahuan itu ditulis oleh Hakim Samuel Alito dan telah beredar di pengadilan yang didominasi konservatif sejak Februari, menurut outlet tersebut. Politik dilaporkan.

Membocorkan draf pendapat sementara kasus masih menunggu adalah pelanggaran luar biasa.

Draf Opini Mayoritas setebal 98 halaman memenuhi syarat sebagai tengara 1973 Roe v. Wade mengabadikan hak untuk aborsi “sudah terbukti salah sejak awal”.

“Kami percaya bahwa Roe dan Casey harus dibatalkan,” tulis Alito dalam dokumen tersebut, berlabel “Court Opinion” dan diposting di situs web Politico. “Sudah waktunya untuk menghormati Konstitusi dan mengembalikan masalah aborsi kepada wakil rakyat yang terpilih.”

Dalam Roe v. Wade, pengadilan tertinggi negara telah memutuskan bahwa akses ke aborsi adalah hak konstitusional.

Dalam keputusan tahun 1992, Planned Parenthood v. Casey, pengadilan menjamin hak perempuan untuk menggugurkan kandungan sampai janinnya hidup di luar kandungan, yang biasanya sekitar usia kehamilan 22 sampai 24 minggu.

“Aborsi menimbulkan pertanyaan moral yang mendalam,” tulis Alito. “Konstitusi tidak melarang warga negara dari setiap negara bagian untuk mengatur atau melarang aborsi.”

“Kesimpulan yang tak terhindarkan adalah bahwa hak untuk aborsi tidak berakar kuat dalam sejarah dan tradisi Bangsa,” katanya.

Hak-hak reproduksi telah terancam di Amerika Serikat dalam beberapa bulan terakhir ketika negara-negara yang dipimpin Partai Republik bergerak untuk memperketat pembatasan, dengan beberapa berusaha untuk melarang semua aborsi setelah enam minggu, bahkan sebelum banyak wanita tahu bahwa mereka hamil.

READ  Departemen Luar Negeri AS Dihantam Serangan Cyber, Pelaku Tidak Diketahui: Laporkan | Berita Dunia

Demokrat senior telah mengecam keputusan nyata pengadilan untuk mencabut hak aborsi.

“Jika laporan itu akurat, Mahkamah Agung siap untuk memberlakukan pembatasan hak terbesar dalam lima puluh tahun – tidak hanya pada wanita tetapi pada semua orang Amerika,” kata Ketua DPR Nancy Pelosi dan Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer dalam pernyataan bersama.

“Pemungutan suara yang dilaporkan oleh hakim yang ditunjuk Partai Republik untuk membatalkan Roe v. Wade akan dianggap sebagai kekejian, salah satu keputusan terburuk dan paling merusak dalam sejarah modern.”

Politisi sayap kanan telah melancarkan serangan terhadap aborsi, dengan Demokrat, yang dipimpin oleh Presiden Joe Biden, melawan untuk melindungi akses ke prosedur tersebut.

Pada bulan Desember, mendengarkan argumen tentang undang-undang Mississippi yang akan melarang sebagian besar aborsi setelah 15 minggu, mayoritas konservatif Mahkamah Agung tampaknya cenderung tidak hanya untuk menegakkan hukum, tetapi untuk menolak Roe v. Menyeberang.

“Kebanyakan Hanya Gila”

Pengadilan beranggotakan sembilan orang, yang dipimpin 6-3 oleh kaum konservatif menyusul penunjukan tiga hakim oleh mantan Presiden Donald Trump, diperkirakan akan memberikan keputusan dalam kasus Mississippi pada Juni.

Politico, mengutip seseorang yang akrab dengan proses pengadilan, mengatakan empat hakim konservatif lainnya – Clarence Thomas, Neil Gorsuch, Brett Kavanaugh dan Amy Coney Barrett – memilih dengan Alito, penulis draf pertama dari pendapat mayoritas.

Dia mengatakan tiga hakim pengadilan liberal sedang mengerjakan perbedaan pendapat dan tidak jelas bagaimana Ketua Mahkamah Agung John Roberts akhirnya akan memilih.

Politico menunjukkan bahwa dokumen yang dihasilkan adalah rancangan, dan hakim terkadang mengubah suara mereka sebelum keputusan akhir dibuat.

Senin larut malam, beberapa ratus orang, termasuk pendukung hak aborsi dan pengunjuk rasa anti-pilihan, berkumpul di luar gedung Mahkamah Agung.

READ  covid 19: Afrika Selatan berhenti melacak dan mengkarantina kontak kasus Covid

Kelompok pro-pilihan meneriakkan “Tubuhku, pilihanku!”

“Kami membutuhkan akses ke aborsi yang aman karena membuatnya ilegal tidak akan menghentikannya, itu hanya akan membuatnya lebih berbahaya,” kata Abby Korb, 23, seorang mahasiswa pascasarjana dan ajudan kongres.

Madeline Hren, 25, dari North Carolina, mengatakan dia “sangat sedih” ketika mendengar berita itu.

“Kau tahu, aku tidak menangis,” katanya. “Aku kebanyakan hanya marah.”

Kebocoran yang belum pernah terjadi sebelumnya

Bocornya sebuah draf opini merupakan hal yang luar biasa saat sebuah kasus masih dalam proses penyelesaian. Politico mengatakan ini adalah pertama kalinya dalam sejarah modern bahwa rancangan penasehat telah dipublikasikan.

Neil Katyal, yang menjabat sebagai pengacara umum di bawah Presiden Barack Obama, di Twitter menyebut langkah itu “setara dengan kebocoran Pentagon Papers,” mengacu pada dokumen bocor yang menguraikan keterlibatan AS di Vietnam.

Ditanya tentang rilis rancangan tersebut, seorang juru bicara Mahkamah Agung mengatakan: “Pengadilan tidak memiliki komentar.”

Institut Guttmacher, sebuah kelompok penelitian pro-pilihan, mengatakan 26 negara bagian “pasti atau kemungkinan” akan melarang aborsi jika Roe v. Wade dibatalkan.

Negara-negara liberal yang memutuskan untuk melakukannya masih dapat secara hukum mengizinkan aborsi bahkan jika pengadilan membatalkan Roe v. Menyeberang.

Planned Parenthood, yang menjalankan klinik aborsi di seluruh negeri, mengatakan rancangan nasihat itu “keterlaluan” tetapi memperingatkan itu “belum final”.

Josh Hawley, seorang senator Partai Republik konservatif dari Missouri, memuji laporan Politico.

“Jika itu pendapat pengadilan, itu pendapat yang sangat buruk,” kata Hawley. “Penelitian yang banyak, argumentasi yang kuat, dan kekuatan moral yang kuat.”

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

READ  PM Inggris Boris Johnson Mengatakan Kebuntuan Tiongkok-India 'Sangat Serius, Khawatir'
More from Casildo Jabbour
Buaya raksasa memakan hiu dalam video viral yang menakjubkan
Seekor buaya besar terlihat keluar dari air untuk menelan hiu yang terdampar....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *